Senin, 09 Juni 2014

Ngicip Ilmu dari Travel Blogger di Kopdar GRI

"Hallo, nama saya Indri Juwono, biasa dipanggil Indri. Saya tinggal di Depok, seorang arsitek, travel blogger. Kemarin menulis buku antologi "Rumah adalah di Mana Pun" tentang Padang. Bisa intip tulisan saya di www.tindaktandukarsitek.com. Sekian"

(Kurang lebih perkenalan mbak Indri kaya gitu. Kalau ada yang salah maapin ya, Mbak. Memoriku terbatas :D)

Hah, dia penulis buku yang aku review kemarin? Telingaku yang notabene punya radar tajam langsung tegak seketika. Apalagi masalah berburu tanda tangan atau ngobrol sama penulis gini. Jangan ditanya lagi deh. Hahaha. 

Sesi pertama :D (koleksi pribadi)
Horeeee! Yes!! Rasanya seneng nggak ketulungan. Berhubung masih punya urat malu jadi cuma cengengesan doank, batal jingkrak-jingkrak. Nggak nyangka sama sekali bakal ketemu salah satu penulis buku "Rumah adalah di Mana Pun". Pada tau kan kalau aku ikutan lomba review Grasindo tapi gagal. Hiks. Padahal aku udah ngiler sama hadiahnya. Kalau mau intip reviewku di mari yak :D

Nggak mau buang kesempatan, aku langsung whatsapp Mbak Inung, sesama penyusup di Kopdar Goodreads Indonesia. "Mbak, aku mau foto sama penulis buku Rumah adalah di Mana Pun. Pokoknya harus dapat. Huaaa...!!"

Di sayap sebelah kiri Mbak Inung langsung tersenyum manis dan balas whatsapp. "Iya, nanti aku potoin :)"

Huaaaaa....huaaaa.....huaaaa...!!!! Aku bahagiaaaa!!!!!!! Norak? Biarin!

Aku yang duduk di belakang langsung nggak fokus dengerin orang bagi-bagi buku. Awalnya sih fokus gegara ngincer buku gratisan tapi suaraku terlalu lemah dan aku sosok pemalu *halah alasan :p

Apalagi Mbak Indri tuh duduk deket banget sama aku. Nggak ada 10 meter. Gyaaaa....pengen rasanya meluk-meluk terus minta tanda tangan *lebay :p. Cuma sayangnya bukuku lagi dipinjem. Hiks. Gagal deh :(

Saat ada pembagian buku bagi yang belum menang kuis, aku sama Mbak Inung malah nyamperin Mbak Indri. Mumpung lagi sendiri dan lagi nggak sibuk gitu. Berbekal gaya sok kenal sok dekat aku langsung menyapa.

"Mbak Indri, ikut nulis buku "Rumah adalah di Mana Pun", ya? Aku kemarin ikutan lomba reviewnya Grasindo lho tapi gagal"

"Owh, ya? Wah, makasih," jawabnya ramah.

"Penasaran sama yang menang review. Aku nyari belum ketemu linknya"

"Cari terus deh, biasanya kan ada link para pereview"

"Boleh foto bareng nggak, Mbak? Sebagai bukti gitu aku udah ketemu penulis buku yang aku review kemarin"

"Boleh, boleh, boleh. Yuk"

Eeehh...belum sempet foto, aku dan Mbak Inung malah dipanggil disuruh ke depan. Kenalan biar dapat jodoh, eh buku dink.

"Udah maju dulu sana. Foto sama aku gampang ntar"

Aku dan Mbak Inung nurut saja. Kami maju, kenalan dan dapat buku deh. Nggak perlu diungkap deh gimana acara kenalan kami. Takut terkenal dan banyak yang ngefans :D

Hampir di penghujung acara, aku nyamperin Mbak Indri lagi buat nagih foto bareng. Pake acara diulang segala. Nggak cukup kalau cuma sekali doank. Hihihi maapin, ye, Mbak :)

Sesi kedua. Btw aku mirip kan sama Mbak Indri? (koleksi pribadi)
Sambil nunggu penutupan, aku kepoin Mbak Indri tentang nulis catatan perjalanan. Rugi donk kalau cuma foto doank. Belum afdhol kalau nggak dapat ilmunya. Sssttt....ternyata Mbak Indri itu penulis undangan loh di buku "Rumah adalah di Mana Pun. Alamaaakkk pengen rasanya tak suruh tinggal di Semarang barang beberapa hari. Jalan bareng terus praktek nulis beneran. Ngajarin aku nulis catatan perjalanan yang ciamik :)

Nih aku contekin tips dari travel blogger yang satu ini. Monggo disimak!

1. Traveling bareng teman yang sealiran itu lebih menyenangkan. Ternyata teman saat traveling ke Padang itu anak GRI juga. Sama juga ketika traveling ke Singapura. Sama-sama cinta buku, ngobrol lebih nyambung, sama-sama aneh. Pokoknya lebih asyik :) Nah, pada ngiler? Coba disearching temannya yang sealiran :D

2. Setiap orang punya cara tersendiri untuk masalah catat mencatat selama melakukan perjalanan. Mbak Indri adalah salah satu orang yang lebih menggandalkan memori. Lebih banyak memotret berbagai sisi yang ditemui. Biasanya foto lebih gampang memulihkan daya ingat. Waduh kalau aku short memori, hiks, nggak bisa donk ya kaya dia -___-"

3. Eksekusi untuk menjadi sebuah cerita nggak harus langsung ketika selesai traveling. Dengan tingkat kesibukannya diatas rata-rata maka semua nggak harus segera dituliskan. Mungkin inilah kenapa Mbak Indri lebih banyak memotret. Ini resmi kesimpulanku, soalnya agak-agak lupa. Hahaha

4. Solo traveling ke LN lebih memungkinkan karena hampir semua akses transportasi relatif gampang. Rame-rame juga nggak kalah asyik kok. Katanya kalau udah terlanjur dapat tiket tapi nggak ada temen, yasudah berangkat sendiri.

