Minggu, 15 Desember 2013

Penjaga Nasi Bungkus Dadakan

Bingung mau cerita tentang apaan. Saking banyaknya yang mau ditulis atau mentok nggak tau nulis apa? Hihihi. Bangun tidur mendadak dapat wangsit nulis tentang nasi bungkus. Padahal malamnya udah digadang-gadang nulis nasib di-PHPin. Hehehe. Eh, setelah dipikir-pikir nasi bungkus nggak kalah menarik.

Akhir bulan kemarin aku dan keluarga IIDN Semarang nekat dateng ke Kopdar Blogger Nusantara 2013. Belum pernah ada bayangan sama sekali gimana sih kopdar blogger itu. Harap maklum blogger abal-abal. Alhasil percaya saja sama itinerary yang diupload di web Blogger Nusantara. Kepercayaan yang  aku berikan ke panitia berubah menjadi kecewa. Itinerary berubah total. Jadwal jalan-jalan keliling Jogja terancam gagal. Hiks. Padahal itu yang kami harapkan. Bukan gagal juga sebenarnya tapi entah miskom atau apalah. Banyak yang nggak berangkat ke Malioboro. 

Setelah mondar mandir sana-sini tanpa kejelasan, akhirnya genk IIDN Semarang memutuskan batal ke Malioboro. Kami memilih duduk manis di halaman Joglo dan setia menunggu bis yang akan mengangkut ke Tembi. Tempat istirahat kami. Kelelahan yang mendera membuat kami melahap jajanan nggak sehat di sepanjang tempat pagelaran. Nggak peduli banyak pengawet, formalin, borak, vetsin, pemanis buatan atau pengawet lain. Yang penting perut terisi dan nggak masuk angin. Hohoho. Pulang dari sini harus detox nih.

Alhamdulillah akhirnya bis datang juga. Berbondong-bondong kami memasuki bis. Genk kami memilih bis nomor 2 dari belakang. Duh, udah kebayang-bayang kasur empuk di homestay nanti. Menit demi menit berlalu tapi tak ada tanda-tanda berangkat. Sudah terlanjur bete, genk rusuh ngikik-ngikik. Entah apa yang diobrolin. Ada nyanyi, ndagel, semua itu cara kami menghilangkan jenuh. 

"Mbak, bisa pindah ke bis depan?" seru seorang panitia dari luar.

"Hah? Kenapa harus pindah, Mas?" jawabku heran. Toh ini bis udah penuh.

"Biar cepet berangkat. Yang depan diisi dulu"

"Enggak, ah. Kami di sini saja. Malas pindah-pindah"

Akhirnya beberapa orang pindah ke bis depan. Genk IIDN dan beberapa deretan depan memilih bertahan. Saking bosen nunggu, aku, Mbak Uniek dan Mbak Dedew mainan ala kenek bis. Masa kecil nggak pernah ngangkot kali, ya? :p

Beberapa panitia terlihat sibuk mondar mandir ngangkutin entah apaan. Tiba-tiba bis kami dimasukin beberapa barang. Bruk. Penasaran kami melihat apakah barang itu. Woalah ternyata tas dan bungkusan nasi di kresek besar. Iseng Mbak Uniek membuka nasi bungkus. Wow, rupanya penyetan. Ayam, tahu, tempe kalau nggak salah liat. Glek! Ramailah kita berkomentar. Sebelumnya aku memang liat seonggok nasi bungkus di depan pintu masuk ruang panitia. Tapi nggak sadar kalau ada sebanyak ini :D

"Mas, taruh sini aja. Bisnya masih banyak yang kosong kok," tegurku saat melihat panitia heboh naik motor ngangkut nasi.

"Beneran, Mbak?"

"Iya, taruh sini aja, gapapa"

"Makasih, Mbak. Nitip, ya"

Bruk. Bruk. Bruk. Kantong-kantong nasi mulai dimasukkan ke bis kami. Aku dan Mbak Dedew mulai sibuk mengatur. Olalaaaa...ternyata masih banyak sekalih. Mungkin ada 10 kantong plastik gede. Entah berapa bungkus per kantongnya. Ckckck.

"Nasi segini banyak mau buat apaan, ya?" celetukku sembari memandang eneg.

