Sabtu, 24 Januari 2015

Canon Eos 100D, Kamera Idaman Calon Travel Writer :D

“Fotoku nggak bagus, Mbak. Aku nggak yakin bisa lolos seleksi”

Begitu kira-kira rasa khawatir yang aku sampaikan ke seorang sahabat beberapa waktu lalu. Kala itu kami sedang membahas sebuah tulisan dengan faktor penentu kelolosan adalah foto. Jujur, kala menerima tawaran itu aku agak was-was. Untuk gaya tulisan enggak jadi masalah, tapi foto? Wohaaaaa...bikin ketar ketir siang malam. Hiks.

Sebagai orang yang ngimpi jadi travel writer tapi belom berani jalan sendirian, kamera adalah barang wajib yang harus dibawa kala pergi. Beberapa waktu lalu saat mengikuti kelas Travel Writing, Kang Gong bilang bahwa sebagai pemula kudu rajin motret. Foto akan lebih banyak menggali ide dan membantu proses penulisan. Kameraku yang masih unyu alias spesifikasinya masih standar bener-bener bikin galau.

Dorongan lain untuk beli kamera adalah hobiku sama fotografi. Beberapa teman juga memuji hasil fotoku. Katanya aku berbakat gitu. Sense of fotografinya udah dapat. Hidung langsung kembang kempis kek bunga mau mekar *duile. Hmmm...benarkah? atau mungkin aku yang kepedean aja. Memang sih akhir-akhir ini aku gemar jeprat jepret. Entah makanan, pemandangan, orang atau bahkan benda mati lain. Terkadang temen-temen sampai sebal kala makanan mereka aku sabotase. Dijepret sampai dapat feelnya kataku. Haha :D

Nggak heran saat nulis resolusi 2015 kemarin, aku menempatkan kamera di urutan pertama. Bahkan menargetkan triwulan 1 harus terwujud. Harus! Inilah alasan terkuat mengapa aku rela melakukan penghematan ekstra. Bahkan ke mall nggak sama sekali. Tumben. Emang aku dasarnya nggak suka ngemall sih. Capek :D

Canon Eos 100D telah menggaet hatiku. Setelah gugling dan konsultasi sana-sini, akhirnya mantap memilih kamera mungil ini. memang saat ini harganya masih tinggi. Tapi dari spesifikasi cocok sesuai seleraku. Apalagi kalau bukan nyari yang ringan dan nggak makan tempat. Apalagi aku terkadang rempong sendiri soal packing.

Camera idaman sampai saat ini :D (foto kredit dari Google)

Berhubung di triwulan 1 ada tanggal di mana aku terlahir ke dunia, maka aku ngarep banget bisa dapat kado kamera. Agak freak emang. Lha siapa yang mau ngado? Siapa aja deh yang mau. Hihi. Namanya juga berdoa. Siapa tahu ada yang berbaik hati memberiku kejutan itu. Tetiba kala aku serius bekerja ada paketan dari sebuah jasa pengiriman dan voilaaaa....isinya kamera idaman! Kebayang donk gimana bahagianya dakuw. Dapat kamera idaman gretong! Yeay...yeay...yeay!

Lalu misal nggak terwujud pas hari lahir gimana? Ya enggak apa-apa donk. Aku tetep akan hemat ketat dan berdoa semoga target triwulan 1 tercapai. Doain ya! 



9 komentar:

  1. ini jenis prosumer ya? semoga mimpinya lekas terkabul Mbak, aamiin.

    BalasHapus
  2. Semoga segera kebeli kameranya, Taro. Aku juga lagi mikir2 beli DSLR baru, neh. Punya kami sudah pakai tongkat kameranya, alias sepuh banget. Tapi ngeliat harganya masih maju mundur. Pengen yg pakai wifi dan warnanya merah. uhhh... kebayang2 di mata lagi, dehhh.

    ira
    www.keluargapelancong.net

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kalau kebayang-bayang artinya disuruh semangat nabung biar bisa buat beli, Mbak. Ayok semangat. Eh, kamera apakah itu? Kayaknya kemarin temenku pernah cerita. Ada kamera bagus dengan warna warni lucu.

      Ayuk semangat berdoa dan menabung :)

      Hapus
  3. SEmoga kamera ini segera ditanganmu, Mak.
    Salam jepret !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Mak :)

      Hihihi bantu aku jepret yang bagus yaaaa ^^

      Hapus
  4. >,< taro nek kadone iki ga kuku aku,...
    hohoho,.. piye yen roti suis wae sek engriberd po pororo,...
    berarti triwulan dua iso ngajak ngemoll kie???
    #ngakak guling2 ples ngaburr,...

    BalasHapus
  5. Terima kasih atas partisipasinya, Taro. Semoga segera terkabul ya punya kamera buat cita travel writer mu. Amiinnn :)

    BalasHapus
  6. pilihan kameran yang tepat mbak...walaupun demikian saya lebih menyukai Nikon D90...kebiasaan pakai nikon soalnya...

    BalasHapus