Minggu, 08 Februari 2015

Benda Serbaguna Bagi Pengidap Alergi Dingin

Diciptakan Tuhan dengan postur cungkring atau kutilang itu sangat harus disyukuri. Sebagian besar temen-temen bilang postur tubuh demikian itu lebih gampang untuk urusan pakaian. Cocok dan pantes pakai apapun. Walaupun pada prakteknya enggak demikian sih. Baju atasan selalu menjadi masalah utamaku selama ini. Udah baca curcolanku tentang itu kan? Kalau belum monggo intip apa atasan favoritku di sini. Siapa tahu ntar ada yang berbaik hati nambahin koleksi *eh

“Badanmu itu menipu deh, Tar. Kecil gitu masak ukuran M kagak cukup”

Dan aku hanya nyengir lebar.

Yep. Ukuran baju juga bermasalah di badanku. Kelihatannya emang kurus tapi hampir semua baju berukuran L. Walau beda merk akan beda ukuran juga sih. Tapi lebih banyak berukuran abnormal alias satu ukuran diatas ukuran seharusnya. Haha.

Kelar urusan baju, masih ada urusan yang lain. Apalagi kalau bukan jilbab. Memantapkan hati berjilbab sejak 2009, aku mulai mengenal berbagai macam jenis jilbab. Mulai dari yang simpel sampai ribet. Baik jilbab instan atau enggak. Dari yang paling murah sampai harga yang mencekek leher. Mahal bingit, Bo’. Enggak heran aku suka melongo lihat orang pakai jilbab ratusan ribu.
Berhubung aku orangnya nggak suka ribet, kalau pakai jilbab pasti simpel. Pernah sih beberapa kali nyoba gaya hijabers gitu. Tau apa hasilnya? Sakit kepala! Emang sih katanya aku cantik, entah ini hanya menghibur atau bagaimana. Lha tapi pulang kerja disambut migrain parah. Jadi sejak saat itu aku lebih memilih gaya jilbab yang simpel. Semoga simpel menurutku enggak mbulet dilihat orang lain. Hihi. Walau kadang pengen nyobain model jilbab yang dipake orang lain juga sih. Kayaknya kok keren ya pakek jilbab kek gitu. Tau kan kalau rumput tetangga selalu lebih hijau?

Walau nggak begitu kenal fashion, aku termasuk orang yang rempong. Tiap pagi pasti selalu ribet mau pakai baju apa, jilbab mana. Aku termasuk orang yang belum bisa menerima motif berpadu dengan motif. Entah kenapa. Di mataku kok kayak tabrakan parah gitu. Mungkin gegara aku belum mencoba. Apa harus dicobain dulu kali ya?

Milih-milih gitu nggak cukup sekali. Bahkan terkadang udah dipakai cantik, eh ngerasa nggak cocok, copot lagi deh. Beda sama temenku yang selalu menyiapkan baju untuk esok itu mulai dari malam hari. Buseetttt dah! Tiap malam dia memikirkan baju apa, tas yang mana, sepatu yang pas dan assesories lain. Berbanding terbalik banget sama aku, kan? Nggak heran aku lebih suka pakai seragam, nggak ribet mikirin baju, tinggal mikir jilbab doank. Haha. Simpel!

Semakin ke sini mode jilbab dan aksesorisnya semakin berkembang saja. Banyak teman yang banting stir atau punya side job jualan jilbab dan berbagai macam pernak pernik lucu. Sebagai penggemar jilbab jelas aku gampang tergoda. Nggak nahan  kalau motifnya unyu-unyu, cerah ceria dan yang pasti murah! Itu kan....aku banget! Apalagi kalau teman ngijinin bayarnya pas gajian. Langsung deh ini mata berbinar kek nemu cowok ganteng *plak

Beberapa waktu lalu sempat mengalami syndrom “kalap” beli jilbab. Berhubung sudah melebihi kuota, sekarang beneran insap. Menutup mata dan menabahkan hati untuk tak tergoda. Berhasil donk, Sodara-sodara! Sekarang aku hanya menyayangi jilbab-jilbab yang telah ada. Mereka kan telah menjadi bagian hidupku *tsaaah

Jilbab yang paling aku gandrungi adalah pashmina. Walau kata orang pakainya ribet tapi aku tetep aja suka. Tetep berpegang teguh pada styleku sendiri donk. Berjilbab dengan rapi dan simpel. Dan sepertinya ini menjadi jilbab paling cocok di wajahku. Keliatan cantik gitu loh. Hahaha.

Alasan lain gegara pashmina itu gampang dimodel lebar. Bisa menutupi sampai dada. Dan yang pasti koleksi pashmina yang ada berkain tebal. Walau ada beberapa juga yang tipis sih. Cuma jarang aku pakai. Hihi.

Sebagai pengidap alergi dingin, pashmina menjadi penolong selain kaos kaki. Iya, walaupun aku udah berkaos kaki tebal tetap aja belum afdhol kalau nggak ada pashmina. Biasanya aku gunakan untuk penutup kaki atau merangkapi jilbab. Bisa dibayangkan aku persis kek alien. Berkaos kaki, berjaket tebal, masih ditambahi kerungkupan pashmina. Haha. Selagi luar kota pashmina nggak akan pernah absen nangkring di tasku. Kalau ketinggalan atau lupa udah pasti kelabakan.

Lagi main indiahe di kereta pakek pashmina :p
Ada satu pashmina kesayangan yang menemaniku ke mana-mana. Pemberian dari sahabat baikku kala masih di Kudus. Warnanya yang cantik dan bahan nyaman membuatku jatuh cinta. Hingga sahabatku melepaskan pashmina itu untukku. Haha. Selain penutup dingin di kendaraan, pashmina kesayangan ini juga sering tak jadiin syal. Tetep cantik dan elegan donk yaa.


Pashmina, benda tersayang yang serbaguna. Benda yang wajib dimiliki sebagai orang pengidap alergi dingin sepertiku. Sahabat setia yang melindungi dari dinginnya angin gunung. Pokoke cinta mati sama benda satu ini deh ^^

Salam,

@tarie_tar

8 komentar:

  1. Jilbab pashmina selain sebagai penutup kepala juga bisa dipakai untuk syal ya, Tar. Praktis. :) ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bener banget, Mbak. Aku nyari yang paling simpel :)

      Hapus
  2. mba tari... kok iso ukuran bajunya L kaya aku =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zahra juga L toh? Kita ditakdirkan punya ukuran baju yang sama berarti :D

      Hapus
  3. Phasmina emang multifungsi ya Tar, aku juga suka banget phasmina :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali, Mbak. Aku tuh sukak banget sama barang satu ini. Maniak :D

      Hapus
  4. Itu kereta pribadi ya mbak? ;)
    Kalo aku biasanya pake kain bali, Tar.. Bisa dijadiin alas tidur suat si Lala juga.. Kalo pake pashmina, rasanya sayang ya kalo dijadiin alas tidur.. Lagian, aku gak punya pashmina siiih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kain bali ada juga sih, Mbak. Cuma menurutku terlalu lebar. Hihi. Ini pashmina emang khusus buat temen jalan doank :D

      Hapus