Senin, 30 September 2013

Macet Lagi, Macet Lagi...



Kemacetan di pintu tol Jatingaleh. Hampir tiap hari kaya gini :( (Sumber Foto : Koran Sindo)

Hampir enam bulan hidup di ibukota Jawa Tengah, udah ngerasain warna warni kehidupan di sini. Apalagi dakuw memutuskan ambil kos di daerah kampus. Sotomatis, eh, otomatis berbaur dengan para mahasiswi mahasiswa jaman sekarang. Yap, sejak adanya relokasi Undip bawah ke Undip atas kehidupan di daerah kampus ini terlihat berbeda. Geliatnya udah jaman kekotaan gituh. Beda deh sama taun 2008 doloh. Dulu masih sepi, nggak secrowded sekarang ini :( Dakuw sih cuma bayangin gimana ya kehidupan di ibukota dan kota-kota besar lainnya. Bener dah kalau ada yang bilang, hidup di ibukota itu tua di jalan. Gimana enggak tua di jalan, berangkat subuh, pulang tengah malam. Itu belum kalau lembur, bisa sampai pagi kali, ya? Atau mending ngekos di kantor sekalian. Ngirit. Ngirit waktu, tempat, tenaga, dan tentunya ngirit duit. Tapi awas kalau ketauan pak satpam, bisa-bisa diajakin ronda. Hihihi.

Jujur dakuw masih sering heran, kenapa ya, pada suka hidup di ibukota. Well, semua fasilitas dan sarana emang lengkap. Apa-apa serba dekat. Tapi ngerasa nggak sih, tiap hari dikejar-kejar waktu. Kalau dikejar kerjaan mah udah biasa. Kalau dakuw sih, lebih milih kota yang nggak terlalu crowded, bisa edan lah tiap hari berjumpa dengan macetos. Enggak enak. Bikin cepet tuwir dan darah tinggi. Ini opini lho, tiap orang kan bebas mengungkapkan pendapat. Kaya di UUD tuh, masih inget pasal berapa? Kalau nggak inget, yuk bareng-bareng diintip undang-undangnya *nyomot UUD jadul

Setiap hari melawan arus kemacetan terkadang dakuw jadi esmoni, es teh dan es teler. Berangkat agak siang kejebak macet, berangkat agak pagi malas dinginnya *alesan. Kalau pulang teng go juga kejebak macet panjang. Emang sih jarang pulang on time, maksimal molor sejam deh, paling mentok lagi 3 jam. Hihihi. Biasanya jam segitu udah agak sepi kalau beruntung. Kalau nggak ya, sami mawon alias sama aja. 

Masih pada inget nggak sih lagu ciptaan Kak Seto ini? Yang dinyanyiin Melisa taun 90an. Jaman dakuw masih kiyut, ingusan, ngompol gituh, lagu ini populer banget. Dan ternyata ini menceritakan tentang kehidupan Jakarta. Taun 1992 aja udah macetos gitu, nah gimana dengan sekarang? Mari kita itung, udah 23 tahun boooo'. Pantesan ya, macetnya nular ke kota-kota tetangga. Kaya Banfung, Bogor, sekarang sampe deh ke Semarang. Yuk, daripada pusing mikirin macet, mending nyanyi bareng. Sapa tau nggak jadi macet. Satu...dua...tiga...buka suaraaaa.......

Macet lagi, jalanan macet
Gara-gara si komo lewat
Pak polisi jadi binggung
Orang-orang ikut binggung

Macet lagi, macet lagi
Gara-gara si komo lewat
Jalan Thamrin, Jalan Sudirman 
Katanya berkeliling kota

Terusin sendiri ya lirik lagunya. Siapa tau nanti direkrut jadi penyanyi si Komo lagi. Lumayan side job *modus. Menerjang macet itu butuh tenaga dan kesabaran ekstra. Kadang dakuw sering ngomel sendiri, terutama kalau diklakson. Yakin sebel banget. Lha udah tau macet, nggak perlu juga nglakson-nglakson. Emang klakson bikin macet terurai gitu. Yang ada malah bikin esmoni jiwa. Pengen nabok si pengendara sambil bilang, "Mau pamer klakson ala penyanyi seriosa?" *sigh

Titik macet di daerah Tembalang - Ngesrep - Jatingaleh itu ada di beberapa tempat. Pertama, di bawah jalan tol. Nah, di sini macetosnya juga ruaarrr biasaaa. Kesiangan dikit udah harus sabar nunggu jalan dari ujung pom bensin Undip sono. Belum lagi di tikungan dari arah Tirto Agung, beuh panjang buanget antrenya, maakkk! Nggak sukanya di bawah jalan tol itu nggak ada rambu-rambu. Polisinya pun tiap pagi cuma nampang doank. Nggak ngasih solusi buka tutup apa gimana kek. Cuma sekadar semprat semprit nggak jelas. Belum lagi jalanan juga jelek banget, nggak tau abis diapain kok bisa belang-belang. Harusnya di daerah sini dikasih satu jalan alternatif, biar bisa mengurai kemacetan. Lha wong semua orang milih jalan ke sini. Hiks. Sabar.

