Jumat, 10 Oktober 2014

Saat Bos Menyarankan Resign

Ngobrolin tentang dunia kerja emang nggak pernah ada matinya. Nggak kalah donk sama artis papan atas. Hahaha. Seru, menyebalkan, penuh intrik dan berbagai suka dukanya kerja bareng orang *ya iyalah masak kerja sama hantu. Bercerita tentang dunia kerja sesekali pernah menyinggung tentang "resign". Yup, resign! Udah nggak asing lagi kan tuh kata mantra bagi para senior? :p

Sebagai karyawan aku pernah mengalami titik jenuh. Titik di mana aku bener-bener muak dengan kerjaan dan segala ubo rampenya. Rasanya ingin pergi jauh. Menjauhi segala sesuatu yang berhubungan dengan kerjaan. Perasaan jenuh itu bukan sekali mampir tapi berkali-kali. Apa ini yang dinamakan sudah waktunya resignLima tahun bekerja di sebuah perusahaan negara telah mendidikku berbagai hal. Lima tahun yang penuh ilmu. Lima tahun yang membuat diriku seperti sekarang.

Sering aku bertanya pada diri sendiri, mengapa aku ingin resign? Mencari kehidupan yang lebih baik? Ngikutin kata hati? Sekedar coba-coba? Sekedar ikut temen yang resign?Mendalami passion? Atau ingin merasakan susahnya cari kerja?

Kemarin saat aku lagi nemenin Bos makan siang, terjadi percakapan gini :

Bos  : Kayane kamu kok nggak nyaman di sini?
Me   : Saya? Nggak nyaman gimana, Bos?
Bos  : Iya. Kalau diliat kamu lebih enjoy di luar. Bisa los menikmati kegiatanmu.
Me   : Hehehe....*cengengesan* Gimana, ya, susah buat dijelasin.
Bos  : Selesaikan kuliahmu dan resign. Cari yang lebih baik dari sekarang.
Me   : Kalau keinginan resign sih pernah ada dan sampai sekarang pun masih ada. Cuma mungkin nggak nyari perusahaan yang lebih baik dari sekarang. Ada cita-cita besar saya yang masih terbungkus rapi.
Bos   : (manggut-manggut) Tapi perusahaan ini nggak memberi kesempatanmu untuk berkembang.
Me    : Walau saya nggak bisa berkembang di perusahaan ini, saya tetep ingin berkembang di dunia luar. Itulah kenapa saya rutin ikut berbagai aktivitas di luar kantor.

Duileh bijak sekali aku. Semoga enggak mules Bosku dengerin omongan staffnya yang sering error ini. Sebenarnya aku tuh bingung, Bos nyuruh aku resign ini beneran ikhlas atau enggak, ya? Hahaha. Atau beliau pengen membuatku sadar buat fokus ke kerjaan? Tapi kalau kata temen-temen sih ini contoh bos yang menggerti passion staff. Semoga :D

Kejadian ini terjadi saat aku sibuk nyiapin printilan sebuah acara dan kebetulan ambil cuti. Otomatis Bos tanya donk ngapain cuti. Berhubung aku karyawan baik *taelah, aku jujur aja cuti buat ikut acara itu. Eh, malah akhirnya keluar mantra dari si Bos. Tapi sebenarnya juga Bosku satunya juga pernah nyuruh resign. Nah, loh udah dapat dukungan berapa banyak, tuh? *berasa kek demo.

Beberapa temen sudah memintaku menyelesaikan kuliah dan lalu resign. Toh, ikatan dinasku sudah selesai. Tapi entah kenapa mau nyicil nulis skripsi tuh berat banget. Beda loh kalau ngeblog gini *dijitak emak bapak.

Bukan tanpa alasan aku masih bertahan sampai sekarang di perusahaan itu. Aku nggak ingin gegabah dan sekedar mengikuti trend belaka. Saat sebuah keputusan diambil, sudah pasti ada resiko yang harus ditanggung. Aku enggak mau kelak menyesal telah mengambil keputusan yang salah. Aku hanya ingin jika memang resign, aku bahagia atas keputusanku itu. Tanpa merugikan dan mengecewakan pihak manapun.

Lalu apa alasanku tetap bertahan?

1. Jasa Perusahaan

Ya, aku memang sekolah atas beasiswa dari perusahaan itu. Setelah lulus aku magang dan langsung diangkat menjadi pegawai tetap. Dan ternyata kesempatan seperti itu sudah nggak ada lagi sekarang. Banyak adik kelas yang tanya tapi angkatanku adalah angkatan terakhir beasiswa itu. Bukankah aku orang yang bejo? Aku ingin berkontribusi pada perusahaan ini. Duh, baik banget kan, aku? *dikasih piagam karyawan terbaik sama Manajer

2. Orangtua

Sebagai orangtua pasti bangga kalau anaknya sudah mapan. Aku masih nggak tega kalau sekarang resign, ibaratnya bapak ibu masih seneng-senengnya liat aku kerja. Mungkin jika nanti resign harus bisa meyakinkan keduanya.

