Sabtu, 15 Februari 2014

Kekunci di Kamar Mandi

"Mas Tuuurrr...Mas Tuuurrrr...aku kekunci di kamar mandi. Mas Tuurrrrrr..." suara semberku memecah keheningan kos Jum'at pagi kemarin. Sambil heboh mukulin pintu kamar mandi. Berharap ada pangeran berkuda datang mendobrak pintu. Lalu aku nangis dalam pelukannya *jiah pletak*. Lebih tepatnya berharap ada yang denger dink. Kosan lagi sepi banget, anak-anak lagi mudik, penjaga kos jam segitu belom bangun. Dan satu lagi kamarku paling ujung sendiri. Hiks.

Mimpi apa semalam kok  bisa kekunci. Usahaku narik-narik grendel pintu gagal total. Sukses bikin aku mau nangis bombay ala indiahe. Parno duluan sih. Ngebayangin yang enggak-enggak. Huhuhu. 

Alhamdulillah Mas Tur denger juga. Katanya sih gedoran pintu dan teriakanku terdengar mengerikan. Hahaha. Panik je. Bak super hero, si Mas Tur masuk lewat jendela. Lha pintu kamarku juga tak kunci. Untung masih ada jendela yang bisa dibuka. Alhamdulillah.

Hampir seperempat jam usaha Mas Tur belum membuahkan hasil. Aku udah bingung mau ngapain. Mending kali ya kalau ada buku gitu bisa baca-baca dulu *yakale lo kira kamar tidur* . Dan tiba-tiba terdengar suara khas penjaga kos lain. Yang tak lain dan tak bukan adalah istri Mas Tur. 

"Bang...didobrak aja pintunya. Kelamaan kalau dicungkil gitu. Kasian Lestari di dalam. Itu anakmu juga nanti telat ke sekolah"

Hiks. Ini si mbak kasian aku kekunci apa khawatir anaknya telat sekolah. Padahal aku kan juga mau kerja.

Akhirnya pintu didobrak juga . Fyuuh. Alhamdulillah bisa keluar juga. Nggak kebayang kalau nggak ada yang denger. Bisa kacau deh jadwalku. But, makasih Mas Tur dan Mba Na, you're super hero! Tanpa pertolonganmu aku mungkin udah nangis gerung-gerung. Kalau telat atau nggak masuk kerja sih aku seneng aja. Itung-itung bolos gituh. Cuma nggak enak juga kekunci di kamar mandi. Nggak bisa ngapa-ngapain!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar