Selasa, 12 Februari 2013

Special Surprise From My Dearest Friends

Sebenernya ini tulisan agak iseng. Haish, demi mengabadikan moment agak sapisial, eh spesial dink, aku tulis deh. Daripada ada yang ngambek, itung-itung buat kenangan jugah. Bisa jadi cerita anak cucu donk kelak, kalau aku punya 3 sahabat yang super duper jail, usil, hobinya ngebully, nggak pernah rela kalau aku bisa tenang damai sejahtera sentosa. Perlu dikenalin di sini nggak, ya? Takutnya mereka kege-eran deh, mereka kan sok ngartis gitu *sigh* Tapi demi menjaga rasa hormat dan tunduk kepada para senior, aku kenalin mereka satu per satu. Yuhuuuu...kita sambut para artis ibukota kita, artis yang nggak pernah masuk tipi tapi tetep ngaku artis dan sok eksis, jreng jreng jreng :

1. Neri, karena suatu peristiwa dan dia tertua jadi kita semua manggilnya "Mbak Neri". Maniak nonton pelem korea, sampe hapal semua bintangnya, kadang sampe eneg liatin poto-poto artis korea yang kaya cewek *amplooop, eh ampyuuun* Prestasi terbesar itu tiap hari tiada ngebully, pokoknya ada aja ulahnya, heran deh.

2. Vada, aku sering manggil "Sada", "Suvadong", cewek Jakarta yang punya hobby nggak kalah sadis sama artis no 1 di atas. Yap, dia hobi juga ngebully dakuw. Katanya ngebully Tari itu nyenengin huhuhu kedjam. Hobi nonton pelem juga, kadang nyanyi keras-keras, lagi program diet tapi selalu aku gagalin buat makan malam :D *senyum2 manis*

3. Tita, ini anak baru di kosan, dulu kamarnya di atas, entah kenapa bisa nyungsep di kamar pojok sampingku. Haish, aku jadi sering ngerumpi donk ya. Padahal aku kan kalem banget, gara-gara kenal dia nih jadi ikutan cerewet bak burung beo. Punya hobi sama, baca buku, ke toko buku cuma setor muka, bercita-cita jadi penulis terkenal *tapi masih sama-sama malas nulis*, punya piaraan tempat mencurahkan kasih sayang *nasib j......*, daaaaaaaaann sama-sama ceroboh. Kalau satu ini lebih sering aku bully,,,xixixixi nggak tau kenapa :p

Kalau udah ngumpul, beuh kosan 24 kamar berasa milik berempat doank. Ada aja yang diobrolin sampai kamarku jadi korban keganasan mereka. Hiks. Huhuhuhu...kedjam sih mereka tapi aku sayang kok *takutdigeplak* :p

Ceritanya nih ceritanya, tepat tanggal 11-02-1990 dakuw dilahirkan ke dunia ini, so kemarin pas tanggal 11-02-2013 dakuw ultah donk ya *ya iyalah* Nggak perlu disebutin ultah ke berapa kan? Sebenere baru 17+......*tambahin dewe* kok, suer dakuw masih unyu-unyu sendiri diantara mereka bertiga di atas. So, nggak heran kalau mereka hobi banget ngebully dakuw. Makloooomm...ckckckckck.

Awal kejadian dimulai, dari mereka bertiga nggak ada yang ngucapin ultah, hiks hiks hiks *nyusut tissue* :(  Padahal sobatku di twitter pagi-pagi udah heboh. Masak mereka enggak baca siiiih? Huhuhuhu tega nian. Di kantor temen-temen juga udah ngucapin, dikasih surprise sama rekan seruangan jugah, tingkiuh semuah, next postingan yak buat kalian *hugs*. Balik ke cerita mereka, sedih sih, pokoknya kesel, gemes pengen uyel-uyel mereka bertiga, dakuw dilupakan :(

Beruntung kerjaanku cukup banyak, setidaknya bisa lupa sama tingkah mereka. Mondar mandir ngurusin ini itu, belum lagi banyaknya pelanggan dan instansi yang madep jadi obat mujarab. Siangnya si Mbak Ner chatting ngajakin pulang cepet, ngelarang aku lembur, padahal biasane kalau aku lembur dibiarin. Ini tumben nggak boleh lembur, katanya haram, senin banyak setan, mau curhat penting, padahal biasane curhat sesuka hatinya, dan sederet alasan yang nggak masuk akal. Agak curiga sih, cuma kembali lagi kerjaan hari itu cukup menyita otak dan pikiran serta tenaga. Pengen marah-marah tapi nggak bisa, aku orangnya nggak bisa marah. Aku cuma bilang, Insya Allah bisa pulang jam 9 sore. Dia yang hobi heboh, tetep chatting tulisan jam 6 bikin mata pedes. Sorenya saat aku pasang DP BBM pusing, Sada bbm juga ngajakin pulang cepet. Haiyaaaa....dia itu kan hobi lembur, nggak pernah pulang cepet kalau nggak aku bujuk rayu. Tumben jugaaaaaa....ckckck. Tita doank yang anteng nggak ngajakin pulcep. Okeee,,,karna kerjaanku bisa dihendel, sore akhirnya semua selesai. Alhamdulillah. Walaupun menyisakan lelah yang cukup kerasa di badan.

