Minggu, 29 September 2013

Kos-kosan Bisnis Menjanjikan

Pengalaman malang melintang di dunia kosan bikin dakuw pengen nulis uneg-uneg ini. Desperate dah cari kosan yang sreg di hati dan di kantong tentunya. Kan ceritanya baru pindah ke kota gede gituh. Memang sih di kota bekas kuliah tapi ternyata sekarang udah berubah! Wis bedo karo jaman disik, Brow! Apalagi dakuw hobi banget pindah kosan, baru 6 bulan di sini, masak udah pindah 3x. Lebih parah dari jaman di kota kecil dulu, pindah cuma 4 kali dalam 4 tahun. Emang itu bertahan di kosan juga dengan penuh pengorbanan *curcol. Akhirnya setelah melalui perjalanan dan perjuangan panjang, kosan impian berhasil digenggam. Mulai dari korek-korek info sana sini, blusukan ke setiap gang, dan terakhir harus booking dulu. Ealah udah kaya hotel aja pakek acara booking segala. Tapi demi kenyamanan ,usaha apapun akan dakuw lakukan *jiiaaah :p

Eits, tapi tunggu dulu. "Mbak, kata Ibu, kosan ini naik 50 rebu. Gimana masih mau nggak?" ujar penjaga kos pelan. Dakuw yang udah deal ambil kamar kos itu jadi terlongo-longo. Gimana enggak, kenaikan kos kan berarti ada tambahan budget keluar. Hiks. Itu belum termasuk biaya listrik pulak. Huaaa...mahil pisan eeuuyy! Biaya kos per bulan nggak perlu disebutin dah, takut jadi kontroversi. Hihihi.

Pertemuanku dengan penjaga (calon) kos sore kemarin bikin melek mata. Yups. Hampir semua orang sekarang mulai melirik bisnis satu ini. "Kos-kosan". Apalagi jika daerah kampus. Prospeknya sangat menjanjikan. Menjelang taun ajaran baru seperti beberapa bulan kemarin, setiap emak bapak kos berlomba-lomba menaikkan harga kos. Bukan malah memperbaiki fasilitas kos. Huhuhu. Bagi para maba, nggak usah ditawar lagi dah, berapapun pasti akan dibayar. Tapi bagi para pekerja seperti dakuw, harga kos naik, berarti harus ada side job anyar. Anak kuliahan sih masih bisa nodong ortu, kalau dakuw ikutan nodong bisa digetok pake centong :D

Sejauh mata memandang *ceileh, eh salah sejauh pengamatan diam-diam (kalau bersuara takut kedengeran mantan-mantan emak kos), ada beberapa kriteria kos idaman versi dakuw, terutama cewek :
1. Bersih. Apalagi kalau ada yang tugas bersihin sendiri, nggak usah capek ikutan piket :p
2. Luas, cewek kan hobi mulung alias ngumpulin barang-barang aneh *dakuw banget
3. Ada penjaga. Yang namanya cewek, di perantauan pulak, minimal di kosan ada yang ngawasin lah, nggak terus ugal-ugalan.
4. Air perairan lancar. Entah itu air cucian, air galon, air kendi, yg jelas bukan air comberan *eh
5. Listrik. Nah ini dia yang jadi bahasan sensitif. Sekarang modelnya kosan kalau nggak bayar listrik dewe, ya, tiap bawa barang elektronik dihitung. Misal, setrika 25 rebu, kipas angin berapa rebu, tipi berapa biji, eh rebu dink. Huhuhu. Bisa dibilang komersil nggak, ya? :(
6. Jam malam. Ini juga lumayan jadi pantauan, biasanya kan ada kosan yang ketat sekali. Apalagi kalau ada mak kosan. Beuh, anak-anak kos biasanya milih minta kunci cadangan. Xixixi. Takut digembok sebelum mereka pulang *aku banget :p
7. Masalah pernginepan. Apa yak bahasane? Intinya kalau ada temen main, boleh nginep nggak? Kadang ada emak kos yang ngelarang, akibatnya para anak kosan sering menyelundupkan orang. hihihi. Atau kalau nggak ditarif, misal per malem berapa rebu. Ebuset ya, komersil amat kalau yang ini. Masak nginep aja disuruh bayar? :(
8. Parkir. Tempat yang satu ini bikin esmoni jiwa juga. Apalagi kalau berangkat pagi-pagi, motor ngaturnya ngawur. Beuh, darah udah naik ke ubun-ubun deh. Hihihi. Tempat parkir yang luas akan memudahkan keluar masuk motor. Nggak perlu berjejalan kaya pindang serani *sluruupphhh
9. Aman. Tingkat keamanan kos juga menjadi pertimbangan sendiri saat cari kos. Kalau dakuw sih milih yang gerbang tinggi, ada penjaganya. Jadi amannya dobel-dobel gituh. Apalagi jaman sekarang, banyak tindakan kriminal di mana-mana. Waspadalah. Waspadalah. Kejahatan bisa terjadi di mana dan kapan saja *ala mbak Napi :D
10. Strategis. Nggak jauh dari tempat kerja atau kuliah. Minimal nggak gempor kalau jalan kaki deh. Sekitar kosan banyak tempat makan. Hmmm,,,nyummy, kalau laper tinggal ngesot, kenyang dah! Apalagi kalau emak kosan baik hati, masakin gituh. Minimal sarapan. Kan makin disayang sama anak kosan *modus :p
11. Dapur, tempat nyuci, jemuran. Ini penting jugah. Nggak boleh dilupain gitu sajah. Lumayan kan ada tempat beraksi ala Farah Quin, yah minimal masak mie rebus telor semangkok lah. Sama ada tempat curhat atau ngerumpi saat galau, hihihi loteng jemuran :p
12. Hmmmm...apalagi yaa? Tambahin sendiri deh ya. Sementara itu dulu. Kalau emak bapak kos ada yang nggak terima monggo diperbaiki kosnya. Tapi kalau ada yang mau nambahin silaken

