Senin, 23 September 2013

Update Of Jebret

Setelah desperate sama blog satunya, akhirnya balik ke blog ini lagi. Lha abisnya nggak  mau login. Susyee amir dyeeh ah, padahal amir aja nggak susah. Hehehe. Udah ah, malah ngelantur ke mana-mana. Mau curhat ah. Sebenernya nggak tau mau nulis apaan. Suwer. Cuma malam ini kan detlen nulis resensinya Ce Dian. Fyuuh. Terlampaui sudah tugasku...xixixi *minum air kendi :p

Setelah melalui perjuangan panjang, akhirnya resensi kelar sejam sebelum detlen. Kebiasaan banget, suka mepet merepet sama si dedek detlen. Hampir nggak pernah jauh-jauh hari deh. Tapi sebenernya aku udah nulis lama kok, cuma masih malas aja buat ngedit *pembelaan. Khusus hari ini aslinya udah niat dari pagi mau ngelarin resensi, maksimal jam 9 malam kelar gitu. Abis itu bobok manis. Ealah kok rintangane okeh banget ik. Mulai dari lappy ngadat, modem susye perpanjang paketan, tidur sehari dua kali (pagi dan sore), makan roti kering 2 bungkus, makan nasi sebungkus, eemm,,,apalagi ya? Wis pokoke hari ini heboh sendiri. Sampe akhirnya aku ngungsi ke kosan temen, rencana sih mau pinjem lappy, modem dan nonton bola. Di kosan nggak ada yang suka bola, tepatnya tipinya di atas. Bukan atas genteng tapi kamar atas. Malas naik. Hihihi. Soale sendirian di kos, kan jadi atuutttt. Tapi ujung-ujunge aku malah ngrumpi. Dasar cewek!


Hahaha. Tapi kaya lagu pelem Kera Sakti dulu, "walau halangan rintangan menghadang, tak jadi alasan......bla bla bla", akhirnya resensi kelar juga. Alhamdulillah setidaknya berpartisipasi. Nek menang yoo alhamdulillah meneh. Lumayan buku gretongan. Xixixixi *otak-otak gretongan.

Aku bukan tipe yang bisa nulis dalam keramaian. Butuh konsentrasi khusus. Kadang bisa sambil dengerin lagu, sambil nyemil, sambil bbman, smsan, telponan. Tapi paling favorit ya nulis dalam kondisi sunyi. Anteng. Cuma sering ketiduran juga. Nah lho..bingung ndak? Tenang wae, aku aja nggak bingung :p
Kali ini nulis resensi sambil nonton bola. Dari kemarin udah dikasih tau kalau Timnas U19 bakal main lawan Vietnam. Secara ya, dakuw itu nggak ngikutin. Alasane ya itu, di kosan tipinya cuma di atas. Tipi di bawah nggak dikasih antene sama mak kos. Hiks. Kesian banget deh dakuw. Mentang-mentang dakuw kagak pernah keliatan di kosan. Huhuhu. Dakuw dicampakkan *ratapan anak kosan :p

Nonton bola sambil ngetik dan ngobrol itu nggak gampang. Pas ngetik temen ngajakin ngobrol. Kan etikanya minimal memandang matanya ya. Lha nek tak cuekin apa aku nggak diusir suruh pulang. Hihihi. Ini aja masih numpang nginep. Apalagi aku juga penasaran sama pertandingan U19 kali ini. Biasane kan Indonesia di babak awal menang, eh akhir-akhir kalah. Aku jadi nggak optimis sama pertandingan kali ini. Bukan ndak mendukung, tapi realitanya kan gitu. Sering lhoo ya, sering kalah maksudnya :D

Eittss,,,tapiii...tapiii...kok..jebreeettt jebreettt. Nah lho apaan itu? Ealah maakjroottt, ternyata komentatornya yang heboh buanget. Yakin deh biasane kan alus, santai, tenang dan elegan ya. Kali ini beda, Boooo'. Awal-awal masih heboh minta didoakan dari Sabang sampai Merauke, dari Aceh sampai Papua. Kaya komentator umumnya lah. Tapi akhir-akhir kok bikin ngakak. Jebreettt....jebreeettt...jebreeettttt. Ampuuunn...kaya nggak lagi on air cuy, kaya di lapangan asli. Mungkin euforia gegara U19 bisa lolos kali yak? Hihihihi prediksi gue :D

Alhamdulillah ternyata hebohnya sang komentator membuahkan hasil. Yang berjuang si para pemain, tapi kan komentator ngasih semangat gitu. Sampai jebrreeettt,,,,jebreeettt,,,jebreeetttt. Horee horeee timnas U19 menang eeuy, setelah beradu alot di lapangan hampir 2 jam. Berakhir manis di adu pinalti. Proud off you all! Alhamdulillah, ya, sesuatu!

Yaa...para pemirsa kita saksikan kemenangan timnas U19 melawan Vietnam. Jebreettt...jebreetttt. Orang-orang udah sebel sama komentatornya. Status-status mereka heboh di bbm, twitter, facebook. Rata-rata masih nggak terima ada komentator bola kaya gitu. Heboh ngomong jebret jebret. Kesimpulanku, komentator kuwi emang semangat banget, ingin Indonesia menang. Pasti besok jadi tending topic deh. Pantau terus ya liputannya. Jebreettt,,,,jebreettt....

Setidaknya komentator itu sedikit berjasa padaku. Semangatnya nularin biar cepet kelar tugas resensi. Minimal yang detlen malam ini. Yang lain ntar ya, sabar nunggu antrean. Hihihi. Aku jadi ngebayangin kalau komentator bilang gini : Ayooo....malam ini deadline resensi dan tinggal beberapa jam lagi. Para penggemar buku yang setia, mari kita tunggu gebrakan para peresensi kita. Mampukah memecahkan tantangan kali ini? Owh ternyata pemirsa, kita patut gembira karena para peresensi mampu menyelesaikan tugasnya. Dan jebreetttt....mereka mampu menyelesaikan tugas dari waktu yang ditentukan! Sekali lagi tepuk tangan dan beri apresiasi untuk peresensi kita!! Horee horee...jebreett jebreettt....

Glek! Sungguh kosa kata akhir-akhir ini variatif sekali. Setelah kemarin heboh vickynisasi, sekarang heboh jebretisasi. Eh, enaknya pake akhiran "sasi" nggak ya? Terserah deh ya, setidaknya ada hiburan tersendiri. Asal nggak lebay aja nggak masalah deh. Hahaha. Jebreettt jebreetttt....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar