Jumat, 14 November 2014

Tips Menjadi Travel Writer Ala Kang Gol A Gong

Alhamdulillah akhirnya kesampaian juga, eh keturutan juga posting tulisan ini setelah dikejer-kejer kerjaan kantor *sok sibuk. Biasalah akhir tahun, waktunya buat semedi ngejar target. Hahaha *ketawa miris :p

Pertengahan bulan Oktober lalu, saya ikut gerombolan emak embak tukang jalan ke Dieng. Awalnya sih nggak mau, lha, tahun lalu saya sudah pernah ke sana. Tapi entah mengapa akhirnya tergoda juga. Emang traveling tuh godaan terberat dibanding dengan baju dan lain-lain *curhat.

Ternyata keputusan saya tidak salah. Justru traveling kali ini membawa banyak manfaat dan ilmu baru. Nggak hanya ilmu lahir tapi juga batin. Buat rekan seperjalananku, really, thank you so much! Perjalanan kali ini sungguh berwarna dan mengapa belum saya tuliskan *jitak diri sendiri.

Salah satu ilmunya datang dari Kang Gol A Gong, seorang penulis traveling yang termashyur itu. Beliau adalah founder dari Rumah Dunia. Selalu berharap, kelak bisa berkunjung ke sana. Bertemu Teh Tias dan Kang GG serta anak-anaknya yang menggemaskan itu. Aamiin.

Saya sudah pernah bertemu Kang GG, dua tahun lalu, saat komunitas kami mengundang beliau mengisi workshop. Materi kala itu adalah travel writing. Masih inget neh, ada PR yang sampai sekarang masih terkatung-katung *intip folder. Saat tahu kalau trip Dieng kali ini mengundang Kang GG -yang kebetulan sedang ada acara Tur Literasi Jawa- saya langsung nebak, pasti materinya travel writing. Emang saya tuh sotoy. Awalnya agak malas-malasan gegara udara dingin, badan cape dan mata ngantuk. Tapi udah jauh-jauh sampai di sini, sayang juga kalau acara ini diskip dan ditinggal bobok.

Efek terlalu sibuk mikir dan beres-beres, saya telat datang deh. Nggak dapat tempat duduk dongs. Akhirnya saya dengan PD di atas rata-rata dan pasang muka gedek, saya duduk di deket Kang GG dan crew! Sendirian pulak! Teman-teman nggak ada yang mau nemenin. Yasudah saya pasang wajah sok imut saja. Dengerin materi dengan baik dan live tweet. Saya abis baca twitter emaknya Cemunal Cemunil, Haya Aliya Zaki, ciri seorang blogger di tiap acara itu pegang hape dan online sosmed (kurang lebih begitu, komplitnya aku lupa). Nah, saya belajar menerapkan donk ya.  LIVE TWEET! Dan ternyata cara ini ampuh loh, kalau lupa tinggal ubek twitter, baca ulang, copas, bumbui sana sini, posting. Hehe.

Ternyata owh ternyata, materi malam itu lebih kerasa bernas. Enggak tau kenapa saya antusias sekali. Mungkin jiwa traveler saya lagi kambuh saat itu *halah. Selain itu saya juga ngincer hadiahnya sih. Hahaha ada modus dibalik udang *eh.

Dan inilah tips-tips menjadi seorang travel writer. Simak yuk, cekidot!

Tentang Traveling :
  • Apa tujuan traveling? #TurLiterasiJawa
  • Tujuan masing2 orang berbeda, tdk bs dipaksakan. Begitu juga menulis #TurLiterasiJawa
  • Anak-anak sekarang jalan sekadar jalan saja. Beda sama jaman dulu. Ada ilmu jurnalistiknya jg loh dulu itu #TurLiterasiJawa @Gol_A_Gong
  • Plesiran, riset, menghabiskan masa pensiun, ingin buang stress/sekedar liburan, hanya ingin tau suatu tempat adalah tipe2 para traveler #TurLiterasiJawa
  • Traveling itu butuh riset #TurLiterasiJawa
  • Perjalanan tdk sekadar melihat tp jg menemukan #TurLiterasjJawa
  • Cari sesuatu yg baru, disebarkan, dituliskan dan dapat uang untuk perjalanan berikutnya #TurLiterasiJawa
  • Kita sering tak menyadari bahwa sebuah perjalanan itu luar biasa. Ngga semua orang bs melakukan hal yg sama #TurLiterasiJawa
  • Jangan sia-siakan perjalananmu. Tak semua orang bs melakukan perjalanan #TurLiterasiJawa

Tentang Travel Writer :
  • Menulis adalah pekerjaan intelektual. Bukan mengkhayal. Sama kerennya kaya dokter dkk. Semua butuh riset dan kerangka #TurLiterasiJawa
  • Tidak ada satu karyapun yang mulus tanpa proses revisi #TurLiterasiJawa @Gol_A_Gong
  • Carilah ide dan inspirasi dari tempat2 indah. Maka pergilah ke tempat2 tersebut #TurLiterasiJawa @Gol_A_Gong
  • Setiap orang yg ingin pekerjaan menulis, lakukan riset, wawancara, jgn rugikan orang, jgn paksakan kehendak. #TurLiterasiJawa @Gol_A_Gong
  • Draft : ditulis di fb, blog. Selanjutnya disempurnakan #TurLiterasiJawa
  • Bagaimana cara menuliskan suatu angle? #TurLiterasiJawa
  • Ketertarikan adalah sebuah angle #TurLiterasiJawa
  • Tentukan angle yg variatif shg jd referensi yg menarik bagi semua orang #TurLiterasiJawa
  • Suatu tempat bisa mjd macem2 angle. Tergantung bagaimana mencari hal menarik #TurLiterasiJawa
  • Inventarisir suatu tempat sehingga dpt angle2 yg menarik #TurLiterasiJawa
  • Riset pustaka (persiapan), outline, paksakan jika akan melakukan perjalanan #TurLiterasiJawa
  • Buat outline sebelum melakukan perjalanan #TurLiterasiJawa 
  • Tentukan outline di suatu titik #TurLiterasiJawa 
  • Tips ekstrim nulis : datang lg ke tempat itu, data sekunder (google, wawancara) #TurLiterasiJawa
  • Esai perjalanan : masa lalu (judul), masa kini, masa depan (solusi) #TurLiterasiJawa
  • Masa lalu, masa kini, solusi (masa depan). Data sekunder : google, orang2 sekitar. Dua hal masa kini dan masa dpn dibahas detil
  • Unsur travel writing : keringat, debu, transportasi. Point of view. #TurLiterasiJawa
  • Buat daya tarik dari sesuatu yg berbeda #TurLiterasiJawa
  • Where atau who bisa jadi pembukaan pertama #TurLiterasiJawa
  • Bersikaplah seperti orang bodoh jika ingin jadi travel writer #TurLiterasiJawa
  • Jangan merasa paling tahu. Cari informasi sebanyak mungkin. Lebih banyak lebih baik #TurLiterasiJawa
  • Jika hny buka peta, gps, kita ngga akan mampu menerjemahkan gesture orang #TurLiterasiJawa
  • Beri dampak positif dari sebuah tulisan perjalanan #TurLiterasiJawa
  • Lakukan pembuktian dari sebuah tulisan perjalanan #TurLiterasiJawa
  • Cari banyak referensi dari sebuah tulisan perjalanan #TurLiterasiJawa
  • Sisipkan informasi di sebuah tulisan perjalanan #TurLiterasiJawa
  • Pertama kerja keras, memetakan kmn tulisan itu akan dikirimkan #TurLiterasiJawa
  • Poin penting : bukan masalah baku atau tidak tp isinya. Apakah ingin abadi atau tidak #TurLiterasiJawa
  • Bagi penulis pemula, banyak2 motret, bikin draft (satu hape khusus buat bikin+buku manual) #TurLiterasiJawa
  • Something new, crazy thing, out off the box. Tips sebuah tulisan menarik #TurLiterasiJawa
  • Dalam 1 detik ada 70 ide secara bersamaan. Yg paling cepet, dia yg dapat #TurLiterasiJawa
  • Buku solo dgn angle beragam tp kronologis atau benang merah tetap (satu) #TurLiterasiJawa
  • Untuk buku antologi harus ada outline. Masing2 bab sudah dibagi #TurLiterasiJawa
  • Narasi, deskripsi dan dialog boleh saja seimbang atau pilih salah satu. Asal tdk bohong #TurLiterasiJawa
  • Hati2 dgn tulisan traveling. Suatu kali bisa saja buku atau tulisan kita dibuat riset #TurLiterasiJawa
  • Sebaiknya judul tidak boleh melebihi 4 kata #TurLiterasiJawa
Bagaimana? Bingung dengan deretan twitter di atas? Hihi. Kalau bingung dibaca-baca yak. :)

