Rabu, 13 Maret 2013

Sehari Jadi Bolang


Salah satu sisi Lawang Sewu :) Cantik!
Libur tlah tiba, libur tlah tiba, libur tlah tiba,,,hatiku gembiraaaaaaa!!! Yipiii...akhirnya ada liburan di tengah minggu, sebenarnya bisa sih cuti tapi kan eike pegawai teladan (telat dan ngantukan) :D Lagipula sayang juga kalau cuti dan cuma ngendon di rumah. Mending kan untuk mencari sesuap nasi dan sekarung berlian. Hihihi *alesyaan

Akhirnya setelah melalui kesepakatan, eh rapat tanpa urat tegang, dakuw ngajakin temen kos, Yui, main ke Semarang. Ke Lawang Sewu dan Kota Lama. Selain niatnya biar itu anak mudeng Semarang, juga mau ruwatan ngilangin penat *padahal aku nggak terlalu mudeng. Aku ngajakin sepeda motoran! Entah kesambet apa, dakuw pengen muter Semarang pake motor. Sebenernya sih penghematan, abis kalau ngebis ntar di Semarang kemana-mana naik taxi. Kan boros getoh. Lah abis kalau ngangkot kagak mudeng ambil jalur mana, yang ada ntar malah kesasar. Berabe, bukan? Mau mbolang malah ilang :D

Diskusi ini itu dan berbagai macam pertimbangan, diambil kesepakatan berangkat pagi biar nggak terlalu panas. Cuaca juga agak galau akhir-akhir ini, kadang panas, kadang ujan, bahkan sampai banjir. Hiks. Ternyata nggak hanya manusia yang galau, cuaca pun ikut galau. Hmmm...namanya anak kosan, saat ketemu libur udah otomatis malas-malasan. Bangun siang udah jadi agenda rutin *buka kartu* :p
Jam keberangkatan memang tak ditentukan, jadi asumsi berangkat pagi bisa macam-macam. Apalagi hujan mengguyur semalaman, enak molor berselimut tebal disambi nonton tipi plus ngrumpi chatingan. Xixixixi. Belum lagi si Yui sakit perut, hiks, jadi nggak enak ngajakin berangkat pagi. Antisipasi batal berangkat, aku udah nyiapin agenda lain, beberes kamar yang udah kaya kapal pecah. Jadi nggak kecewa amat cuma liburan di kamar kos tercinta. Hihihi. 

Bukan Yui namanya kalau nggak ngotot ngajakin berangkat. Aku sih iyes iyes aja, emang otaknya lagi pengen mbolang. Cuma dakuw kuatir dia mules di perjalanan, kan repot getoh. Masak tiba-tiba numpang di rumah orang, eh salah mandek di pom bensin demi sang mulas. Owh nggak banget deh ya *piiss Yuiiiii :D
Abis sarapan dan ngrumpi sana-sini, setengah 11 siang kita berangkat. Fyuuh, panasnya enggak karuan. Suer enakan molor di kosan. Tapi dakuw kan emang ngebet mbolang, panas dingin kaya apapun terjang sajah. Lagipula mau ketemuan sama kawan lama, si Lita. Selama perjalanan kita berdua heboh sendiri, menyemangati diri bentar lagi masuk Semarang. Bisa dibilang agak-agak norak. Jejeritan heboh tiap kali melewati jembatan penghubung antar kota. Kekekeke. Ndesone metu. 

