Kamis, 06 Desember 2012

Mbak Tari Part 1

Yap, dakuw sejatinya memang orang collector. Itu tuh yang nagihin pelanggan gak bayar listrik. Huh! Emang gak tau sopan santun, diutangin dulu, suruh bayar aja sulitnya minta ampun *asahgolok. Untung yeee, dakuw itu manis mempesona, diberi kesabaran ekstra, dan pelanggan yang madep dakuw pasti klepek-klepek gak bisa komplain *kibasinjilbab

Tiga tahun berkecimpung di dunia collector banyak ilmu dan pengalaman yang aku dapat. Susah senang, suka duka sebagai tukang tagih udah mulai merasuk ke tulang belulang. Ciih, hihihihihi kecil men kalau cuma nagihin, serahkan saja sama dakuw. Mulai pabrik, bank, instansi pemerintah, sekolah, dan pelanggan biasapun semua pernah kena semprot. Huks. Dakuw sebenarnya enggak galak tapi kerjaan menuntut begitu.

Banyak kejadian lucu dan menggemaskan selama jadi tukang tagih. Baik itu lagi di lapangan ataupun saat jaga kandang. Yap, karena kantorku belum bisa memutus dan menghidupkan secara otomatis, kalau ada komplain pemutusan aliran listrik harus ke divisiku. Sekali lagi ke divisiku *perjelas pake toa*. Bukan ke CS layaknya pengaduan dan komplain di bank atau kantor lain gitu. Kantorku emang ajaib. Dulu sih emang pernah di CS tapiiiiiiii sama si bapak spv enggak boleh lagi. Kata beliau kalau ditangani divisiku lebih mantep dan manjur. Huaaaa...bapak jahat, masangin dakuw yang imut-imut ini jadi orang tegas dan galak di mata pelanggan. Kedjam owh kedjam. Huhuhuhu

Nah, hari ini aku kebagian jaga kandang. Semua temenku nagihin di lapangan. Maklum dab, akhir tahun gitu. Divisiku kepala  jadi kaki, kaki jadi kepala. Mikirin gimana caranya jualan 46M bisa terbayar abis. Minimal sih harus tersisa 348 juta. Cobaa hitung berapa persen yang harus tercapai? Syerem gak siiiii? *glek*

Aku yang di kantor terkenal selengekan dan masih suka haha hihi kesana kemari memang tak kalah dodol. Tapi walau begitu dakuw tetep bisa galak, tegas dan kedjam sama pelanggan. Hahahaha dodolnya sampingan. Tumben bener hari ini pengaduan buanyak banget, sampai dakuw kelewatan jam sarapan dan makan siang. Gimana enggak coba, baru nyuap sesendok udah ada pelanggan, telpon krang kring. Agak longgar, mau nyuap lagi, pelanggan datang lagi. Duh, makin kurusan deh. Huks.
Ceritanya jam setengah 4 sore ada pengaduan. Aku sih udah ancang-ancang pakai topeng monster. Lagipula udah komitmen pelayanan sampai dengan jam 3. Berhubung udah terlanjur masuk ruang eksekusi, yasudah dilayani. Kalau enggak bisa sampai mana-mana deh. Dakuw kan pegawai yang baik hati gitu Pelanggannya lumayan cakep pulak *kedip2

Me            : "Selamat sore, Pak. Ada yang bisa saya bantu?"
Customer  : " Selamat sore, Mbak. Begini listrik rumah saya diputus dan sudah saya bayar. Bisa minta dihidupkan sekarang?
Me            : "Owwwwhhh. Silakan duduk dulu. Saya cek dulu ya, Pak"

Dakuw udah bisa nebak pelanggan pasti minta dinyalain cepet. Tapi jangan salah, udah tak siapin bom molotov segudang. Macem-macem, tinggal lemparin aja. Doorrr! Belum selesai aku ngecek, eh si cakep ngomong lagi.

Customer   : "Mbak, bisa nyala sekarang, ya? Soalnya ini kos-kosan, kasihan anak kos kalau listriknya mati"

Tring! Wah kesempatan ki. Masuk perangkap! Yes!!! Otak collector bekerja cepat. Senyum dikit, siapin berkas dan......

Me           : "Sebelumnya saya minta maaf. Saya jelaskan dulu prosedur dan historisnya. Untuk rekening ini di historis kami memang selalu bayar dua bulan sekali dan pasti mepet di akhir bulan. Jadi baru bisa nyala besok pagi. Peraturan di perusahaan kami, penyalaan minimal 1x24 jam"
Customer : "Duh, gak bisa hari ini ya, Mbak?"
Me          : "Tetap tidak bisa. Nyuwun sewu, kalau ini kos-kosan seharusnya bisa donk dibayar rutin. Secara logika kan tiap bulan ada pemasukan. Saya hanya bisa memberi dua opsi, berdasarkan historis jenengan bisa migrasi ke prabayar dan nyala hari ini, atau tetap postpaid tapi nyala besok pagi"
Customer : "Owh gitu. Prabayar itu meteran pakai pulsa kan?"
Me           : "Iya bener, Pak. Jenengan malah enak, gak mikir tiap bulan habis berapa. Tinggal punya uang berapa beli pulsa, beres sudah urusan listrik"
Customer : (manggut-manggut+bingung)
Dari tampang sih sepertinya orang berpendidikan. Jadi dia sedikit banyak tentang gosip prabayar. Alhasil dakuw kagak perlu jelasin panjang lebar. Cuma dia bingung, secara kosan mati, pasti didemo anak kosan donk. Nguping dikit, eh gak dikit dink, denger juga. Wong dia di depanku gak ada semeter juga.
Customer   : "Gimana donk, Dek? Gak bisa nyala listriknya"
Adeknya    : "Telpon bapak atau ibu aja"

