Minggu, 01 Juni 2014

Ngintip Tips Nulis dan Traveling Dari Suhu

"Ada Trinity dan Ariy nih di Gramed Pandanaran. Gimana pada mau kopdar nggak?" seru seorang kawan genk rempong di whatsapp.

Tahu Trinity dan Ariy, kan? Kalau nggak tahu kebangetan deh. Trinity ntu penulis novel "The Naked Traveler". Masih nggak tau juga? Yawis gugling sana. Nah, kalau Ariy tuh penulis "The Ho[s]tel". Bukunya kecil dan unyu.

Berhubung kami semua hobi kopdar, pemburu gratisan, tukang rusuh, hobi nebeng tenar, akhirnya sepakat kami akan datang. Oke, minus mak Ketu yang lagi mudik, juga mak Rahmi yang lagi kondangan. Baiklah, foto ciamik aja buat kalian :p *lalu dijitak

"Taro, jangan lupa injek kakinya biar nular," pesen mak Ketu dengan semangat. Yakaleee maaakk, yang ada ntar aku dijitak pake buku. Wkwkwk :p

Kapan lagi coba bisa jumpa penulis sekelas Trinity gitu? Jarang-jarang juga dia bisa dateng ke acara beginian. Sapa tau dia bawa novel gretongan kan asoy geboy. Terus dibagiin ke peserta yang dateng secara cuma-cuma. Udah gratis, bertanda tangan, bisa poto pulak! Terus diupload di sosmed. Alamaaakkk aseli pamer! Uhuy! *ini asli ngayal.

Sabtu itu aku ada kondangan rekan kantor. Bersama rekan-rekan udah sepakat datang gasik. Biar nggak berdesakan, bebas milih makanan, en ada waktu buat naris-narsisan. Nggak datang juga nggak enak, udah kenal deket gitu loh. Tapi tepatnya sih sayang buat dilewatkan. Makan gratis sepuasnya kapan lagi coba bagi anak kosan. Hahaha.

Rupanya acara kondangan molor. Hiks. Udah dateng gasik tapi acara keluarga belum selesai. Yaudah kita nunggu. Aku udah kebat kebit ngelirik jam tangan mulu. Sedangkan acara di Gramed tuh jam 2 siang. Jam 1 kita baru keluar dari gedung. Hiks. Padahal rencana awal, dateng kondangan gasik, nembel ban motor, terus ngacir ke Gramed. Eh, gatot!

Akhirnya bisa malak, eh minjem motor temen kantor. Horee! Alhasil ngacirlah aku ke Gramed dengan motor pinjeman. Para member genk rempong udah pada dateng duluan. Huhu teganya aku ditinggal :D

Gramed rame banget *ya iyalah ada acara. Aku celingukan nyari the genk. Owh rupanya mereka udah duduk manis di depan gitu. Imut banget deh posenya. Aku dan beberapa peserta yang hadir harus rela berdiri. Abaikan encok kaki demi favorit writer *halah

Genk Rempong duduk manis di deret paling depan :)
Ramenyee maaakk!















Akhirnya ada kursi kosong pas di depan sendiri. Aku duduk di situ setelah the genk melancarkan rayuan maut *ini lebay. Biar aku gampang motret katanya. Wkwkwk nggak boleh mules lho ya :D

Sesi tanya jawab berlangsung seru. Peserta begitu antusias. Aku mau jawab nggak enak sama yang lain. Takut nyomot rejeki orang *padahal asli nggak tahu jawabannya :p

"Ntar tanya ini aja, Mak,"bisik mba Wuri.



Coba tebak apa pertanyaan si jilbab merah ini
Sok-sokan aku ikut nulis beberapa tips traveling ala Trinity dan Mas Ariy di hape. Bukan di note kaya biasa tapi di message. Pas mau tak close, eh malah kedelete. Wassalam. Semua tipsnya hilang begitu saja. Padahal aku kan berjuang untuk dapet tuh ilmu. Cuma ini yang aku inget :

IIDN Semarang bareng Trinity. Semoga nular ilmunya. Nggak usah pake injek jempol :D
1. Pamit dan minta ijin ke ortu saat akan pergi traveling. Gimana pun duit buat traveling masih berasal dari ortu. Ini bagi mahasiswa kok, kalau yang udah kerja walau bayar sendiri tetep kudu pamit loh. Bagaimanapun restu orang tua tuh mujarab *mendadak mellow

