Selasa, 13 Agustus 2013

Nona Nano

 
Tanpa Nek Nori :D

Ramadhan kali ini sungguh terasa istimewa. Ramadhan pertama kali di tempat kerja baru dengan teman-teman baru. Cukup diceritakan lain kali saja, ya. Kali ini mau curhat soal 2 sohibku di kosan lama. Hiks. Kangen euuyy *nyari lap pel* Abisnya di kosan baru kagak ada, eh belum ada orang sekocak, segokil dan secerewet mereka. Really, I miss them so much. Gapapa deh walau dianggap alay lebay. Hahaha. Yang namanya sohib itu ya gitu deh. Terjemahkan dewek nyak....

Dua minggu sebelum lebaran kabar gembira datang dari sohibku, Vada. Dia lolos wawancara akhir di Pertagas. Alhamdulillah. Itu artinya usaha panjang dia selama ini tercapai sudah. Selamat ya, Vada. Sukses selalu!!! *ketjup mesra* :* :* Dan tentunya pekerjaan yang selama ini dia tekuni akan ditinggalkan. So, tentu pula dia akan pindah ke Jakarta, tempat asalnya. Impian berkumpul keluarga dan bekerja di tempat asal terwujud sudah. Semoga penempatan juga di Jakarta, enggak ke daerah lagi ya, Sob. Rasanya cukup nona nano mendengar kabar itu. Bahagia tapi juga sedih. Bahagia melihat sohib sukses melewati serangkaian test panjang. Sedih saat sadar kita akan berjumpa lagi entah kapan. Jakarta - Semarang memang nggak jauh-jauh banget. Transportasi juga banyak, kereta, bis, pesawat, tinggal pilih sesuka hati. Jauh sih kalau di tempuh pake becak, sepeda, andong atau jalan kaki :D Tapi mungkin waktu kami yang beda. Walaupun memang waktu bisa diatur sih. Aku masih ada janji main ke Jakarta naik kereta, eh, sampai Vada pindah belum keturutan. Semoga diberi kesempatan dan rejeki buat main ke sana. I'm so sorry, Vada :(

Sebenernya aku udah feeling sih kalau itu bocah lolos. Lha gimana enggak, dia tuh pinter banget, cerdas deh pokoknya. Wong prestasi kerja di kantor lama sangat membanggakan. Walau dia tuh suka cerita bosen sama kerjaannya sih. I know you so well. Jadi tetep ngedukung donk saat dia berupaya cari kerjaan lain. Bukankah sering mendengar kalimat begini, "selama masih ada kesempatan, kenapa enggak?" atau "kesempatan tak akan datang dua kali". Bagiku Vada udah ngasih contoh, terutama buatku. Keluar dari pekerjaan itu bukan hal mudah. Apalagi ketika udah bertahun-tahun. Keluar dari zona nyaman istilahnya. Dan jaman sekarang cari pekerjaan bukan hal mudah. Persaingan semakin tajam dan ketat. Mungkin bagi Vada pekerjaan lama bukan zona nyaman, tapi memang bukan passionnya di sana. Tapi melirik ke diriku sendiri, kadang aku mikir, benarkah aku harus bekerja di sini? Bekerja hanya untuk mendapat uang ataukah menuruti kata hati agar menemukan passion? Dilema!!! Atau lebih tepatnya belum berani mengambil langkah. Mungkin itu lebih tepat. Aku memang terkendala masalah pendidikan, belum lulus S1 euy. Masih tahap skrispi neh, Boo. Doain yee biar cepet lulus dan bisa cari kerja yang sesuai kata hati. Aamiin. Jiaaahh gaya banget. Tapi setidaknya kan kalau udah dapat gelar, bisa nyoba sana sini. Cari pengalaman mumpung masih muda. Kekekeke. Umurku juga masih unyu, baru 17 tahun, plusnya mah baru dikit :D