Daerah kampus memang strategis banget buat berbisnis. Khusus untuk orang-orang yang berotak bisnis sih. Hal sekecil apapaun bisa jadi duit. Menjamur banget deh. Hanya saja terkadang mereka kurang memperhatikan hal-hal kecil. Terutama kebersihan dan keamanan. Kos yang bersih dan aman pasti bikin penghuninya betah. Emang sih itu semua juga harus didukung para penghuni kos juga. Cuma bener lho, tingkat perhatian emak bapak kos terhadap keamanan dan kebersihan kos juga ngaruh. Nggak hanya modal tulisan yang dipampang di tembok doank. Lama-lama itu tulisan juga rusak dan sobek dimakan hujan. 

Percaya nggak sih, emak bapak kos juga faktor terbesar tingkat mutasi anak kosan. Weh, bahasanya masih bisa dimengerti, kan? Emak bapak yang baik hati, terutama suka ngobrol  sama anak kos, suka ngasih makanan, apalagi kalau suka ngajak jalan-jalan, pasti deh disayang-sayang *modus. Setidaknya ada perhatian deh sama anak kosan. Anak kos pasti nganggep mereka kaya emak bapak di kampung sendiri. Tapi kalau emak bapak kos judes, bisa saja mutasi kosan tinggi. Abis emosi jiwa tiap hari diomelin. Xixixi. 

Siapa yang mau berbisnis kosan? Perhatikan deh hasil investigasi di atas. Dakuw sih kepengen tapi modalnya jugah gedeh euy. Sempet sih ngomongin bisnis kosan sama temen tapi setelah diitung-itung. Ebuset, mahil amir yak. Beli tanahnya, bikin kosannya, ngisi perabotnya, perawatannya. Emang ada juga kos kosongan, cuma sekarang banyak diminati kos yang komplit. Aaaaa....butuh modal besar! Ada yang berbaik hati nyumbang nggak, ya? Kekeke

Mari berhitung, eh ngitung pemasukan emak bapak kosan. Sekarang kosan yang komplit kaya kriteria di atas harganya udah berkisar 500 ribu per bulan, itu belum free listrik. Kalau punya 60 kamar dan full semua apa nggak kantong tebel tuh. Bisa pecingas pecingis bikin kos baru deh *ngiri positif. Paling cuma dikurangin biaya listrik, air, keamanan, sampah, perawatan aja. Yah nggak bangkrut-bangkrut amat gituh. Masih bisa diputer buat modal selanjutnya. Kalau kos standar berkisar 300an ke atas, jarang euy kos 100 rebu. Ada sih tapi tidur di emperan emak kos. Hihihi. Yang jelas selama bisa mengelola kos dengan baik, yakin deh anak kosan bakalan betah. Nggak akan pindah-pindah kaya kucing beranak. Xixixixi. Gimana tertarik dengan bisnis satu ini? Siapakan celengan ayam buat ditebok yeee. Siapa tau itu koin-koin bisa membantu. Lumayan lhoo, pemasukannya bisa buat ngeceng di mall, toko buku, atau jalan-jalan.

Nah, sekian dulu repotase hasil investigasi sore ini. Kurang lebihnya dakuw mohon mangap, eh maap. Terutama bagi para emak bapak kos dan juga calon-calonnya. Bagi para pencari kosan, perhatikan hal-hal kecil, terutama keamanan dan kebersihan. This is very important guys!!! Sampai jumpa di repotase berikutnya dengan topik terhangat. Dakuw sebagai reporter ngucapin terima kasih sedalam-dalamnya. Mwah! Selamat mencari kosan terbaik, duhai para kosers! *bener nggak ya? :p

Salam,

Tarmoth

Tidak ada komentar:

Posting Komentar