Senin, 26 Januari 2015

Si Jempol Sahabat Setiaku

Sejak pindah ke kantor induk ritme tugas luar kota alias dinas menjadi relatif lebih sering. Entah itu sehari dua hari atau bahkan seminggu. Jangkauannya bisa ke unit-unit di wilayah Jawa Tengah dan Yogyakarta sampai kantor pusat di Jakarta. Dulu, ketika masih di unit, dinas menjadi momen langka. Haha. Jarang pakek banget soalnya. Dinas terjauh dan paling mentok di Semarang yang bisa ditempuh kurang lebih selama 1,5 jam. Teman-teman memilih pulang pergi dibandingkan harus menginap. Kecuali kalau diklat, kami lebih memilih tinggal. Akomodasi udah ditanggung full. Sayang kalau nggak dimanfaatkan. Hihi.

Sebagai orang yang keder sama “dingin” terkadang sering sebal kalau harus dinas dadakan. Apalagi di kantor induk. Mau nggak mau lebih sering harus berangkat. Pernah suatu kali harus dinas ke Jakarta. Baru dikasih kabar jam 2 siang. Cobak cobak apa nggak gemes? Padahal kerjaan lagi banyak-banyaknya. Mau ditinggal pulang buat packing takut selama dinas kepikiran kerjaan kantor. Alhasil packing dalam waktu yang sangat mepet. Kejar-kejaran sama waktu. Apalagi jarak antara rumah ke stasiun lumayan jauh. Menjelang malam jalanan lebih padat dari biasanya. Oemjiiii...

Aku termasuk kategori orang rempong untuk masalah packing. Terkadang bikin list apa aja yang mau dibawa. Tetapi nggak kalah sering udah rapi masuk ransel dibongkar ulang. Amati-pikir ulang-amati lagi-packing! Begitu terus sampai berkali-kali. Itu sering terjadi kalau packing jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Berbeda kalau packing dadakan, tinggal angkut yang sekiranya perlu. Urusan ntar kepake atau nggak belakangan. Kerempongan packing biasanya lebih ke barang-barang printilan alias kecil. Terutama kaos kaki. Yes, itu barang yang wajib dibawa kemanapun pergi. Barang yang selalu bisa menyelinap imut di tas kesayangan.

Yang dua ini juga suka ngintil ke mana-mana
Koleksi kaos kakiku cukup banyak dengan berbagai warna dan bahan. Mulai dari warna coklat yang kebanyakan dimiliki para akhwat, si imut item yang nyaman banget, sampai warna gonjreng dengan berbagai gambar lucu. Sedangkan aku hanya punya dua kategori untuk masalah pemakaian semua koleksi. Saat ke kantor lebih nyaman pakai warna coklat atau item. Nah, saat ke luar kota atau dolan lebih enakan pakai yang warna-warni. Walau kebanyakan sih nggak matching sama sepatu atau sendal. Hahaha. Gapapa deh kaos kaki kan jarang diperhatikan.

Dari sekian koleksi, kaos kaki jempol menjadi paling favorit. Terpisahnya jempol dengan saudaranya menjadikan kaki nyaman saat bergerak. Apalagi kalau dipasangkan dengan sendal jepit. Keduanya akan menjadi pasangan yang klop pokoknya. Dia bener-bener menjadi penolong saat keluar kota. Misal mau numpang sholat, aku lebih nyaman berkaos kaki ria ke tempat wudhu. Tapi pas wudhu tetep dicopot dulu loh ya. Kaos kaki menjadi  pembatas kakiku dengan sendal jepit. Alasan utama gegara kakiku termasuk sensitif untuk urusan sendal. Nggak bisa pakai sembarang sendal kecuali bener-bener kepepet. Nggaya banget kan? Bisa dibayangkan gimana wajahku kalau nggak ada kaos kaki. Masak iya kudu ngangkut sendal jepit ke manapun pergi. Haha.
Ini semua kaos kaki jempol loh 
Tingkat kekatrokan dan kendesoanku terhadap udara dingin memang cukup lebay. Aku nggak kuat ber-AC ria, kipas angin dan cuaca dingin. Salah sedikit bisa langsung migrain atau meriang. Jangan salahkan aku kalau bergantung banget pada kaos kaki. Setidaknya kaos kaki cukup membantu menghangatkan dan menahan hawa dingin. Pernah suatu kali naik bis ke Jakarta tanpa kaos kaki, tahu apa yang terjadi? Aku enggak bisa diem alias selama 10 jam perjalanan hanya tidur-tidur ayam. Kaki naik turun ke kursi mulu. Tahu sendiri kan AC bis malam itu kebangetan dinginnya. Sejak saat itu setiap bepergian minimal ada 2 pasang kaos kaki yang wajib dibawa. Tapi tergantung juga berapa lama perjalanannya.

