Sabtu, 16 Maret 2013

My Pets

Akhir tahun kemarin dakuw sebagai tukang tagih sejati keliling Kudus nyari duit. Itu tuh nagihin yang belom bayar listrik. Hihihi. Heran deh, wong listrik diutangin dulu kok bayar aja susah *singsinginlenganbaju :p
Suatu hari kebetulan nagih di deket "bakul" ikan hias. Awalnya dakuw kagak begitu tertarik. Dari sisi tempat agak tidak begitu meyakinkan, agak-agak berantakan gitu. Tapi temenku kekeuh ngajakin liat-liat. Emang sih dakuw pengin punya aquarium di kosan tapi baru sebatas keinginan belaka. Itu juga karna pengaruh sepupu yang hobi ngoleksi ikan di kosan. Kata dia bisa diajak ngobrol. Hihihihi agak syerem juga ngajakin ngobrol ikan. Walau kalau dipikir mending ngobrol sama ikan daripada tembok :D

Dakuw terjebak bujuk rayu juga! Beli ikan empat biji, batu aquarium, bunga hias, dan alat penambah napas (lupa namanya). Nah lho mau ditaruh mana mereka? Dakuw kan nggak mau rugi, keluarlah rayuan maut dan berhasil. Yes! Dikasih aquarium gratisan sama teman kantor. Horeeee horeeee ngiriiittt :D
Selama aquarium belum dateng, si ikan-ikan aku taruh di toples besar. Iiiih, seneng banget tauk! Tiap pagi dan sore aku sapa-sapa. Aku ajakin ngobrol, cerita tentang macem-macem. Aku kasih nama mereka, Elmo, Elmi, Elma, Elmu. Hiks. Tapi ternyata umur mereka nggak panjang. Pulang kerja aku dikejutin Elmo dan Elma mengambang :( Huhuhu mereka mati....
Tak patah arang dakuw beli ikan lagi. Berhubung aku kasih nama bagus cepet mati, jadi inisiatif namanya iseng, Selamet, Wilujeng, Seger, dan Waras. Ca'em kan?

Dakuw mengamati tumbuh kembang mereka dengan semangat. Tiap pagi aku kasih makan, tiga hari sekali aku mandiin penuh kasih sayang. Sering ngobrol bareng juga. Sampai mereka jadi gendut dan menggemaskan, jadi makin unyu-unyu deh. Makin hari si Wilujeng kok kelihatan kurus dan warna kulitnya berubah. Konsul sana sini katanya itu penyesuaian tempat tinggal. Okeelah tak mengapa, yang penting mereka senantiasa sehat sentosa. Tapi Tuhan kembali berkehendak lain, Wilujeng terkapar tak berdaya sepulang aku kerja :(
Sebelum aku kubur, aku amati tubuhnya, dan ternyata ada luka di sirip. Hiks. Semoga kamu tenang di sana, Jeng.

Tinggal 3 anak yang tersisa, Selamet, Seger dan Waras. Seringkali aku ngebayangin mereka tumbuh besar dan sehat. Tapi kembali lagi dakuw kehilangan mereka berdua, Seger dan Waras mati saat aku mengikuti diklat bablas sakit :(. Pulang kosan dikasih tau bapak penjaga bahwa ikanku mati itu rasanya nyesek. Kasian banget kalian, Nak. Maapin emak tak bisa merawat kalian dengan baik dan benar. Huhuhuhu *nyusut ingus

Sekarang dakuw hanya punya 2 ikan, si Baby Heu dan Selamet. Semoga mereka selalu sehat, jangan sampai mati lagi. Aamiin. Harus lebih ekstra menjaga mereka, ngajakin ngobrol, mandiin.

Hmmm..bicara kasih sayang, dakuw punya temen kosan yang sangat luar biasa penyayang. Dia bisa nangis berhari-hari saat binatang piaraannya mati. Kaya pas si Momo, sang kura-kura temennya mati, dia histeris bikin heboh orang sekantor. Sampai temen kantornya telpon sang Ibu di Jakarta sana. Hadeeeeh, Itaaaaaaa emang penyayang banget *ketjup
Saat si Winter, kucingnya di rumah ilang, dia nangis dan sedih berhari-hari. Cuma ngurung diri di kamar tapi tetep doyan makan si. Dakuw sampai bingung gimana menghiburnya :( Maapin ya, Ita.

Kami berdua sama-sama punya binatang piaraan. Aku dengan ikan si Baby Heu dan Selamet. Ita dengan kura-kura, si Lola. Semoga kami bisa menyayangi mereka dengan sepenuh hati. Mereka tumbuh besar dan sehat sampai nanti.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar