Rabu, 16 Juli 2014

(Lagi) Pengen Nambah Nama

Akhir-akhir ini sering kepikiran buat nambahin nama. Entah nama depan atau nama belakang. Penting banget yak yang dipikirin? Hihi. Penting donk. Daripada eneg liat seliweran postingan tentang copras capres :p

Orang tuaku memberiku nama "Lestari". Dulu pas kecil pernah tanya ke Bapak, apa arti namaku. Beliau bilang sih biar aku abadi. Eh tapi kan nggak ada yang abadi :). Hmmm...sebenernya sih orang tuaku terinsipirasi sama sepupuku. Namanya Puji Lestari. Anaknya pinter, santun dan cantik. Kata Bapak semoga kelak aku bisa seperti Mbak :)

Namaku satu kata dengan tujuh huruf. Lestari.
Iseng gugling artinya juga masih seputaran abadi sih. Si mbah gugel bilang namaku berarti langgeng, istiqomah gitu. Kalau nggak percaya monggo dicek di mari yak. Namaku juga terkenal loh. Banyak toko, warung makan, restoran, bengkel, sampai agen bernama "Lestari". Hihi. Pasaran nggak sih? Ups. Apa nama dan wajahku sama-sama pasaran, ya? Udah sering loh aku dibilang mirip temennya si A, B atau C. Intip curcolku yuk! *promo*

Lalu apa dan kenapa aku pengan nambahin nama?

Gini deh, aku tuh pengen nambahin nama gara-gara tiap aply tiket harus mengulang nama yang sama. Mulai dari tiket pesawat, kereta api, bahkan pendaftaran di sebuah web resmi juga sering nama belakang dipake. Jadinya namaku "Lestari Lestari". Kalau aku tambahin yang lain malah dikira bohong. Serem lagi dikira teroris. Hiiiii. Baru di pintu pemeriksaan aja udah ditendang duluan. 

Pernah suatu kali main ke rumah temen, si ibunya bilang namaku kurang panjang. Ntar nggak keren di paspor :( *mewek* Kata ibunya, kalau nama di paspor terdiri dari 3 suku kata itu baru ciamik. Beliau nyesel nama anaknya cuma dua suku kata doank. Hiks. Lha apalagi aku? Mosok namaku mau tak tulis "Lestari Lestari Lestari"??? Mau dibolak balik juga sama. Mosok aku harus bikin paspor nunggu sampai namaku bertambah sih? Keburu aku ngiler jalan-jalan donk. Nggak usah pada mesem, aku emang baru berencana bikin paspor kok. Kalau mau nyumbang dana juga boleh :p

Nggak ada masalah sih dengan namaku. Dari nama itu aku juga dapet panggilan bejibun. Mulai dari Taro, Tarmoth, Tarce, Kotar, Tarem, dll. Paling populer tuh Taro. Seantero temen dunmay mudengnya cuma Taro doank :p

Kalau liat nama anak jaman sekarang bagus-bagus ya. Pasti namanya lebih dari dua suku kata. Cuma kalau lidahku agak susah mengeja. Hahaha. Dulu aku pernah ngobrol sama temen, nama panjang tuh susah pas ujian. Nulisnya memakan waktu. Beda kalau pendek, sambil ngedipin mata aja jadi *jiah

Cuma setelah melihat fenomena sekarang, jadi berniat besok anakku tak kasih nama agak panjang. Minimal dua suku kata deh tapi yang hurufnya dikit. Hihi. Emaknya biar galau namanya cuma satu suku kata.

Sumber gambar dari google
Jadi ini gimana donk, enaknya aku nambahin nama nggak ya? Kan ribet juga harus ngurus macem-macem di kelurahan. Belum lagi negoisasi sama orang tua. Nyari nama tambahan yang pas itu butuh waktu. Kalau perlu semedi dulu biar dapat wangsit. Satu lagi, kalau namaku tambah ntar aku pas liat  tulisan "Warung Makan Lestari", cuma bisa mbatin kalau itu nyempil namaku. Beda kalau sekarang, aku dengan pede bisa bilang kalau itu bisnis sampinganku. Hahaha. Emmm...paling penting sih aku udah nggak sabar mau sowan ke negara tetangga. Lha iya nunggu nama baru? Keburu tiket murah abis dan iler jadi seember liat poto temen-temen :p


Salam,

@tarmoth

7 komentar:

  1. Kalo bikin paspor setelah kata Lestari kasih aja nama ayahmu dan atau ibumu, kalau mereka namanya jg satu suku kata.
    Misal : Lestari Haryanti Prawiro
    Gitu aja nggak usah repot, xixixi

    Oiya di rumah aku jg paling pendek, yg lainnya 3 suku kata, aku 2 suku kata sendiri. Tapi akurapopo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau namanya mbah boleh nggak? kayane nama bapak ibu kalau digabung sama namaku jadi nggak matching deh :p

      Hapus
    2. nego aja tarooo ma imigrasinya...xixixi

      Hapus
  2. kalau emakku namanya nurhayati jadi dikasih binti dibelakang namanya pas bikin paspor Nurhayati-Kustiawan (nama bokap)-Makkalu (nama ayahnya) hihihi..agak mumet dulu tapi bisa kook...puk puk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ngono yo, Mak? Emmm...aku jadi galau. Nyari namanya siapa yak. Hahaha :D

      Hapus
  3. lha namamu itu kan sudah tiga suku kata Tar. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...coba tak rancange mbak. pie yo jadine :p

      Hapus