Kedua, pertigaan patung kuda. Di sini malah lebih parah. Emang sih masih bisa dimaklumi macetnya. Padet gara-gara lampu merah. Cuma yang bikin sebel, pengaturan traffic lightnya nggak jelas. Kenapa? Coba deh amati, kadang dari arah Banyumanik masih jalan, eh tapi yang dari arah Undip juga jalan. Atau dari arah Jatingaleh masih jalan, yang dari Banyumanik juga jalan. Gitu terus. Akibatnya sering terjadi pertemuan di titik jalan alias pas jalan besar. Geblek. Jadi berhenti-berhenti ngasih jalan pas di jalan gede. Dan herannya lagi pos polisi beserta polisinya seakan tak peduli. Kalau posnya sih nggak masalah, yang bikin sebel tuh polisinya. Nggak ada respon gitu. Mau berlomba-lomba jalan duluan ya monggo. Mau klakson-klaksonan di tengah jalan ya biarin. Yang ada mereka malah asik nilang. Sering banget ngeliat polisi-polisi itu dapat korban pagi-pagi. Tugasmu sih apa? Nggak cuma nilang doank kaleeee :(

Ketiga, pintu tol Jatingaleh. Nggak kalah heboh macetnya di sini. Udah deh pokoknya siangan dikit dan hari Senin, siap-siap aja cari alasan ke atasan. Hanya saja di sini polisinya mending. Masih mau nyebrangin dan ngatur-ngatur. Walau ada sih beberapa yang cuma setor muka di bawah jembatan penyebrangan. Setidaknya di sini ada itikad baik deh. Kalau nggak ada bisa ditabok orang-orang. hihihi.

Itu baru beberapa titik lho, hanya dari kosan sampai kantor. Belum merambah ke daerah-daerah lain. Berasa reporter dah dakuw. Sapa tau deh ada yang mau ngelamar dakuw jadi reporter. Kekeke. Menurut pengamatan reporter gadungan *ceileh, selain adanya relokasi ke daerah atas, hal lain yang menggelitik itu sekarang anak kuliahan bawanya mobil semua. Jamanku dulu masih jalan kaki kosan kampus, sampe betis kayak lengan Ade Ray. Bisa pingsan buat nabok kucing. Nggak ngiri kok, kalau ngiri ya cuma dikit. Sembari menatap kemacetan dan bergumam, "Owh andaikan jamanku dulu udah bermobil semua, sekarang pasti ini jalan ditutup. Jebol dilewatin tiap hari"

Kebanyakan masih mobil-mobil itu masih plat dalam kota. Ada juga yang luar kota tapi nggak menjamur juga. Intinya kemacetan ini berasal dari orang asli sendiri. Kalau dilogika harusnya dari luar kota juga banyak dink. Tapi setiap hari melawan macet, platnya masih dalam kota. Andaikan mereka sadar, nggak perlu jaga gengsi deh, pikirin tuh macetosnya *emang lu siape, Tar?

Kalau dakuw Jokowi mungkin udah ngelarang para mahasiswa bawa mobil. Mending naik sepedah sajah, gowes. Selain sehat juga irit, pasti lebih menjaga udara tetap segar. Tapi maklum juga sih, kota ini kan daerahnya berbukit. Bisa pingsan kalau ngegowes. Cuma kalau kosan kampus nggak bakalan lah pingsan. Hehehe.

Apalagi ya, produsen mobil lagi bersaing ketat. Katanya sih mobil ramah lingkungan. Apa iya? Yang namanya mobil kan pake bensin, solar, pertamax, dll itu. Lha ramahnya di mana donk? Kalau dari segi bentuk yang unyu dan mini, it's oke lah. Tapi kalau dari segi polusi udara kayane enggak deh. Mungkin nanti ada produsen bikin mobil dikasih penampung asap biar nggak keluar kali, ya. Hihihi. Entahlah...

Bukan nggak pengin punya mobil, lho. Keinginan pasti ada, apalagi tawaran produsen juga menggiurkan. Hanya saja masih belajar jadi pengemudi cerdas. Nggak asal-asalan, ngerti tata tertib lalin, dan peduli sama pengendara lain. Jaman sekarang banyak pengemudi asal-asalan. Sak karepe dewe. Lha emang jalan milik nenek moyang? Sedih kalau ngeliat pengendara kaya gitu. Itu sih alasan ya, plus liat crowdednya jadi mikir-mikir. Apalagi kalau beli sendiri. Kalau dibeliin mah hayuk sajah *misi :p

Postingan ini nggak ada maksud menghakimi pihak manapun. Nggak ada maksud pamer atau gimana. Yang jelas enam bulan menggeluti kemacetan ruar biasa menguras kesabaran. Mari belajar jadi pengendara cerdas. Hormati pengendara lain, pasti mereka juga akan menghormatimu. Let's be a good driver!

Demikian reportase malam ini. Dakuw yang bertugas mohon undur diri. Sampai jumpa di lain kesempatan. Dan bye bye...see you macetos :D

Salam,

Tarmoth

3 komentar:

  1. kos di dekat rumahku wae taro, lewat untag ndak macet hihihi

    BalasHapus
  2. kalo di Kudus jarang macet ya Tarooo

    BalasHapus
  3. mba Wuri : untag dalane medeni jee mbaakk. muter2 kaya uleerr :p

    mba Rahmi : juaaarang pake buaanget, mbak. secara kota seiprit gituh. paling macetos pas dandangan :D

    BalasHapus