Senin, 09 Februari 2015

Bokoran, Soto di Pojok Kota Semarang

Bokoran, Soto di Pojok Kota Semarang

Sabtu pagi itu gerimis mulai menyapa kota Semarang. Padahal aku dan Mbak Inung bermaksud hunting foto ke Kota Tua. Usai subuh kami sudah menikmati indahnya pagi di kawasan Tugu Muda. Apalagi kalau bukan untuk berburu foto terbaik. Hihi. Beruntung saat jeprat jepret di Tugu Muda cuaca masih bersahabat.

“Taro, kata temenku ada soto enak di daerah Gajah Mada,” celetuk Mbak Inung.

“Soto apa, Mbak?”

 “Namanya Soto Bokoran. Tapi nggak sampai siang udah abis. Kalau mau ke sana mending pagi”
“Yuk. Kita ke sana aja sekarang. Baru setelah itu kita ke Kota Tua. Gimana?” ujarku bersemangat.

Mbak Inung mengangguk setuju.

Kami menerjang gerimis kecil yang mulai merata. Berhubung nggak sabar ketemu soto, terjang aja tanpa peduli. Padahal partnerku hunting foto abis sakit. Hiks. Malah diajakin main gerimis-gerimisan. Maapkan aku, Pren :(

Menempuh perjalanan kurang lebih 15 menit, kami sampai di sebuah warung sederhana. Dan voilaa ramenya nggak karuan. Padahal hari masih begitu pagi. Baru setengah tujuh! Deretan mobil di sepanjang jalan jelas sebagai pertanda warung ini begitu laris. Selama aku dan Mbak Inung menikmati soto, sudah berkali-kali orang keluar masuk.

Soto Bokoran ini sama persis khasnya dengan soto semarang. Sama-sama disajikan dalam mangkuk kecil nun mungil dan berkuah bening. Kalau kata orang sih makan soto semarang nggak cukup semangkuk. Hihi. Soto Bokoran terdiri dari nasi, suwiran ayam, bihun putih, bawang goreng dan daun seledri. Dan rasanya emang enaaak banget! Beberapa kali menikmati soto, baru kali ini nemu yang emang nendang.

Aneka cemilan juga tersedia di sini loh. Ada kue lapis, onde-onde, risoles yang masih hangat. Menggiurkan banget! Lupa deh sama program food combining. Haha. Nggak usah khawatir kalau mau nambah lauk. Ada bakwan jagung, tempe goreng, tahu goreng, mendoan, ceker ayam, kerupuk dan sate. Yang menarik kita juga beli ayam per potong. Itu loh kayak yang dijual di penyetan. Bebas mau milih apa aja sesuai selera.

Seporsi soto Bokoran dibandrol 8.000 rupiah saja. Untuk aneka gorengan dan cemilan mulai dari 3.000 rupiah. Untuk rasa yang nendang, harga segitu menurutku sangatlah worth it. Hawanya pengen balik dan nyemil lebih banyak lagi. Haha.

Jika ingin menikmati Soto Bokoran ada baiknya datang lebih pagi. Selain antrean belum terlalu banyak, kita juga masih bisa menikmati berbagai macam penganan yang masih komplit. Jangan harap bisa menikmati soto ini lebih dari jam 10 pagi. Udah abis, Bo’!


Soto Bokoran menempati sebuah rumah yang beralamat di Jalan Bokoran 55 Semarang. Dari arah simpang lima, ambil jalan Gajah Mada. Carilah gapura kanan jalan dengan baliho Quest Hotel. Ikuti jalan sampai bertemu dengan jembatan kecil. Soto Bokoran terletak kurang lebih 100m setelah jembatan. Nggak perlu khawatir akan kesasar, hanya ada warung soto yang berada di jalan tersebut. 

Sayang kemarin tak sempat ngobrol dengan pemilik warung. Apalagi kalau bukan gegara ramainya pelanggan. Padahal aku sangat penasaran mengapa diberi nama "Bokoran". Nama yang menurutku sangat unik. Sepertinya perlu diagendakan ke sana lagi nih. Hahaha. Modus. Kamu mau? :)

Salam,

@tarie_tar

4 komentar:

  1. Mana potonya, nih.... Btw, aku pernah makan soto Bangkong. Bener gak sih namanya. Ihhhh emang mungil banget mangkoknya. Soalnya biasa makan versi jumbo... hihihi.

    Btw, perlu diceritain juga suasana warung ke mana. Pakai meja kursi panjang atau meja berempat, ato gimana lah. *pembaca cerewet*

    ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya yaaa kok kagak aku kasih poto :D

      Baiklaaah akan aku ubah. Makasih banyak masukannya, Mbak :)

      Hapus
  2. Bokoran itu kan nama gang kecil yang nyempil dan menghubungkan jalan gajah mada dengan plampitan, Tar :)

    Soto semarang emang khas nya di mangkok yg kecil, kagak kenyang ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woalah ngono toh, Mbak? Baru ngeh aku. Makasih infonya yaaa :)

      Kurang nendang, boloku nek gak 2 mangkok gak kenyang :D

      Hapus