Gegara nggak bisa jauh-jauh dari kaos kaki, aku juga selektif kalau mau beli. Mulai dari bahan, warna dan paling penting adalah harga. Aku termasuk hobi berburu kaos kaki diskonan. Harga awal memang mahal tapi ketika diskon bisa dapat dua atau tiga sekaligus. Haha. Memang sih kebanyakan harga menentukan kualitas. Lha kalau ada yang diskon dengan kualitas ciamik kenapa enggak?


Salam

@tarie_tar

20 komentar:

  1. Yang merah itu aku sukaaaaa... :) ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka itu. Enak banget dipakainya. Dan yang pasti murce bingit :D

      Hapus
    2. Sama mbak. Aku juga suka yang merah itu. Cakep ya :)

      Hapus
    3. Jadi kesimpulannya perlu beli kaos kaki yang sama dan berwarna merah. Ntar dipajaaaangg :)

      Hapus
  2. Kaos kakimu banyak juga warna dan motifnya ya tar. Kek kaos kaki anakku aja :))
    Ga ada yang biru pink gambar Elsa dan Anna Frozen?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku hobi beli kaos kaki Suka gonta ganti gitu loh, Mbak. Haha. Kalau frozen belum nemu yang klik je. Ntar kalau ke Jakarta minta ya koleksi anaknya :D

      Hapus
  3. Bicara kaos kaki, jadi heran deh sama anak lelaki saya yg usianya baru 7 tahun. Tiap dibelikan kaos kaki nggak lama pasti bolong. diapain aja sih kaos kaki, pikir saya??? hihi jadi curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagak usah heran, Mbak. Dulu sewaktu sekolah aku juga gitu. Baru beberapa kali pakai udah bolong. Kalau ditanya aku juga enggak tau kenapa cepet bolong :D

      Hapus
  4. aku kalo jalan2 pasti bawa kaos kakai mak,apalagi kalau panas,kalo g pake kaos kaki,kaki jadi belang hehehe
    salam kenal mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawaan wajib yes, Mak. Pergi tanpa kaos kaki itu agak aneh. Bukan takut item sih tapi nggak nyaman ^^

      Hapus
  5. Wih aku dulu di kantor lama juga gitu, bawa kaos kaki, bawa selimut bali .. Lebay banget kedinginannya Mak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waks? Bawa selimut, Mak? Lebih parah dari aku ternyata. Wkwkw. Aku sih cukup bawa bantal unyu. Kalau lagi dingin cukup dipeluk dan pasang jaket :D *lebih lebay

      Hapus
  6. Dulu jaman masih kuliah, sukaaa banget pakai kaos kaki jempol.

    Sekarang suka kepanasan, hehe :)

    Anyway, review-nya bagus, sangat personal dan Taro banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enakan jempol daripada biasa menurutku, Mbak :)

      Nuhun sudah mampir ^^

      Hapus
  7. aku juga tipikal yang susah lepas dari kaos kaki mak.. hihihiii :)

    BalasHapus
  8. Kaos kakimu cerah ceria yo Tar... mau dunk :)

    BalasHapus
  9. bagi aku satu doooonnnnggggg...... :D

    BalasHapus
  10. wahh angeeet..baru tahu dirimu kolektor kaos kaki jempol taroo..

    BalasHapus