Sabtu, 24 Januari 2015

Jam Tangan Unyu Itu

“Mampir sini, yuk?” ajak sahabatku saat kami ngemall bareng usai dinas. Dia tiba-tiba menyeretku ke sebuah outlet jam tangan ternama. Aku udah ketar-ketir bakal tergoda. Sebagai penggemar jam tangan akut, aku gampang banget meleleh. Apalagi kalau jam tangannya kiyut kek aku *plak. Kuturuti permintaanya sembari berdoa kencang. Harga jam tangan di sini cukup bikin puasa sebulan. Hiks. Kedjam untuk ukuran kantong karyawan sepertiku.

 “Ini lucu nggak?”

“Lucu sih. Imut banget gitu. Bentuknya juga unik,” ujarku mengamati jam tangan berwarna pink ketuaan. “Mau beli jam tangan lagi?”

“Iyak betul”

Aku melongo. Dia baru saja membeli jam yang nggak bisa dibilang murah. Baru sebulan! Lha kok ini mau beli jam tangan lagi. Nggak bisa dibiarkan! Penghematan harus ditegakkan!

“Lho, kan kemarin baru beli toh. Ngapain beli lagi? Hemat! Nggak boleh boros-boros,” cerocosku panjang lebar kek rel kereta.

“Biarin. Mumpung ada yang lucu nih. Menurutmu bagus warna apa?” dia tak memberiku kesempatan untuk ngomel lebih panjang lagi. Huh.


“Dua-duanya bagus. Tapi aku saranin yang pink aja. Kemarin jam tanganmu biru toh?”

Dia mengangguk dan membayar jam tangan pink tua itu. Aku Cuma geleng-geleng. Rugi bandar deh aku udah ngomel panjang lebar. Jam tangan itu tetep masuk ke kantong belanjanya,

Itulah kejadian di sebuah pusat perbelanjaan di Yogyakarta beberapa waktu lalu. Sebenere aku naksir berat sama itu jam. Tapi untuk membelinya aku kudu mikir beberapa kali. Harga menjadi masalah utama dalam hal ini. mahal bingit, Bo’!

Setelah kami sampai di kantor, mulai disibukkan dengan tumpukan berkas. Resiko sih kalau ditinggal dinas. Enggak ada yang hendel gitu. Haha. Kami sama-sama sibuk dan aku udah lupa kejadian jam tangan itu. Hingga tiba-tiba...

“Nih, ada hadiah buatmu,” ujarnya mendekati mejaku.

Si Mungil kesayangan :)
Aku yang kala itu lagi fokus verifikasi melonjak kaget. “Sial. Permisi dulu napa kalau mau dolan ke sini,” sungutku.

Dia tertawa ngakak melihatku bersungut-sungut. Kayaknya dia bahagia berhasil menjailiku hari ini. tangannya menyorongkan sebuah bingkisan yang aku kenal.

“Loh, kok malah dikasihin ke aku? Bukannya emang ini jam incaranmu?”

“Enggak kok. Aku beli jam ini buat kamu. Dulu pas kamu ulang tahun aku pernah bilang mau beliin gelang. Tapi gelang itu udah susah didapat”

“Tapi.....”

“Terima aja. Aku nggak akan ingkar janji kok. Aku masih ingat masih punya janji beliin kado ulang tahunmu”

Akupun meleleh.

“Makasih banyak, ya”

Dia tersenyum dan mengangguk. Riang sekali dia kembali ke mejanya. Sementara aku masih tertegun tak percaya bahwa jam yang aku taksir ada ditangan. Jam tangan istimewa itu sekarang menjadi jam kesayanganku. Nggak peduli matching atau nggak, kalau lagi pengen pake ya aku pake. Seharusnya dia bisa mengirim jam tangan itu lewat jasa pengiriman biar kesannya lebih mengejutkan. Tapi dia tak melakukan hal itu. Baginya menyerahkan sendiri itu lebih membahagiakan.



9 komentar:

  1. Asyik... dapet f*s**l Alhamdulillah. ..
    Emang kado yang indah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi alhamdulillah nih, Mbak. Bener-bener dapat barang impian :)

      Hapus
  2. Senangnya dapat kado yg indah dari sahabat... *lucu deh jam tangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Mak ^^

      Iyaaa aku juga suka bingit sama ini jam :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Alhamdulillah. Emang unyu bingit ini jam sih ^^

      Hapus
  4. kok tangannya berbulu? *lostfocus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku juga enggak tahu, Kakak. Udah cetakan dari sononya. Dulu malu tapi sekarang bodo amat :D

      Hapus
  5. Hai hai…

    Makasih banget yaa sudah ikutan Giveaway Kado Terindah. Semoga menang! :D

    Salam,
    Pungky

    BalasHapus