Minggu, 21 September 2014

Double Modus

Suatu hari kala tiga karyawati mengantre di kasir usai makan siang....

“Eh, besok Rabu ke sini lagi, yuk. Kita bawa Pak Sarim. Kan lumayan diskonnya gede,” celetukku memberi ide briliant. Restoran tempat kami makan siang lagi ada promo diskon pakai KTP di hari Rabu. Semakin tua, semakin gedelah diskonnya.

Pantesan hari ini ruame banget, banyak kakek nenek pada makan siang. Ternyata ada aturan lagi, promo ini berlaku di jam makan siang dan harus makan di tempat. Jadi kalau digabungin bunyi promonya begini “Diskon gede pakai KTP tiap hari Rabu. Jangan lewatkan karena promo ini hanya berlaku di jam makan siang”


Mak Irits nebeng kopdar di tempat favorit :p


“Iya, yuk. Aku setuju. Lumayan, kan?” balas Fani dengan mata berbinar kek dapat berlian sekarung.

“Cerdas! Kalau sekarang cuma dapat diskon 31%, besok Rabu kita dapat 54%,” sahut Vivi sambil kibasin brosur promo di depan wajahku.

Seolah nggak mau kehilangan ide buat nyari gratisan, tetiba otakku bekerja dengan cepat bak kilat. “Betewe, kita kan belom ada traktiran dari Pak Rosyid buat ulang tahunnya. Gimana kalau kita todong ke sini aja? Pasti si Bapak juga seneng tuh, nraktirnya cuma 46% aja”

Fani dan Vivi memandangku bangga dan mengangguk berbarengan, “Setuju! Kamu makin hari makin cerdas aja!”

“Jadi sekarang bagi tugas, ya. Fani ngerayu Pak Sarim biar mau diajak ke mari. Vivi sebagai anak kesayangan harus menyampaikan ide ini pada Pak Rosyid”

“Kamu?”

“Aku sebagai pencetus ide. Kalian berdualah yang harus mengeksekusi. Oke, Guys?”

Lalu keduanya memandangku dengan sebal.

***
Walau kami didaulat sebagai karyawan tetap selama bertahun-tahun, tapi pas denger kata “traktiran” dan “diskonan” rasanya emang beda. Jaman kuliah ngirit itu harus, karena biaya kuliah dan hidup masih ditanggung orang tua. Nah, kalau udah kerja juga harus ngirit biar duitnya bisa buat nyicil rumah, mobil, gadget keren. Hihi. Begitulah kurang lebih misi kami bertiga. Perut kenyang, dompet aman, senyum lebar.
Enggak mau kehilangan momen, sesampainya di kantor kami bertiga langsung membagi tugas masing-masing. Mumpung semangat cari traktiran dan diskonan masih hangat. Apalagi Pak Rosyid menyambut kedatangan kami. Lampu hijau makin bersinar nih :p

“Pak, tadi kita makan di restoran ini. Tiap Rabu ternyata ada diskon pakai KTP, jadi makin tua diskonnya makin gede. Tapi pas jam makan siang doank. Mau nyoba nggak Rabu depan?” Vivi langsung tancap gas menjalankan misi.

“Wah, lumayan banget, tuh. Ntar kita ajak Pak Sarim biar diskonnya gede,” Pak Rosyid ternyata punya ide yang sama denganku.

Nggak mau kehilangan kesempatan, Vivi langsung menembak, “Yang bayarin Bapak, kan? Traktiran...traktiran...lagian Bapak kan nggak harus bayar 100%. Kan ada Pak Sarim”

Pak Rosyid mendelik tapi nggak lama kemudian mengangguk pasrah. Sedangkan Fani tampak masih merayu Pak Sarim. Mohon maklum jika lama, Pak Sarim memang harus ketat terhadap makanan. Sedangkan menu restoran tersebut didominasi aneka seafood yang jelas haram bagi Pak Sarim.  

Fani keluar ruangan Pak Sarim dengan sumringah. Dia mengacungkan dua jempol yang langsung membuat aku dan Vivi kegirangan. Tanda rejeki nomplok di tangan. Akhirnya kami akan makan gratisan yang menguntungkan semua pihak. Enggak sabar nunggu Rabu minggu depan!

***
Seminggu kemudian...

"Terima kasih, ya, Pak Rosyid, Pak Sarim. Semoga panjang umur, sehat, murah rejeki. Sering-sering ngajak kita makan siang biar tabungan kita makin gendut"

Akhirnya keturutan juga misi ngirits kami. Makan diskonan gede dan gratis pula. Kami bersepuluh sukses kekenyangan!

"Promonya pinter, ya, harus makan di tempat. Huh sayang nih nggak bisa bungkus buat makan malam," bisikku pada Fani dan Vivi.

***
NB : Para tokoh di dalam cerita ini sengaja disamarkan untuk menghindari hal yang tidak diinginkan.  Seperti tokoh dalam cerita ini masuk tipi alias mendadak ngartis. Cerita ini asli bukan rekayasa :D



12 komentar:

  1. hihihihi.... pinter.. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha harus donk *eh

      Makasih udah mampir, Mbak. Salam buat Emran sama si cantik yaa <3

      Ayoo emaknya mudik lagi *lho

      Hapus
  2. Idenya boleh dicontek nih hihiiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ide yang nyari gratisan apa idenya si restoran? wkwkwk mari merapat ke orang-orang yang mau ultah hihihi :p

      Hapus
  3. *langsung bawa Emak-ku kalo gitu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak bawa nenek sekalian? Kalau diskon 90% kan lumanyun bingiiitttsss :D *tetep

      Hapus
  4. Neneknya siapa ya yang bisa dibawa hihihi. Makasih ya Taro udah ikut GA Mak Irits, TERDAFTAR

    BalasHapus
  5. ah,, pemanfaatan sama orang tua. Besok eyangnya diajak sekalian yah ,, hihii,, sukses mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan salah aku, Mak. Tanyakan pada restorannya kenapa bikin aturan kek gitu. Hahaha

      Hapus
  6. hari Rabu ini masih bisakah...? *bawa ktp ibukku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekarang enggak tau masih berlaku enggak. Udah lama ituuu. Hihi. Malasnya ke sana tuh jauh dan rameeeee

      Hapus