"Mungkin harusnya buat peserta kali. Tapi kan tadi dikasih nasi sama kaya tadi siang," sahut seorang kawan.

"Terus ini mau diapain? Masak disuruh makan lagi? Emoh. Mending tidurlah sampai homestay," seruku begidik.

Alhamdulillah akhirnya bis jalan juga. Fyuh. Nasi juga udah duduk manis di kursi belakang. Sisanya di sela-sela jok kursi. Agak kuatir juga, takut si nasi jatuh di jalan. Kan sayang. Dikasih mandat juga, masak dibiarin gitu aja. Kami semua tertidur. Apalagi abis angkut-angkut nasi yang berkilo-kilo beratnya *lebay. Kuli panggul mah kalah. Tiba-tiba ada sesuatu berdebam keras.

"Wah, nasinya jatuh. Aku pindah belakang aja deh jagain nasi," ujarku ke Mbak Dedew.

"Ati-ati, Taro. Pegangan duduknya. Jangan duduk dekat pintu. Sini belakangku aja," serunya khawatir.

"Iya, gapapa aku di belakang aja,"

Saking capeknya aku tertidur lagi. Tidur-tidur ayam sih, sesekali melirik nasi di kursi belakang. Sayup-sayup terdengar Mbak Dedew berseru heboh ke pak sopir. Gimana enggak parno, anak si sopir melongokkan kepala di tengah bis yang melaju kencang. Ggggrrrhhhh....

"Taro, tidurnya sambil pegangan. Nanti jatuh, Taro" seru Mbak Dedew heboh ngebangunin.

"Eh...eh...iyaa, Mak," aku gelagapan. Perasaan baru merem bentar dan nyenyak banget. Hihihi dasar pelor. Hiks. Terharu sama perhatian Mbak Dedew. Pasti beliau nggak tidur. Bukan phobia sih tapi emang bis melaju kencang. Gimana nggak deg-degan coba? Akhirnya aku nggak tidur lagi. Kulirik nasi di belakang. Aman. Masih pada duduk manis di kursi masing-masing. Bis melaju kencang. Membawa kami ke Tembi. Tapi entah berapa jam lagi. Angin malam menerobos masuk. Menyapa tubuh dengan dinginnya yang menyengat. Siap-siap masuk angin, Dab! 

Alhamdulillah akhirnya sampai juga ke Tembi. Horeee...mari tiduurrrr! Setelah mengecek barang bawaan, kami turun satu per satu. Mencari tas kami yang sudah terongok manis di pinggir jalan. Nggak mikirin nasib nasi lagi. Entah mau diapain. Sekilas terlihat beberapa panitia sibuk menurunkan kantong-kantong nasi. Nggak sempet tanya buat apa nasi sebanyak itu. Yang jelas tanggung jawabku menjaga nasi selama perjalanan usai sudah. Cuma kepikiran kalau nasi-nasi itu memang buat peserta alangkah sayangnya. Mubazir pake banget. Udah buang-buang duit, tenaga, tapi nggak tersentuh sama sekali. Tapi kalau memang buat warga Tembi alhamdulillah deh. Yang penting berkantong-kantong nasi itu nggak terbuang percuma :)


IIDN Semarang! Narsis everywhere :) *efek capek nunggu*

4 komentar:

  1. padahal aku ngiler banget lho begitu mbauin aroma masakan di nasi bungkus. mau kuembat tapi koq gelap. ntar salah2 malah bungkus kertasnya yg ketelen kan bisa berabe :D

    eh Taro ingat gak waktu ada 1 bungkus yg jatuh, gedebuuuukk... hahahaa.. penjaga nasinya jadi parno sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...itu bukan sebungkus tapi sekarung, Mak! parno gegara takut nasinya pada jatoh di jalan :D

      Hapus
  2. hahaha barusan lho feel lemas gitu..liat anak si sopir keluarin pala, aku teriak tapi ga ada tenaga buat ngasih tau cuma pelototin tuh bocah mpe dia masukin pala lagi haha..ngantuuuk bgt..takut lu terlempar juga..ugal2an bgt lho busnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mentang2 aku kecil, terus terlempar bis gitu, ya, Mak. hahaha. pengalaman banget. taun depan kalau bandung berangkat yok! *modus liburan

      Hapus