3. Pasangan

Banyak yang bilang kalau mumpung masih single akan gampang cari kerjaan lain. Emang sih hampir semua perusahaan nyari yang  fresh graduate, jarang banget yang bersyarat sudah menikah. Hahaha. Lha kok aku malah ngomongin pasangan? Gini-gini, entah mengapa aku tuh ngerasa baru berani resign jika kelak udah punya pasangan. Setidaknya udah ada yang nanggung, kan? Yang paling penting semua kebutuhan bisa terpenuhi *umpetin dompet. Hahaha. Yup, karena jika aku resign nggak ingin mencari perusahaan yang lebih baik dari sekarang tapi yang membuatku bahagia. In shaa Allah.

4. Belum siap mental

Gaya-gayanya sih ngomongin resign tapi mental ini belum siap. Pernah iseng tanya ke temen yang kerja di perusahaan inceran malah dibilangin gini, "Dek, apa sih yang kamu cari? Nikmati apa yang ada saat ini. Aku bilangin ya, cewek nggak cocok kerja di sini dan situ. Titik!" Wew! Langsung mengkeretlah aku. Mungkin mentalku memang belum terdidik walau udah kerja lima tahun. Duh, moga enggak dibilang mental tempe, ya? Enakan juga tempe kemul :) *eh

Kebayang nggak sih abis resign ada jeda nggak langsung kerja? Lontang lantung dulu berapa bulan. Duh biasanya kan cekakak cekikik di kantor. Sekarang nunggu dan rempong nyiapin mental. Aku ingin kalau jadi resign udah punya pegangan. Kepikiran nggak harus adaptasi dengan teman, lingkungan dan dunia baru? Nggak semua yang kita bayangin akan indah. Rumput tetangga akan selalu lebih hijau. Gitu kata para sesepuh. Lha wong mutasi antar unit aja kadang bikin stress. Haha ini sih aku :p

5. Alasan Random

Sebuah alasan yang cukup aku dan Tuhan yang tahu. Enggak perlu orang lain. Biarlah ini menjadi rahasia. Jadi atau tidaknya aku resign biarkan semua terjawab di waktu yang tepat. Aamiin.

Apapun keputusanku kelak semoga emang yang terbaik. Resign atau enggak bukan hal yang harus diperdebatkan. Biarlah tulisan ini menjadi catatan bahwa aku pernah punya Bos yang perhatian. Bos yang mengijinkan laptop kantor aku sandra berbulan-bulan demi keeksisan di dunia maya *eh ampun Bos. Bos yang menyarankan aku menekuni dunia dongeng, menulis dan ngeblog. Suatu hari aku pernah ditanya sedang nulis buku apa aku sekarang? Ah, doakan, ya, Bos :))

Salam,

@tarie_tar

6 komentar:

  1. Pengen resign tapi tetep pengen digaji ya Taroo, haha sama akupun dulu galau wktu mau resign dari radio

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi begitulah kurang lebih kesimpulannya, Mak. Resign tapi tetep punya pegangan hidup gitu :)

      Hapus
  2. Kerjaan dimana2 sama Taro, gak ada yg enak. Selalu ada plus minus dan titik jenuh. Aku udah pernah mengalaminya, pasang surut bekerja, dari perusahaan satu ke perusahaan yg lain, yg sekarang adalah yg kesepuluh loh xixixiii... Tapi apa coba yg sebenarnya kucari. Mencari nyaman itu tak mudah, wong kerjo koq golek enake, gitu deh perumpamaannya.
    Imbangi aja rutinitas pekerjaan dengan excitement di luar pekerjaan. Biar imbang dan klop. Dan satu saran extreme dari ratu antag sepanjang masa : jangan suka mengeluh. Titik. Ndak ada koma :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow sepuluh kali, Mak? Ajegile bener emak siji iki *sungkem*
      Iya, Mak. Aku juga sering kepikiran apa sih yang aku cari, apalagi aku cewek. Ini udah cukup sekali bagiku.

      Iyaaaa, ngeluh tuh yang bikin kisruh dan rusuh. Enggak ada penyelesaian tapi malah nambahin beban pikiran.

      Makasih sharingnya emak sayang :*

      Hapus
  3. resign hanya akan berbuah penyesalan,,, (kata kebanyakan orang sih), walaupun sudah punya bisnis pengganti yang lebih baik. kalau bisa disambi kenapa harus resign? heee

    BalasHapus
  4. Haiss.. Si Embakk ceritanya 11 12 sama saya ini... Lima tahun bukan waktu yang singkat.. Udah kelar kuliah pun saya masih stay.. Walaupun terkadang masih galau pengen resign..

    BalasHapus