Satu jam perjalanan kita sampai di Semarang pinggiran. Mampir pom bensin buat sholat dan mengusir penat. Sambil gugling rute perjalanan sih, dakuw juga kagak terlalu paham jalur jalan Semarang. Hiks, ntar kalau salah ambil jalur pie? Aku cuma inget Lawang Sewu itu ada di kiri jalan deket lampu merah. Padahal kan lampu merah di Semarang buaanyak dan sebelah kiri dari arah mana. Maklum dakuw bukan penghapal jalan kaya temen kantor, yang bisa hapal walau baru diajak sekali ke situ. Dakuw yang bertahun-tahun di Kudus baru mudeng kalau di kasih tau tempat plus ancer-ancernya. Parah abis. Bismillah aja, mengandalkan feeling kita terjang panasnya Semarang. Takut nyasar kita tanya sama bapak becak di jalan. Alhamdulillah ketemu juga setelah tengak tengok kaya monyet nyari makanan. Hiiii...seneng banget, abisnya udah nggak sabar mau poto-poto. Beres urusan parkir, kita ngibrit ke pintu masuk. Tiketnya nggak terlalu mahal juga. Anak-anak ditarif 5 ribu rupiah, mahasiswa/pelajar 7 ribu, dan untuk umum 10 ribu. Di sana ada guide yang siap mendampingi muter Lawang Sewu, dibandrol 30 ribu rupiah. Kita berdua milih pake guide, takut nyasar dan nggak bisa balik. Gyaaaa...kan syereem gituuh, nanti kita terkenal di Harian Semarang gara-gara hilang. Enggak banget deh. Alasan lain biar ada yang motoin hihihihi, nggak lucu kalau potonya cuma sendiri. Eh, tambahan lagi biar ilmu pengetahuan kita tentang sejarah bertambah *ciieeeh yang ini agak-agak bo'ong dikit :p

Narsis dulu sebelum perang, eh keliling dink :p


Beruntung kita dapat guide yang baik, enak diajak ngobrol, jadi nggak canggung mau narsis dan tanya macem-macem. Si Yui siih yang sok imut tanya-tanya sejarah, kalau aku cuma nebeng manggut-manggut doank. Xixixixi. Ternyata guide kita udah menjadi guide sejak kelas 5 SD. Wow! Keren banget. Pantes nglotok sama cerita Lawang Sewu dari jaman behula.   Pengunjung kemarin relatif rame, mungkin karena lagi liburan jadi banyak yang ambil cuti. Sekilas ada beberapa turis asing juga. Menurut keterangan si guide, sekarang kebanyakan turis lokal daripada turis asing. Sinyal positif langsung menerobos otakku, berarti turis lokal mulai menghargai peninggalan negeri sendiri. Alhamdulillah. Senang. Nggak rela rasanya kalau belum paham negeri sendiri udah keluar masuk luar negeri *jiaaah sok bijak amat :p
Poto-poto dengan berbagai pose dan gaya *padahal gitu-gitu aja gayanya, akhirnya kita sampai di pintu masuk ruang bawah tanah. Di sini kita dikenakan tarif sewa sepatu, per kepala 10 ribu rupiah. Ditambah biaya guide bawah tanah seikhlasnya. Lah, masak mau nyeker keliling bawah tanah. Hiiiii...agak ngeri dan takut kena kutu air. Kita nggak tau seperti apa kondisi di bawah tanah sana, bukan?

Narsis di salah satu lorong bawah tanah :)


Suasana bawah tanah cukup menyeramkan. Suer deh, bikin bulu kuduk merinding. Gelap, berair, lorong terkotak-kotak, ventilasi dikit, sepi mencekam dan bergaung. Jadi kalau kita bicara orang lain di seberang sana akan denger. Selama di bawah tanah kita hanya dibekali senter kecil. Nggak bisa dibayangin ke sana tanpa guide, bisa mati berdiri beneran. Apalagi terkenal ruang bawah tanah adalah tempat eksekusi pembunuhan jaman Jepang. Bisa diprediksikan sendiri gimana suasananya. Hiiiii...udah pengen kabur kalau nggak inget masuk situ bayar. Ada penjara jongkok, penjara berdiri, tempat pemenggalan kepala, ventilasi pembuangan mayat, kuburan, dan tempat AC jaman kuno. Tempat AC ini sebenarnya adalah kotak-kotak tempat penampungan air, yang nantinya akan menguap secara otomatis ke ruangan-ruangan lain. Sistem kerjanya gimana agak nggak paham dakuw *lemot kumat. Walaupun seram tetep kita masih pasang tampang narsis bin eksis alias poto-poto. Puas keliling bawah tanah, tepatnya rute udah selesai, kita balik lagi ke atas. Fyuuh,,legaaaaaaaa!! Plong banget bisa menghirup udara lagi. Di bawah tanah itu sumpek dan panas banget. Nggak bisa bayangin gimana suasana jaman Jepang, pasti lebih mencekam :( 