Setali tiga uang dengan Vada, satu sohibku lagi, Tita dapat kabar gembira juga. Pagi-pagi dia heboh di kosanku, kaya biasa jejeritan kagak karuan *agak lebay :p* Alhamdulillah dia lolos calon duta BUMN. Walaupun baru antar BNI se-Indonesia tapi kan ini sangat mengembirakan. Setidaknya bisa dapat traktiran, eh dalam rangka syukuran. Xixixi. Hureee hureeee makan makaaaannn *lho. Ntar bisa nebeng tenar, poto sama duta BUMN dan dimasukin ke path atau instagram. Duh bangganya. Kan bisa terkenal, cieh, temennya duta BUMN neh. Hahaha. Semoga bisa lolos tahap selanjutnya dan beneran jadi duta BUMN. Aamiin. Inget lho, idemu mengurangi polusi udara wajib dijalanin, masak duta BUMN ingkar janji? Wkwkwkwk. Ntar tuh sepeda bisa diloakin sama Pak Mun. Doain lagi ah, semoga usaha Tita masuk ke BI terwujud juga. Aamiin. Pengalaman tahun lalu gagal gara-gara ceroboh cukup yak. Kagak perlu deh diulang lagi. Penempatan Semarang aja nyak, ntar bisa sering-sering hangout sama aku. Aku yang ditraktir, kan situ BI, gajinya lebih gede *dibalang sendal*. Kan situ juga yang bilang sepertinya cocok tinggal dan menetap di Semarang. Jakarta udah terlalu crowded. Apalagi kalau ketambahan kamu, makin parah, Sob. Hihihihi *mlipir takut digetok.

Hmmm... mereka sudah selangkah ke depan. Setidaknya berusaha mengejar mimpi yang tertanam puluhan tahun. Saat mereka masih SD mungkin.  Sukses selalu buat semua, semoga mimpi kalian terwujud. Aamiin. Mbak Ner, kita gimana nih? Mau jalan di tempat ini saja ataukah melirik tetangga kanan kiri? Hihihihi. Seperti diskusi via bbm dulu, memang tempat kerja paling nyaman adalah kantor kita. Tapi kalau terlalu nyaman kadang takut juga nyak buat melangkah. Estimasi tentang bagaimana masa depan nanti sering jadi momok bagi diri sendiri. But, sepantasnya rasa syukur tak pernah kurang. Masih ada puluhan ribu pencari kerja di luar sana demi sesuap nasi dan sekarung berlian *eh. Bahkan tanpa kita ketahui mungkin mereka juga iri melihat kita. Masih termasuk orang-orang yang beruntung bukan kita ini? Alhamdulillah :)

Setidaknya jika memang harus bertahan di perusahaan ini sampai pensiun disyukuri saja. Berusaha memberikan terbaik dan belajar terus mencintai pekerjaan mungkin salah satu jalan. Bukankah pekerjaan akan terasa mudah jika kita cinta terhadap pekerjaan itu sendiri? Dan bukankah semua terasa lebih gampang jika mengerjakan sesuatu dengan hati senang, tanpa paksaan? :)

Well, mungkin ada baiknya kita punya sampingan. Entah itu sekadar nekunin hobi atau memang beneran bisnis. Kata simbah Warren Buffet, seorang investor dan pengusaha sukses dari AS, berkata, “Do not depend on a single income. Invest and create a second, third source of income.” so, mari berlomba-lomba cari sampingan nyok. Aku cukup ngojek deh, lumayan kan tambahan beli buku. Hihihi. 

Ini kok ngelantur ke mana-mana nyak. ckckck. Yasudah kembali ke topik saja. Sukses buat kita semua, terutama anak kos Wergu Kulon. Sampai jumpa di lain kesempatan. Mwaaahhh :* :*

NB : Ceritane ngalor ngidul reeeeeeeekkk O______o

Salam,

Tarmoth


Tidak ada komentar:

Posting Komentar