Sabtu, 15 Februari 2014

Tas Itu Gede dan Ringan

Aku orang paling rempong soal tas. Bukan masalah harga, merk atau apa kok. Bagiku tas itu yang gede dan ringan. Cukup buat nampung pernak pernik bawaanku yang pasti segambreng.  Walau mahal, merk terkenal tapi kecil nggak bakalan aku lirik. Ada sih tas yang aku taksir, bermerk dan gede gitu tapi beratnya amit-amit. Ini bahu bisa semper ngegendong tasnya doank. Gimana kalau ditambah bawaanku yang segambreng. Fyuuh udah berasa tukang panggul beras di pasar. Udah eliminasi aja. Duitnya bisa dipake yang lain. Lumayan nabung :D

Entah kenapa tiap pergi pasti tas mendadak gemuk. Padalah terkadang nggak dipakai di jalan. Jadi cuma pas siap-siap aja kepikiran bawa ini itu. Ke kantor juga gitu. Kalau orang lain cuma bawa dompet, hape dan keperluan seadanya, aku lain lagi. Printilan kecil-kecil semacam flashdisk, id card, pulpen, tissue kering dan basah, hand sanitizer, hardisk, power bank, carger, headset wajib ikutan ngantor. Belom lagi ditambah sekotak make up. Duh, berat pisan.

Terkadang aku sendiri sampai heran kenapa tas bisa montok gitu. Ngiri maksimal liat temen-temen yang tasnya ramping. Nggak jarang temen kantor sering komen masalah tas montokku. Mereka nggak heran lagi kalau aku suka pake ransel ke kantor. Kalau cewek-cewek lain pake tas kece gitu, aku lebih nyaman pake ransel. Plung plung plung masukin semua ke ransel. Beres! Atau pake tas samping yang gede. Hihihi.

Aku paling susah nyari tas cewek. Pengen punya tas kece-kece gitu buat mejeng. Lha tapi kalau nggak muat semua rasanya eman-eman. Bawa tas tapi masih nenteng itu kok ribet. Mending satu aja tapi muat semua :D

Sekarang koleksi ranselku lumayan banyak. Ada yang emang buat jalan-jalan, ada juga yang buat  ngantor. Tapi kalau males ya asal ambil aja. Sedapetnya mana. Aku juga bukan tipe suka gonta ganti tas. Bisa sampe bulukan baru ganti atau dicuci. Males bongkar-bongkar.

Berhubung kemarin ngeluh tasku berat banget jadi ada beberapa yang dikurangi. Mengeliminasi beberapa barang yang sekiranya nggak perlu. Nggak semua dibawa ke kantor. Terus sekarang juga nambah bawa bekel gituh. Jadi kok lama-lama nggak muat.  Tapi kalau dipikir pas butuh terus beli gitu kok boros *halah pelit.

Kemungkinan lain aku nggak pandai menata barangku sendiri sih. Kalau kesiangan udah langsung cemplung aja. Nggak peduli butuh atau nggak. Kemarin sempet bawa buku telpon ke kosan. Lha mau buat apaan coba? Aku juga jarang bongkar tas kerja sih. Kecuali kalau udah berat banget. Jadi kalau pagi-pagi tinggal angkut lagi aja ke kantor :D

Adakah yang seperti diriku? Penggemar tas gede dan ringan. Nggak boyoken kalau ngangkut tasnya. hihihi.
 




 

2 komentar:

  1. Aku beli tas kalo yg lama udah rusak. Tapi emang susah kok nyari tas yg gede plus fashionable, halaaah ;D

    BalasHapus
  2. kalo gede isisne kebak jadi ngga ringan tarooo, tetep boyoken kalo isinya bau hihihi emang Patrick nya Sponge Bob

    BalasHapus