Ciluuuuukkkk.....baaaaaaaaaaaa :D
Entah udah terkontaminasi apa, tiap liat tempelan kulkas, mata dakuw langsung ijo. Satu tempat harus ada minimal satu tempelan kulkas. Hihihihi buat kenang-kenangan. Puas muter dan keliling, kita beristirahat di taman kompleks Lawang Sewu. Tempatnya adem dan rindang. Cocok banget buat ngobrol-ngobrol santai. Belum puas, dakuw menyalurkan hasrat foto-foto. Dari awal datang kamera dipegang si guide jadi nggak bisa ambil poto sesuai selera. But, hasilnya juga keren-keren dink, maklom si guide udah berpuluh tahun jadi kagak kagok. Jeprat jepret dan hasil jepretanku nggak kalah keren. Subhanallah. Ternyata cuaca dan suasana cukup mendukung minatku di fotografi. Tak lupa sembari berdoa, moga-moga masih diberi rejeki beli dslr. Kamera impian sejak latihan nulis. Aamiin. Ayui aja mengakui hasil jepretanku keren. Bukan begitu, Yui? *maksa dikit 

Di taman depan Lawang Sewu :)



Rupanya kelaparan melanda, kita sepakat makan di sekitar Lawang Sewu. Ada berbagai macam jajanan, siomay, tahu gimbal, dawet banjarnegara, bakso, dan berbagai macam minuman ringan. Tempatnya bersih, rindang, di seberang jalan ada Tugu Muda dan komplek perkantoran. Lumayan buat cuci mata. Naluri narsis dan eksis masih menggebu. Sejak dulu aku mimpi poto-poto di Tugu Muda dan memang pemandangannya keren. Dari lokasi sekitar Tugu bisa ngambil view background Lawang Sewu dan gedung perkantoran. Subhanallah keren, keren, pokoknya keren pisan!

Jepretan dari Tugu Muda. Keren yak?

With Mbem di Tugu Muda :*

Dari awal kita memang berniat ngebolang. Ayui udah aku doktrin kalau nggak ada acara ngemall. Puas poto-poto di Tugu Muda, kita lanjut perjalanan ke Kota Lama. Daerah di Semarang yang terkenal dengan gedung klasik dan tua. Bagus kalau buat prewed deh. Hihihi. Namanya buta Semarang, dengan tampang oon kita salah jalur. Omaigaat! Udah plat nomer luar kota, pake acara salah jalur pulak. Jadi ceritanya kita nerobos jalan satu jalur. Bukan ngerasa bersalah tapi kita malah bablas dan parkir seenak udel di depan kantor orang. Tau kenapa? Karna kita menemukan objek buat poto-poto. Kembali lagi menyalurkan bakat fotografi dan modeling *eeaaaaa. Duh, kalau punya kamera bagus dan waktunya nggak mepet dakuw muterin itu Kota Tua beneran. Berhubung udah sore dan mendung menggelayut, ditambah lagi kelaparan melanda. Niat buat lanjut ngebolang dipending buat lain waktu. Lagipula perjalanan kita masih jauh, ngirit tenaga.


Gereja di Kota Lama

With Yui :))
Petualangan kami sehari diakhiri makan dan kembali ke kota tempat mencari nafkah *bahasane ngeri :p. Berharap masih ada kesempatan membolang ria bareng Yui sebelum dia pindah. Setidaknya masih ada beberapa objek yang harus dikunjungi. Aamiin. Jangan kapok ya, Yui. Mari lanjutkan ngebolang kita. Masih ada Gereja Bleduk, Masjid Agung, Kota Lama (abisnya belum puas), dan tentu masih ada tempat unik lain di Semarang. Next time ya, Yui :)) Thank you so much, girls!!!!!! *ketjup




Tidak ada komentar:

Posting Komentar