Kamis, 12 Februari 2015

Kala Rindu Mendongeng

Kala Rindu Mendongeng

“Kamu itu punya bakat mendongeng. Terus berlatih. Keliatan kok passionmu di sini,” ujar seorang relawan pengajar saat kami beristirahat.

Aku tertawa. Sebenarnya sih antara percaya dan enggak gitu loh. Secara baru pertama kali mendongeng. Harapannya sih apa yang aku sampaikan bisa dicerna. Tapi bagiku yang paling penting anak-anak tertawa gembira. Horee! Walau hanya sekejap bisa menguasai kelas tapi rasanya mak ploooong! Kelas satu pulak! Keren banget, kan? Haha. Kalau nggak malu aku udah jejingkrakan kek dapat kado special deh. Terus lari-lari sambil teriak bahagia ala indiahe gitu.

“Masak toh, Pak? Ntar yang ada malah aku GR loh,” ujarku sambil ngakak.

“Kamu keliatan luwes dan lepas tadi kok. Anak-anak bisa full merhatiin kamu. Mereka juga antusias menyimak,” sekali lagi beliau meyakinkan.

Kembali lagi aku tergelak. Rasanya serasa baru terbebas dari momok menakutkan. Menurut cerita salah satu kawan, kelas satu dan dua selalu adalah disaster. Kelas yang menjadi momok bagi para relawan. Udah minder dan keder duluan. Ini sih aku banget!
Dongeng perdana 25 September 2014 lalu sungguh berkesan di hatiku. Rasanya masih kayak mimpi kalau aku bisa mendongeng. Iya, aku bisa mendongeng! Bahkan sempat ditodong mendongeng di depan para relawan. Seru banget! Sayang videonya udah kehapus. Sedih siiih tapi mau gimana lagi

Tuh adik-adiknya pada menyimak kan?
Ide mendongeng ini datang dari dua orang kawan. Beliau juga relawan pengajar sepertiku. Setelah mengalami masa galau gegara bingung mau ngajar apa, tercetuslah ide mendongeng. Haha. Lagipula kebetulan aku punya 3 boneka tangan yang nganggur. Kenapa enggak coba dimanfaatin? Niatan awal emang cuma buat cadangan, kalau sampai nggak bisa diatasi baru deh dikeluarkan. Senjata pamungkas. Dan akhirnya keluar juga di kelas satu dan empat. Haha.

Mendongeng dengan boneka tangan memang menyenangkan. Lebih penting lagi kita akan mudah menarik perhatian anak-anak. Walau dalam prakteknya bonekaku dipakai rebutan sih. Mau nyoba mendongeng katanya. Hahaha. Hanya saja saat akan berganti tokoh harus dicopot dulu. Memang agak sedikit merepotkan. Apalagi kalau tokohnya banyak.

Beberapa kali pernah lihat postingan beberapa teman tentang pengalaman mendongeng mereka. Juga sempat mengintip lapak mendongeng yang bikin kagum. Ngiri abis deh pokoknya. Apalagi properti yang dipakai maksimal abis. Beuh rasanya pengen belajar bareng dan punya properti kek mereka. Lucuk-lucuk sekali! Terutama untuk boneka jari. Aku yang gemar mengoleksi pernak pernik langsung ngiler maksimal. Kebayang-bayang saat mendongeng dengan 10 tokoh berbeda di tangan. Bisa berganti tokoh tanpa harus copat copot si boneka. It’s amazing! Pengen nyobaaaakkk!

Tetiba kepikiran beli ini buat ngajar ^^ (Foto dari google)
Sebagai pecinta crafting amatiran, sempat terbersit pengen bikin sendiri tuh para boneka. Beberapa peralatan dan bahan juga udah punya. Tapi entah kenapa sampai sekarang belum terealisasi. Gegara berbagai alasan deh. Yang pasti niat dan usaha bikinnya kurang. Padahal pengen berkunjung ke SD dan mendongeng lagi. Kalau dulu pakai boneka tangan, sekarang harus tampil beda donk. Kira-kira dipakai rebutan lagi nggak ya?

Aku mencintai anak-anak. Bersama mereka duniaku serasa kembali lagi menjadi anak-anak. Mendengar celoteh yang menggelikan. Wajah yang begitu menggemaskan. Tingkah yang kadang menjengkelkan. Tawa dan senyum mereka yang selalu memberi semangat. Entahlah, aku tak mengerti kapan jatuh cinta seperti ini. Setiap kali melihat foto mereka, saat itu juga energi untuk mendongeng kembali lagi. Aaakkkkk...mauk boneka ituuuuu!

Salam,

@tarie_tar
                      

12 komentar:

  1. Ayooo bikin sendiriii. :) ira

    www.keluargapelancong.net

    BalasHapus
  2. Waaah, seruuu... aku punya boneka tangan juga boneka jari. Anak-anakku suka diajak main pake boneka-boneka itu. Meskipun emaknya gak pandai-pandai banget mendongeng, yang jelas mereka seneng banget kalo diajak main pake boneka-boneka itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, Mbak. Itulah kenapa aku cinta pada boneka tangan. Hahaha :D

      Hapus
  3. minta diajarin nyonya nura tuuuh...ahlinyaa...

    BalasHapus
  4. Selalu salut dengan kemampuan seseorang yang bisa mendongeng :)
    Apalagi Tari, memang sangat cocok.

    Dulu waktu anakku kecil aku pernah beli beberapa boneka jari. Tapi karena aku ga pandai mendongeng, jadinya cuma pake buat main-main aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha wajahku ndak keibuan toh, Mbak? :D *benerin kebaya

      Aku penasaran sih sama boneka jari. Kayaknya lebih seruuu :)

      Hapus
  5. Aaaakk lucuuuu dan edukatif yaaaaa boneka jariii... Nyimpennya juga gak makan tempaatt... TFS mbaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Mbak. Lucuk sekali pokoknyaaah :))

      Hapus
  6. Kangen mendongeeeng...anak2 udah besar, gak cucok lagi jadi pendengar dongengku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau kok jadi pendengarmu, Mbak Wati :)

      Hapus