Kamis, 15 Agustus 2013

N3 (Ngobrol Ngalor Ngidul)


Bulan lalu aku sama Mak Dew jalan-jalan ke Salatiga. Sebenernya kami punya misi, hihihi, misi tersembunyi. But, doakan kami saja, semoga usaha ini diridhoi Allah. Aamiin. Semangat!!! *joget-joget bawa pom-pom*

Baru pertama kali ke rumah Mak Dew pake bis. Dulu pernah si ikut nganter, nebeng mobil temen. Hihihi. Kali ini aku belajar mandiri donk, masak mau nebeng mulu. Kan malu gituh. Padahal biasanya malu-maluin *eh. Berhubung masih awam sama Ungaran, aku pantengin bener ancer-ancernya. Sampe kagak berani tidur. Takut kebablasan. Hahaha. Eh, tapi ternyata bis yang aku tumpangin juga kagak paham jalan Ungaran. Maklum bis ke daerah Surabayaan sana, tepatnya mana kagak paham aku. Jadi aku salah turun, harusnya perempatan masih depan, aku turun di perempatan sebelumnya! Mana sepi pulak. Tengak tengok sambil potrat potret @_@

"Mak, aku udah sampe nih. Aku nungguin di seberang Ungaran Square", begitu kira-kira pesanku ke Mak Dew.
"Ungaran Square yang ada Rabbani, kan? Tunggu sek yoo..."
Dziiiing. Rabbani di sebelah mana iki. Yang ada toko pada tutup semua, batinku. "Mak, aku kayane salah turun. Waduh pie ki?"
"Tunggu di situ aja. Jangan ke mana-mana..."

Owalah ternyata aku memang salah turun. Ancer-ancer "Ungaran Square" yang seharusnya mall, malah aku turun di depan baliho ruko. Dengan nama yang sama tapi objeknya berbeda. Hihihihi. Keliatan banget kalau nggak hapal jalan :D

Seru sekali seharian jadi bolang. Kami harus nunggu angkot demi ke tempat tujuan. Antre berjam-jam sampai ngantuk dan berbusa-busa cerita. Kami juga harus berjalan kaki di siang bolong puluhan kilo meter karena angkot sangat jarang *lebay nggak ya?. Berpayung ria dan ketakutan gegara ada anjing di pinggir jalan. Sampe harus nebeng sama orang lewat euy. Xixixi. Dan sepertinya kami salah jalan!!! Wkwkwkwk :p

Petualangan ini terasa seru sekali. Obrolan kami macam-macam. Mulai dari sekolah anak-anak Mak Dew, tentang tingkah polah mereka, tentang buku baru, penulis baru, penerbit nakal, penulis plagiat, dunia maya, sampai remeh temeh lainnya. Dari berangkat sampai pulang kami ngobrol terus. Nggak berhenti sama sekali. Hahaha. Kami doyan gosip yak? Mungkin *lho...

But, betapa banyak pesan yang disampaikan Mak Dew. Walaupun hanya secara implisit. Yang paling nyantol di otakku kira-kira ini :
1. Di dunmay kita wajib hati-hati. Apa yang kita tuliskan, baik itu di twitter, facebook, dll, sudah tentu akan dibaca orang. Jangan sering mengumbar kondisi kita. Sekali dua kali mungkin teman kita menanggapi. Tapi kalau berkali-kali? So pasti mereka akan bosan. Kondisi mereka mungkin jauh lebih susah dibanding kita. Jadi pikirkan baik-baik sebelum memposting sesuatu. Banyak kasus yang terjadi hanya karena pertemanan di dunia maya. Waspadalah....waspadalah....!!!! *ala Bang Napi

2. Sistem pendidikan yang mulai "aneh" membuat kita, calon para orang tua harus berpikir keras. Sekolah yang terkenal dan bonafit belum tentu bisa menghasilkan generasi terbaik. Belum lagi faktor lingkungan sekolah, guru dan life style para murid. Semoga terus berdiri sekolah-sekolah yang memperhatikan sistem pendidikan di negeri ini, bukan hanya duit semata.

3. Investasi jangka panjang itu perlu. Kita tak pernah tau apa yang akan terjadi ke depan. Ada baiknya jaga-jaga :) *ini yang aku masih susah 

4. Menjadi seorang penulis bukan hal mudah. Puluhan buku yang Mak Dew telorkan bukan sebuah perjalanan sesaat. Berbagai macam halangan dan rintangan selalu ada. Entah itu kecil atau besar. Selamat, Mak, buku barunya akan segera terbit. Turut bahagia. Semoga barokah, ya. Jangan lupa aku minta tanda tangan. Xixixi :D

5. Selama ada niat pasti ada jalan. Dan selama ada usaha pasti ada hasil. Mungkin begitulah pesan Mak Dew kepadaku. Orang terbandel untuk urusan tulis menulis. Terima kasih, Mak. Doakan aku bisa terus berdiri tegak dan meluruskan niatku. Dukung aku agar impianku bisa tercapai. Semoga mimpi kita bisa menjelajah negeri jiran bisa terlaksana. Menjadi salah satu bagian dari travel writer. Seperti orang-orang yang kita kagumi. Aamiin. Semangat dan bismillah!

Hmmm...kurang lebihnya begitu pesan yang nyantol. Ntar kalau masih ada yang kurang aku posting di edisi selanjutnya. Tinggal mendelete malasnya saja. Kekekeke.

Buat Mak Dew, salah satu penulis favoritku, terima kasih untuk semuanya. Untuk sharing ilmu dan remeh temeh lain. Terima kasih udah sering kali mendengar curhatan nggak pentingku. Sampai aku kadang-kadang kagak enak. Wkwkwkwk ngerusuhin orang mulu :p You're my inspiration women! Sekali lagi terima kasih untuk persaudaraan ini. Begitu indah tanpa membedakan apapun. Tak bisa aku ungkapkan lagi, atau mungkin lain kali aku posting khusus Mak Dew. Ups, jadi mellow :) Sararengkyuu. Terima kasih. Merci........

Insya Allah kita akan diberi kesehatan dan kemudahan menjalankan misi ini. Bismillah. Sampai jumpa di akhir bulan. Petualangan kita akan dimulai dan dilanjutkan. Ntar bawa lappy yuukk pas mbolang, siapa tau bisa ketak ketik. Hahaha. Kan lumayan *nggak mau rugi :p

Sekali lagi terima kasih, Mak Dewwwwwwwwww! I lope you so much....mwaaaah mwaaah!!! Aku fans berat AKD lhooo. Kagak dikasih bonus nih? *ngarep :p

See you........

Salam,

Tarmoth

Tidak ada komentar:

Posting Komentar