Selasa, 06 Mei 2014

Waktu Untuk Mandi

Entah kenapa aku nggak bisa bikin tulisan serius. Pertama gitu bisa, sampe tengah jalan mandeg. Keningku bekerut-kerut sendiri. Hahaha. Tapi anehnya juga nggak bisa nulis kocak. Terus bisanya apa donk? Mungkin aku harus tanya pada tetangga kiri kanan atau angin yang berhembus *eeaaa

Pagi ini terinspirasi tentang tulisan mandi. Eits jangan GR en ngeres dulu ya. Lebih tepatnya ini tulisan tentang "waktu untuk mandi". Pengalaman pribadi sih. Tapi juga sambil nguping en interview orang sekitar. Cuma ya kebanyakan nguping sih. Hahaha niat banget ya? Iya donk, biar valid gitu :D


Aku ingat betul jaman kecil pernah dimarahin ibu gegara kelamaan mandi. Ibuku bukan tipe ibu rumpi, beliau lebih suka duduk anteng di rumah. Jadi nggak rela putri kecilnya punya kebiasaan mandi sambil rumpi. Hahaha soale kalau mandi kan di sumur umum en janjian gitu sama anak sebaya. Rameeeee deeh. Bisa nyerocos sampe tuh cucian kering. Hihihi.

Kebiasaan mandi cepet berlangsung sampe sekarang. Nggak heran aku diprotes temen sekosan. Katanya mandi kok cuma 5 menit, nggak pake digosok apa dakinya. Hahaha. Jangan iri donk, aku nggak kaya kalian yang mandi doank sampe setengah jam :p

Menurutku sih mandiku cukup bersih lho. Kadang aku heran orang mandi lama-lama tuh ngapain aja gitu. Masak ngebayangin Dude Herlino di kamar mandi. Muhahaha. Katanya di kamar mandi itu banyak inspirasi. Orang bisa nyanyi, teriak-teriak, ngabisin sabun, sampo, kalau perlu mungkin salto sekalian. Nah, kalau aku di kamar mandi cuma fokus aktivitas mandi doank. Kalau mau ngebayangin si kakanda Dude Herlino mah di meja makan. Ini bukan bentuk rasa iri lho. Murni curhatan pribadi :p

Mandi mah nggak perlu lama-lama. Yang penting pake deodorant segalon, parfum segentong, bedak tipis, lipstik/lipgloss dikit. Udah nggak keliatan deh udah mandi belom. Paling baru keliatan kalau keceplosan. wkwkwk. So, berapa lama waktumu untuk mandi?
 

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar