Rabu, 16 Juli 2014

Serupa Tapi Tak Sama

"Tarooo...kemarin aku kenalan sama "kembaranmu" versi agak kecilan loh", seru seorang kawan di grup whatsapp.

"Hah? Siapakah, Mbak?"

"Anak Ambarawa, sih. Padahal udah mau kutuduh adekmu gitu, Taro"

"Waks? Emang mirip bangetkah? Banyak yang bilang aku tuh banyak yang ngembarin"

"Wah, dia juga bilang gitu. Katanya sehari ini aja ada empat orang yang bilang kayak gitu. Hmmm...berarti ada sesuatu di wajahmu"
Sumber gambar dari google


Aku udah nggak kaget lagi kalau dibilang mirip sama temennya si A atau sodaranya si B. Sering banget orang bilang kaya gitu. Cuma kalau kawanku itu sampai nganggep kenalannya sebagai adekku, berarti tingkat kemiripan denganku tinggi. Hihihi. Jadi penasaran gimana sih wajahnya. Sayang kawanku tak ada potonya sama sekali :(

"Wajahku pasaran". Aku sering ngomong kaya gitu tiap kali ada yang bilang aku mirip si A, B, C atau D. Pernah juga di suatu acara aku dapet kenalan, kami ngobrol ngalor ngidul. Pas mau balik dia nyeletuk, "Eh, wajahmu mirip banget sih sama temenku"

Glek!

Ternyata masih banyak yang mirip aku, Jendral!

Sampai kemarin guru ngaji di kantorpun bilang hal yang sama. Bahwa aku mirip temannya, sesama ustadzah di sebuah sekolah Islam. Awalnya sih nggak bilang apa-apa, eh pas mau balik ngaku juga. Katanya miriiiiiipppp bangeeettttt....

Aku juga sih sering menemui wajah si A mirip kawanku si B. Tapi ini kok di setiap tempat ada aja yang bilang wajahku mirip sama si A, B, C atau D. Aku jadi penasaran. Pengen rasanya bisa ketemu langsung sama "kembaranku". Seru kali yak? Seperti ngeliat wajahnya sendiri. Hihi. Apakah "kembaranku-kembaranku" di sana juga merasakan hal yang sama?

Serupa tapi tak sama. Mungkin secara "sekilas" kami memang mirip. Hanya saja kami ditakdirkan lahir dari rahim berbeda. Dari orang tua dan keluarga yang berbeda pula. Tentunya nasib juga. Jangan lupa, namapun pasti juga beda :)

Aku yang terlahir sebagai anak tunggal jadi ngerasa punya saudara. Hehehe. Iya, tuh saudara jauh dan kembar pulak. Seru, kan? Semoga kelak aku dikasih anak kembar juga deh *eh malah nglantur* :p


Salam,

@tarmoth
 
 

16 komentar:

  1. Mengamini kata-kata di bagian akhir.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha wah malah gagal fokus nih. aamiin aja deh :p *lho

      Hapus
  2. aku yo mengamini kayak Qudsi jugak wkwkwkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga mengamini doane Mak Uniek dan Mbak Qudsi :p

      eh, awas nek aku dibully *ngancem mak Uniek

      Hapus
  3. pernah ketemu langsung sama orang yang dibilang mirip dan foto bareng ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah sama sekali, Mbak.Pengen deh ketemu gitu. Semogaaa :D

      Hapus
  4. aamiin..semoga cepat menemukan bapake si anak kembar yaa hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Nah ini komene langsung tanpa basa basi :D

      Hapus
  5. sama, aku juga sering bgt dibilang kembar ama adeku, pdahal qta beda 4 taun hhe...
    aamiin.. #ngarepjugapunyaanakkembar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...mba mending ya ada adeknya beneran. Lha aku orangnya aja kenal enggak lho :D

      Hapus
  6. eh konon katanya kita itu punya 7 kembaran loh yg tersebar di seluruh dunia hehehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mosok toh, Mbak? wah aku malah baru tau nih. hihihi. gugling ah :)

      Hapus
  7. Sama lho denganku, Tar. Mirip pake banget karena punya tahi lalat juga. Serius, bkin penasaran, Jenderal :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pernah ketemu belum, Mbak? Aku juga penasaraaaaaaann *nyari kaca*

      Hapus