Kesampaian poto bareng :)
2. Katakan hal-hal yang baik pada ortu. Orang tua tuh biasanya pada khawatir kalau kita cerita yang aneh-aneh saat traveling. Paling aman ceritakan yang baik-baik saja. Yang aneh-aneh ditulis dan disimpen dulu, sapa tau jadi duit. Enak kan? *mata langsung ijo. Kalimat terakhir sih dari aku sendiri wkwk :p

3. Bagi mahasiswa ada baiknya cari kerjaan part time. Jadi biaya traveling nggak melulu dibayari ortu. Biaya kuliah aja udah nggak sedikit kan jaman sekarang. Gimana mau ditambah biaya traveling coba? Seneng kan bisa berkelana tanpa merepotkan orang tua? Kecuali ortu dengan baik hati nambahin uang saku hihihi

4. Hindari musim liburan sekolah dan hari raya. Dua musim ini adalah waktu membludaknya para wisatawan. Semua pasti pergi liburan. Di mana-mana rame jadi kita nggak bisa menikmati suasana. Nggak asyik kan kalau lagi traveling tapi cuma melihat kerumunan manusia. Belum lagi biaya pasti membengkak. Tiket dan hotel pasti mahal.

Tita sahabatku, Me and Trinity
5. Beli satu, buang satu. Ini tips buat para traveler yang hobi berbelanja. Eh, traveler kok belanja? Enggak maksudnya tuh beli oleh-oleh. Biasanya kan kalau lagi pergi gitu sering dipesenin gini "Oleh-oleh yaaa. Jangan lupa". Tapi sering kali nggak ngasih duit *nunjuk idung sendiri. Amppppuuun!!!! Buang barang lama yang dibawa kalau emang beli barang baru. Ini ala Trinity loh. Kalau mas Ariy sih lebih condong bawa baju dikit, ntar di TKP beli lagi. Iritan mana? Tergantung! Tergantung tempat, kondisi, harga dan niat buat beli.

6. Berburu tiket promo. Nggak harus ngekepin kompi sampai tengah malam atau pagi buta kok. Justru jam segitu loadnya lagi tinggi. Biasanya para pemburu tiket promo pada online. Mending pagi setelah subuh. Yang udah pada melek tapi nggak dapet tiket udah pada bobok. Kecapekan.

Cuma itu doank yang aku inget. Yang lain nggak inget lagi. Aku kan datang telat, harap dimaklumi donk. Yang dateng pertama aja kalau ditanya belum tentu inget kan? *lalu didemo. Udah untung daya ingatku malam ini bagus loh. Biasanya agak lola :D

Acara diskusi selesai. Saatnya minta tanda tangan en poto-poto. Uhuy! Beuh, yang antre itu puanjang! Trinity terutama. Mas Ariy mah banyak ngganggur. Jadi kita genk rempong dengan PD memperkenalkan diri. Hahaha. Selain poto-poto beberapa diantara kami juga sempet ngobrol. Horeee horeee horeee! Yang nggak dateng silakan ngiri *joget-joget

Ngerubutin Mas Ariy. Bingung tuh mau eksyen gimana. Wkwkw

Kalau aku dibisikin tips nulis perjalanan ala Mas Ariy. Kok bisa dibisikin? Bisalah, biasa aja keles! Nggak dink, soalnya aku curhat susah nulis tentang perjalanan. Gampang lupa *kalau ini beneran bin serius. Kurang lebih begini :

Take by Mba Inung. Ini yang benar, aku pegang yang  buku :p
1. Bawa notes saat traveling. Ini memudahkan kita saat mencatat hal-hal yang penting saat di perjalanan. Ide bisa datang kapan saja. Nggak peduli di manapun. Catat dulu, eksekusi belakangan. Kalau hanya disimpen di otak, kemungkinan besar kita mudah lupa.

2. Tulis dulu, jangan tulis edit tulis edit. Nah, ini yang mak jleb, soalnya aku banget! Belum terbiasa kalau disuruh nulis dulu semua cerita. Pasti ada adegan beberapa alinea terus tiba-tiba gatel pengen ngedit. Iya kalau bisa ditahan, kalau nggak ujung-ujungnya nggak kelar tuh cerita.

