Rabu, 03 September 2014

Aku Pemilih Makanan

"Ih, makan asal makan aja, sih. Nggak usah dibikin pusing"

"Mumpung masih bisa menikmati makanan, jadi, ya, makan aja sih"

"Kamu itu makannya paling susah deh. Apa-apa enggak mau"

Kalimat itu sering mampir ke telinga sejak aku divonis mengidap tumor payudara jinak. Jenisnya apa sih aku lupa, namanya puanjang. Rencananya mau tak posting di lain hari sih. So, sabar yak! Sejak itu aku memang ekstra ketat untuk masalah makan. Kalau orang jawa nyebutnya angel mangane. Pertama kali menerapkan prinsip ini banyak temen yang heran. Kenapa sih makan aja dibikin susah? Kata mereka sih aku punya duit, jadi makan nggak usah eman. Padahal aku enggak eman duitnya tapi kesehatannya. Hehehe.

Mungkin bagi mereka yang "sehat" dan "normal" semua makanan bisa masuk ke tubuh tanpa peduli. Tapi enggak berlaku bagiku. Salah makan dikit langsung berefek ke bekas operasi. Kerasa banget deh cenut-cenutnya. Huhu. Apalagi kalau ditambah stress dan banyak pikiran. Beuh :(

Pernah suatu kali makan bakso saking penginnya. Belum ada sejam selesai makan kepala dan bekas operasi udah cenut-cenut. Di tenggorokan juga kerasa nggak enak. Ini jelas efek micin atau penyedap rasa yang terlalu berlebihan. Padahal aku pasti udah bilang tanpa micin, tapi kan terkadang udah bercampur sama air dan baksonya. Hiks :(

Aku memang pemilih dalam urusan makan. Mulai dari daging, ayam pedaging, junk food, bakso, cemilan hampir aku delete dari daftar makanan. Aku lebih memilih zona "aman". Tiap kali ke mall ngiler liat jajanan, aku berdoa kenceng biar nggak tergoda. Pasti batinku selalu nasehatin gini "Taro, inget udah pernah operasi. Jaga tubuh sendiri. Tumor itu bisa tumbuh kapan saja dia mau. Enggak pake acara permisi segala. Udah ayo pergi dari tempat ini". Abis bilang gitu aku berdadah-dadah ria sama aneka cemilan. Hahaha.
 
Etapi jangan dikira aku nggak bandel ya. Terkadang aku masih kok melanggar aturan sendiri. Misal lagi kepengin banget makan apa aku turuti. Cuma setelah itu aku harus rela ngunyah buah atau negak jus sebotol. Hehehe. Buah emang jadi camilan andalan :D

Lalu gimana kalau pas mlaku-mlaku ke kota lain? Apa nggak sayang tuh kalau nggak nyicip makanan khas? Hohoho tenang, tetep nyicip tapi disesuaikan. Nggak boleh berlebihan. Yang penting udah ngerasain, biar nggak salah kalau bikin liputan :p

Gegara pemilih itulah temen kantor jarang ngajakin makan bareng. Soalnya kalau dimintai ide pasti aku jawab "kantin", ini tempat yang menurutku paling aman, normal, bersih walau agak mahal sih. Pengennya sih bawa bekel sendiri tapi malas bangun pagi. Hihi. Kalau misal ada acara kantor gitu, aku pasti paling bawel nyari makanan yang normal. Sayur dan ikan selalu menjadi pilihan utama. Beberapa temen udah mulai paham tabiatku ini. Kalau nggak paham mah kebangetan *mekso.

Aku juga sepenuhnya sadar tumor ini bisa tumbuh lagi. Walau dokter sudah mengklaim kalau tumorku jenis jinak. Tapi parno nggak sih kalau ujug-ujug tumbuh lagi dan kudu operasi? Kalau aku sih parno abis. Alamaaakkk takut liat jarum :D 
Membudayakan makan makanan sehat itu susah-susah gampang. Mungkin sama seperti jodoh *eh. Kalau enggak sadar diri, mau sampai kapan pura-pura cuek? Sebelum vonis dokter terdengar, kan mending selektif. Toh, yang ngerasain juga kita, bukan orang lain. Yuk, budayakan makan makanan sehat :)
So, hari ini kamu makan apa? Bagi doooonnnkkkkk :D 

Salam,
@tarmoth

4 komentar:

  1. duh mbaK tARO sama aku jg milih makan bukan karena ga suka tapi krn faktor kesehatan. aku kena gangguan pencernaan bile refluks dulunya yang mana ga bisa makan makanan sembarangan, berlemak, tp aku salut sama mbak taro berani keluar kota dan makan di warung, aku sampe skarang masih bawa bekal dan masak dw. cm warung tertentu aja yang bs . memang susah ya mak kalau kondisinya pantang makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Susah pake banget. Apalagi kalau kondisi lingkungan nggak mendukung, kudu memperkuat niat. Biar nggak ngiler dan tergoda. Kalau luar kota aku berani sih, Mak. Yah, sayang aja gitu pikirku kalau nggak nyicip makanan khasnya. Hihihi. Emang aku ini agak pemilih masalah makan. Daging nggak doyan :(

      Hapus
  2. semoga sehat selalu ya mak :) kunjungan perdana nih salam kenal mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Terima kasih atas kunjungan dan doanya, Mak :) Salam kenal yaaa

      Hapus