5. Mencari tempat berbeda dari orang lain pada umumnya. Inilah sosok Mbak Indri yang lebih suka mencari celah lain. Berbeda dengan orang ngiler traveling ketika melihat tempat yang sering diekspose. Aku termasuk nggak, ya? Hohoho

Berhubung tingkat kelupaanku agak meningkat, cukup 5 itu yang aku ingat. Kalau ada yang salah atau kurang bisa ditambahin, lho, Mbak. Ngobrol sama Mbak Indri itu asyik. Nggak kerasa waktu semakin beranjak sore. Tukeran alamat twitter juga. Biar bisa saling mention gitu *halah*

"Orang yang suka jalan itu banyak tapi travel blogger itu jarang. Jalan sama orang yang sealiran itu lebih menyenangkan"

Kata-kata yang sukses menghipnotisku setelah pulang kopdar. Yups, jaman sekarang banyak sekali para backpacker atau apalah namanya. Tak semua dari mereka menuliskan catatan perjalanannya.

Setiap orang memiliki cara tersendiri untuk berbagi pengalaman. Mbak Indri menuliskan catatan perjalanan di blognya yang bikin aku makin ngiler dan ngefans. Kalau penasaran monggo intip blognya yaakk. Selamat ngiler maksimal! Jangan lupa sediakan ember :D

Berhubung gagal dapat tanda tangan dan kata-kata mutiara, aku nggak kehilangan akal. Gara-gara penasaran aku kepo lagi ngerjain proyek apa sekarang. Eeehhh...ternyata bikin aku makin ngiri maksimal. Ini ngiri positif kok :)

"Mbak, pokoknya kalau udah terbit, aku mau PO. Jangan lupa tanda tangan plus kata mutiara lho ya. Pokoknya, lho, pokoknya!"

"Ini nih yang berat," ujar Mbak Indri sambil senyum-senyum.

Menyenangkan sekali bisa bertemu dan ngobrol langsung dengan seorang travel blogger yang baik hati berbagi ilmu. Sukses terus untukmu, Mbak. Pulang dari kopdar dipenuhi semangat membara. Kalau toh aku nggak bisa jadi seorang travel blogger, aku tetap ingin menulis. Semoga sedikit perjalanan yang pernah terlewati bisa aku tuliskan juga. Nggak pernah ada kata terlambat, bukan?

Terima kasih sharingnya, Mbak. Masih berharap berjumpa di lain kesempatan. Atau malah bisa traveling bareng? Ah, siapa tahu juga rencana Tuhan. Bukan begitu?

Saat aku tanya rencana traveling selanjutnya, Mbak Indri dengan mantap menjawab "Aku pengin ke Indonesia Timur". Woalah, Mbak, aku juga ngiler ke sana. Huhuhu. Gimana donk? Barengan gitu? Hahaha.


Salam Sayang,

@tarmoth

8 komentar:

  1. hihihi maapkeuun bukunya lagi kuculiiik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha tak maapkan, Mak. tenang saja aku udah ngintilin Mbak Indri buat minta tanda tangan buku lain kok. Ntar aku pinjemin deh :) *biarmakinmupeng* :p

      Hapus
  2. Asik ya Tar. ...aku juga pengen travelling bareng cewek2 doang ;) *nunggu ijin pakbojo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiiikkk bangetttt, Mbak Watiiii. Pokoke wis seneng aja isinyaa. yuukk kita ke mana *halah miss kopdar* :p

      Hapus
  3. haloo Taro, hihiwww.. makasih banget loh dirimu udah memejeng-mejengkan foto diriku. tau gitu aku bergaya agak heboh sedikit :)
    ayo, bersua lagi. masa aku mau diculik di semarang seminggu? aku udah pernah tinggal 5 tahun di sini..
    moga-moga kapan2 ketemu di kota yang lain lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiii, Mbak Indri. Jaman sekarang mana ada yang gratis, bayar dulu donk :p *sodorin bon*
      Iya, aku kok juga kalem gitu. Wkwkw. Foto kita di kamera Mas Jaka keren euy. hihihi

      Seriusan pernah tinggal di Semarang 5 tahun? huaaaa...ayoo donk main sini lagi. Kita mlipir ke kota sekitarnya. Karimun sepertinya menyenangkan :D

      Aamiin. Semoga lain kali bertemu lagi. Kalau lagi di Jakarta ntar aku colek yaaa :)

      Hapus
  4. hahaha, ngefans ma teh indri ya :)
    btw, teh gurita punya blog lain (sebagai anggota bbi) di http://matabukuindri.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emmm...ngefans sih iya bener :D

      hahaha ada kompor mbleduk nih. ntar kalau udah terinspirasi aku join bbi *entah kapan* :p

      Hapus