3. Banyak baca buku traveling. Nggak harus buku sih, sekarang banyak blog, cerita perjalanan di koran dan majalah juga.

4. Perbanyak latihan. Aku lupa Mas Ariy pesen ini atau nggak. Tapi emang bener kok kalau jarang latian tuh kaku. Mau menuangkan dalam susunan kata terasa susah. Serasa ada yang mentok *tsah

Sssstttt ada gosip terbaru loh. Mas Ariy siap diundang IIDN Semarang kalau misal mau ada acara. Horeee horeee! Udah ada kata sepakat antara dia dan aku *eh :p

Take by Mbak Inung (again). Dan menurut dia pose ini salah :D *polos*
Kami sengaja antri belakangan buat minta tanda tangan Trinity. Modusnya sih biar bisa ngobrol dan puas foto-foto. Haha. Kan ada Mak Uniek yang notabene adik angkatan Trinity. Bisalah si doi tepe-tepe buat kita. Buktinya tuh doi udah poto duluan sebelum acara.

Eeeehh...parahnya aku lupa kalau bukuku "The Naked Traveler" lagi traveling ke Cepu sama Jepara. Alamaaakkk gagal deh dapat tanda tangan sama kata mutiara Trinity. Kapan lagi bisa berjumpa dengan Trinity. Pas liat orang-orang pada bawa bukunya, aku cuma nyesek maksimal. Hiks. Alhasil aku beli buku terbarunya "The Naked Traveler" yang translate dari The Naked Traveler 1-4. Ini sebagai pengobat sedih dan nyesek. Dan ini berbahasa Inggris, Sodara-sodara! Baru sadar setelah beberapa hari buku ini nangkring di meja kosan. Baiklah mari mengeja bahasa Inggris dengan bahasamu masing-masing :p

Ada kejadian kocak saat kami antre tanda tangan Trinity. Sebagai antrean terakhir kami dengan seenak udel duduk ngobrol. Nggak peduli tatapan sinis para pegawai Gramed. Saat kursi diberesin dan tinggal tersisa 3 biji tempat tas duduk, aku nyletuk "Ih, masnya kok udah buru-buru aja sih. Nggak sopan deh, masih dipake juga kursinya"

Mbak Wuri diam dan mengiyakan. Sambil menatap si mas-mas yang sibuk beresin kursi. Tiba-tiba ada yang nyletuk,"Mas, pinjem kursinya dulu, ya. Masih mau dipake"

Abis ngomong dia ngeloyor pergi. Wajahnya datar tanpa ekspresi gitu. Aku dan Mbak Wuri cekikikan saja liat masnya yang shock. Dan ajaib tiba-tiba kursi yang udah diambil dibalikin lagi. Hahaha. Antagonismu emang luar biasa, Mak Uniek!

Nah ini poto komplit. Poto maksa padahal Trinity udah nahan pipis :D *piisss*

NB : sampai dengan tulisan ini diposting, ketiga buku baru hasil ngerampok pas acara ini belum dibaca :p

Salam Sayang,

@Tarmoth

5 komentar:

  1. buahahaaa... alamaaak masalah kursi pake dibawa-bawa :) Bukan antagonis itu namanya mah. Itu namanya jujur. Saat hati ingin bilang kursi pinjam dulu, ya ngomong aja. Pake gerundelan segala di belakang, hiiihh.... gak level *lantas diciyum klomoh serombongan :p

    Thks utk tipsnya ya Taro. Aku belum bikin nih, lagi refot *ekspresi datar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mantep tenan pokoke ekspresimu, Mak :) justru kursi ini yang bikin aku semangat buat nulisnya *eh

      Lagi refot apa lagi bikin report, Mak? *polos*

      Hapus
  2. Terima kasih sdh membagikan tips2 keren ini... foto2nya apik2.. mudah2an saat IIDN Smg ngundang Ari aku bisa ikutan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga ada kesempatan, ya, Mbak :)

      Semoga bermanfaat tipsnya. Suwun udah berkenan mampir ^^

      Hapus
  3. blogwalking dan tiba-tiba nyasar ke sini..hehe...
    mari jalan-jalan :D

    BalasHapus