15 komentar:

  1. Wow informasinya detail banget ya non, makasi ya. Tambah knowledgment nih, karena yang di Kudus kemarin aku juga ikut workshop free about writing travelling :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi itu copas live tweetku, Mbak. Mau ngedit lagi kok merangkai kata-katanya susah en butuh waktu *halah. Lho di Kudus ada toh? Di mana ik acarane?Yang ngisi siapa? Huhu dulu jaman di sono kagak pernah ada :(

      Alhamdulillah kalau bermanfaat. Suwun ya udah sudi mampir :)

      Hapus
  2. Siip lengkap banget...tapi ada koreksi dikit, ke Diengnya pertengahan Oktober lho..bukan September.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iyaa, salah itu, Mbak. Entah kenapa yang teringat malah bulan September. Makasih koreksinya yaaa. Suwun udah mampir juga :)

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Tari, bukan pertengahan September tripnya, tapi pertengahan Oktober :p

    Salut sama Tari, rajin nulis semua materi. Aku yang beruntung, jadi tinggal copas saja dari twittermu ya :D Dirimu sibuk nulis, aku sibuk moto2 malam itu. Penasaran sama gaya rambut seragam kru GG hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah aku ediiiitttt. Mamacih koreksinya yaa. Entah ada apa antara September dan aku *halah.

      Iyee namanya juga lagi mempraktekkan ilmu kanuragan, eh salah ilmu pertwitteran. Hihihi. Aku juga penasaran, makanya aku duduk deket mereka *alesyan :D

      Hapus
  5. hihihihi abis dari Dieng, Kang GG ke Ungaran...hanya ngobrolin Novel..ih Taro kok bisa salah bulan siiih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayane toh sesuai dengan minat, bakat dan permintaan deh. Kan komunitasnya Mak Dew pada suka sastra. You know lah, dakuw ndak kuat baca sastra. Kikikiki abot, pucing *lho

      Duuuh, entahlah kenapa bisa lupa. Mungkin aku terlalu tersepona, eh terpesona dengan bulan September *halah :D

      Hapus
  6. Pas travelling sih enak, nah pas writing itu yang... *sinyal ilang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Towernya lagi ambruk? Atau providernya lagi ngambek? Kok sinyalnya ilang :p

      Kapan ya bisa jalan-jalan bareng lagi kek di Jogja dulu *mengenang emak-emak rempong :)

      Hapus
  7. Aseeekk, lengkap banget nih Mbak. kemaren Kang Gol A Gong juga ke surabaya, tapi daku datangnya telat xixixi... nah, postingan ini bisa banget jawab keingintahuanku soal tips2 doi. Tengkiuuu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau bermanfaat, Mbak. Hueee itu ngetwittnya juga sambil ngantuk-ngantuk. Seru ternyatah :)

      Suwun ya sudah mampir )

      Hapus
  8. Hihihiii panjang ya kultwitnya. Tapi semua penting. Buat catetan kalau next time jalan2 :)

    BalasHapus
  9. Wah, terima kasih sudah share :) sangat sangat membantu dan bermanfaat, Pingin bisa ikutan acara ginian Juga. Semoga keturutan waktu pulang kampung.Amin

    Keep wrtiting :)

    BalasHapus