Niat pulang sebelum jam yang aku janjikan ke Mbak Ner kehalang donk ya. Jam 5 lebih ada pelanggan mensar datang,,,huuaaa bikin panik dan kemut-kemut lagi kepalanya. Selesai basa-basi dan bikin perjanjian buat esok hari dia pulang. Sip. Markipul. Eitsss,,tunggu dulu, setengah 6 sore ada chatt masuk dari anak depan, tanya masalah rekening rumahnya. Rrrrrr....batal deh pulcepnya. Balik diskusi lagi dan malah bahas kerjaan sebelumnya. Omaigat...pekerja keras bener! Harusnya kita berdua dapat penghargaan pegawai teladan hahahaha ngarep abis :D

Nggak mau melanggar janji, aku pulang jam 6 kurang, jarak kantor dan kosan 5 menit sudah cukup. Para pembaca yang budiman *berasa punya pembaca*, sampai kosan itu masih sepi, yap karena ini kosan pekerja dan hari senin, biasanya rame di atas jam 7 malam. Makin jengkel donk ya, ngajakin pulcep malah cuma mbak Neri doank yang udah dateng. Berhubung sudah capek, cepet-cepet mandi, sholat dan tidur.

Baru tidur-tidur ayam, bukan tidur sama ayam lho. Aku masih cukup waras. Walapun aku punya piaraan tapi cukup kupandang dari kejauhan aja. Sayup-sayup ada yang ketok pintu, makin lama kok makin keras. Malas buka dan kesel sama Sada, biarin aja deh, paling itu bocah mau nangkring dan buat kerusuhan di kamar. Bukan Sada namanya kalau nggak gigih, dia gedor-gedor makin kenceng plus buka jendala pulak. Huehuehue....aku ngalah deh, kubukain pintu dengan mata ngantuk. Seperti biasa alasan dia mau cari makanan, emang dia pengemil makanan tingkat wahid..hihihi ampun Sada!

Wonderful cake from wonderful girs! ^^
Dan tadaaaaa....di belakang Sada nyempil mbak Neri dengan wajah innoncent dan dari samping pintu muncul Tita bawa kue. Woooww....surpriseeeeeeeeeeeee!!!!! Ternyata mereka iseng sama akuuuu huhuhu. Terharu deh jadinya, nggak jadi ngomel-ngomel. Tingkiiiuu so much :*


 Kuenya cantik, rasanya enak pulak! Tapi jangan percaya kalau mereka bilang bolos kerja demi bikin kue. So suit banget sih *sigh* Tapi suer deh, kuenya enak buanget. Pantesan Sada sama Tita udah berencana sarapan dan makan malam sama kue itu. Niat nggak siiiiih, belum juga yang ultah makan, udah dipesen buat sarapan? -___-"

Seneng deh punya temen, eh mereka kan udah aku anggap sahabat ya, ternyata mereka nggak lupa sama ultahku. Tingkiu lagi yak. Baru seneng beberapa menit, si mbak Neri berulah. Entah kesambet apa dia ke kamar mandi dan belom masuk udah jejeritan takut cacing. Hah? Perasaan tadi aku abis mandi dan wudhu kagak ada penampakan cacing. Aneh-aneh aja. Berhubung mereka bertiga ketakutan, yasudah aku turun tangan, pan itu kamar mandiku juga. Lho lho lho...baru aku masuk, kok pintu ditutup??? Gyaaaaa....aku dikerjain lagiiiiii, disiram pake sampoo 3 botol sekaligus! Nggak terima donk ya, mereka harus kesiram juga!! Mereka bertiga jejeritan nggak jelas, hiks buat heboh kosan deh pokoknya. Maap ya mbak kosan kalau keganggu *sungkem satu-satu* :p

Finally, dakuw mandi untuk kedua kalinya. Usil emang, wong udah cantik-cantik kok digebyur sampoo. Kan mengurangi tingkat kecantikanku. Walaupun kalian bilang itu sampoo dari Korea, lah jelas-jelas masih nempel tuh label harganya. Ckckckckck. Selesai mandi, rusuh lagi mereka di kamar, makan kueeeeeee \^^/

Buat tiga sahabatku, terima kasih untuk kejutannya, tingkiu peri muach ya. Apapun yang kalian doakan untukku semoga terkabul dan kembali ke diri kalian masing-masing. Aamiin. Tetaplah menjadi sabahat terbaik hingga nanti. Kelak jika waktu dan tempat memisahkan semoga kedodolan kita tetap terjalin. Aku maapin kok kalau tiap hari ngebully, emang tiada hari tanpa usil itu rasanya aneh. Hakhakhakhak.
Without Sada :( *jadi tukang poto dia*


 Akhir kata, dakuw mau nyanyi, ya. Khusus buat kalian, so dengarkanlah baik-baik :p

Nyanyian Sahabat (Cokelat)
 
Jangan lagi kau meragu,aku ada disampingmu

Berbagi hujan dan mentari,melukis angan dihati

Saat hidup t'rasa berat,genggam tanganku lebih erat

Satukan langkah sehati,menggapai mimpi-mimpi  
Tatap bintang..bersinar terang disana

S'bagai tanda kita s'lalu bersama..


Reff.

Saat airmata membasahi relung jiwamu

Nyanyikan lagu ini denganku

Akan s'lalu ada sudut hangat dihatiku

Kutahu begitu pula dihatimu..
Begitu banyak cerita,berjuta kenangan yg ada

Berbeda t'lah terbiasa,mendewasakan kita

Saat hidup t'rasa berat,genggam tanganku lebih erat

Satukan langkah sehati,menggapai mimpi-mimpi




Tidak ada komentar:

Posting Komentar