Senin, 07 Juli 2014

Tanda Tangan SPPB

Hari ini tuh seneng banget. Walau lagi remek nih badan tapi bisa plong. Legaaaa!!! Akhirnya tanggunganku kelar juga. Fyuh, minggu lalu sempet nggak bisa tidur. Kepikiran terus *lebay. Urusan rekening udah beres. Paling penting SPPB udah rapi jali di dalam amplop. Siap terbang lagi ke penerbitnya. Alhamdulillah :)

Ngomong-ngomong SPPB apa, sih? Bukuku baru terbit gitu? Emm...aamiin aja deh. Hihi. Tapi enggak kok, ini aku sebagai wakil dari IIDN Semarang aja. Jadi, kami lagi bikin buku keroyokan. Alhamdulillah diluar dugaan, In shaa Allah akan segera terbit. Ditunggu, lho, ya. Jangan lupa pada beli, kalau laris manis, kan royalti makin numpuk *eh :p

Mungkin para penulis senior udah biasa aja pas tanda tangan SPPB. Ya iyalah secara beberapa bulan sekali tanda tangan SPPB. Kalau ditanya mungkin pada jawab "biasa aja" tuh. Nah, berhubung ini aku baru pertama kali, ya, rasanya tuh nano nona. Enggak karuan deh pokoknya. Seneng, bahagia, haru campur jadi satu. Wong pas tanda tangan aja minta dipoto segala. Tuh, ketauan noraknya, kan? Jadi kebayang gimana kalau beneran tanda tangan SPPB milik sendiri. Pasti seminggu nggak bisa tidur, dibaca berulang-ulang tuh SPPB, biar tau dan hapal per pasalnya. Siapa tau bakal keluar di ujian :D

Ngomongin SPPB jadi semangat lagi buat nulis. Apalagi beberapa teman udah mulai menetas. Jadi panas gitu pengen seperti mereka. Masak iya aku angkrem mulu tapi nggak mau netas? Huhuhu.

Butuh perjuangan dan kerja ekstra. Nggak boleh malas dan berkeluh kesah. Semua ada masanya. Sekarang fokus ke jalan yang lagi di rintis. Walau nggak gampang, setidaknya sudah berusaha. Belajar konsisten terhadap resolusi dan jadwal yang telah ditetapkan diri sendiri. Terkadang malu kalau sering meleset dari rencana awal. Yup, aku memang belum konsisten!

Tak ada kata terlambat. Kelak aku akan tanda tangan SPPB milikku sendiri. Iya, aku bisa! :)


Salam,

@tarmoth

2 komentar:

  1. Bismillah, semangat taroo, bisaaa....aku mendukungmuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. *hugs*

      In shaa Allah, Mak! Doakan yaaa *kekepin lappy tetangga*

      Hapus