Telpon pertama dan dia berbicara dengan si bapaknya. Kayane sih paham dan keliatan kalau anak penurut. Hihihihihi. Abis cuma bilang "nggih, nggih" doank. Kagak ada penjelasan blas ke bapaknya. Cuma mungkin takut sama dakuw dan bapaknya sih, jadi dilema gituh *haiisssyah* Kedodolanpun dimulai. Jreng jreng jreng.
Customer  : "Mbak, saya bisa ketemu dengan mbak Puji Lestari?"
Me            : "Hah? Puji Lestari? Gak ada karyawan yang namanya Puji Lestari di sini"
Customer  : "Tadi bapak bilang, saya diminta ketemu mbak Puji Lestari. Disuruh bilang dari pak Parno Pura"
Me            : (mlongo) Kalau di kantor ini adanya Lestari, bukan Puji Lestari. Terus pak Parno Pura itu siapa saya gak kenal"
Customer   : "Nah, bener, bapak bilang tadi ada Lestarinya gitu. Bisa ketemu sama dia, Mbak?"
Me            : "Lah, saya sendiri ini Lestari"
Customer   : "Mbaknya Lestari? Mbak sendiri itu Lestari?" (kaget plus isin)
Me            : "Iya saya Lestari. Tapi saya gak kenal sama pak Parno Pura. Pelanggan saya banyak, gak mungkin saya hapalin satu-satu"
Customer  : (telpon bapaknya) Maaf saya duduk di sini gapapa kan? Saya konfirmasi dulu sama bapak"
Me            : "Owh silakan, tenang saja"

Lah dalah itu si cakep ngeyel bener. Siapa juga yang kenal pak Parno Pura. Berkali-kali telpon si bapak dan gak diangkat. Sms sepertinya juga gak dibales. Kesian deh. Atas saran sang adik, dia ganti telpon ibunya. Tapi balik lagi mempertanyakan bahwa makhluk manis cantik dihadapannya itu Lestari. Doh,,,gawat nek. Tersepona pada dakuw. Aw aw aw aw
Customer  : "Maaf sebelumnya. Apa benar mbaknya itu Lestari?"
Me            : "Benar. Saya Lestari dan saya tidak kenal sama pak Parno Pura"
Customer   : (bingung dan telpon ibunya lagi) "Ini ibu saya mau bicara"
Me            : "Hallo, selamat siang, Bu. Ada yang bisa saya bantu?"
Ibu Customer : "Begini, mbak Lestari. Listrik di rumah diputus dan itu kos-kosan. Saya minta tolong bisa nyala hari ini. Tadi saya janji bayar jam 1, eh taunya malah diputus. Ini dari pak Parno Pura"
Me            : "Maaf, Bu. Saya tetap tidak bisa menyalakan hari ini. Bla bla bla......"

Klik. Telpon mati sendiri. Aku balik lagi deh mantengin pelanggan di depan. Eh, belum lama si ibu telpon lagi.
Ibu Customer : "Gimana tadi, Mbak? Tetap gak bisa nyala hari ini? Tolong donk. Jujur keuangan kami lagi kacau"
Me                : "Enggak bisa, Bu. Bla bla bla bla...."

Akhirnya setelah ndower sama si ibu. Itu pelanggan mau ganti ke prabayar. Yuhuuuu...rayuan mautku mantep pisan. Akhirnya setelah jelasin ke anaknya tentang prosedur dan tetek bengek. Aku anterin mereka ke CS buat nerusin pindah pelanggan. Sebelum aku balik ke kandang, si cakep ngucapin terima kasih. uhuuyyy...

Usut punya usut, baca dan teliti ternyata itu pelanggan yang Selasa kemarin aku cari sampai kaki mau copot enggak ketemu. Woalaaaah beneran ngajak berantem deh. Beruntung rayuan pindah ke prabayar berhasil. Ayem lah, enggak nyesel dan gemes deh. Daaaaannn cerita dari orang-orang lapangan, mereka sengaja mutusin karena ngeyelnya setengah hidup. Enggak mau bayar, enggak mau diputus. Terus diapakan ini orang ya? Satu lagi yang gak habis pikir, kenapa bawa-bawa nama Lestari segala. SKSD bener deh. Seingetku gak pernah ada urusan dengan orang yang namanya Parno Pura. Walapun ada pabrik bernama Pura dan aku berurusan dengan orang lain, bukan Parno. Aaaaah, sensasi nama Lestari emang ajaib. Dikenal karena galak dan sadisnya. Hahahahahaa


Tunggu cerita mbak Tari selanjutnya!! Hidup mbak Tariiiiiiiiiiiiiiiiiiii :D


5 komentar:

  1. tarooo kalo migrasi ke pra bayar pake biaya ga ya? pgn akuuu

    BalasHapus
  2. waktu aku dulu juga gratiiis tis mbak...kata tetangga yang sudah pada move on(hehehe) cuma datang bw KTP,KK, meterai sama rek terakhir. Udah gitu nunggu 14 hari. Ternyata,diluar dugaan malah cepet tuuh terpaut 5 hari sudah dipasang ;)

    BalasHapus
  3. Di gudang perusahaan tempat aku kerja juga udah migrasi ke prabayar, murah beneeeer :)

    BalasHapus
  4. boleh juga nih hire Taro klo pas butuh tukang tagih xixixiiii... hidup Tarooooo :D

    BalasHapus