Kamis, 05 Februari 2015

Pelupa Stadium Akut

Sebagai orang yang terkenal pelupa nggak bakalan kaget lagi jika mendadak ada chat kayak gini :

“Tarooo...bukunya mana? Pasti lupa lagi deh. Kamu itu, lupa kok dipelihara toh. Huh!”

“Owh, iya, lupaaaa! Maapkan dakuuwww”

Atau tiba-tiba...

“Dek Tari, kunci arsip di mana?”

“Hah? Kunci arsip?” (melongo lalu sibuk ngubek laci)

“Arsip belakang itu lho. Kemarin terakhir pulang, kan? Dikunci nggak?”

“Seingetku sih dikunci tapi kok kuncinya nggak ada ya” (panik sambil meringis tanpa dosa)

Atau lagi asik ngrumpi di whatsapp...

“Kemarin kartu posnya udah tak beliin yow, Mbak. Taro bawain pas ketemuan minggu depan. Bayar ntar aja, kagak usah transfer”

“Sip. Makasih banyak ya, Say. Sampai jumpa minggu depan”

Minggu depannya...

“Taro, kartu posnya mana?”

“Huaaa mati aku, kelalen makpleng. Ora eling blas. Padahal udah tak siapin di meja”

“Taro...kalau hidungmu nggak nempel mungkin bisa ketinggalan di mana-mana”

Aku udah lupa sejak kapan menderita penyakit kronis “pelupa” ini. Nggak heran beberapa teman yang ingin nitip barang atau pesan pasti berkali-kali ngingetin. Atau paling nggak aku pesan ke mereka untuk menjawilku beberapa kali. Biar enggak nyesel dan aku nggak disalahin saking pelupanya :D

Sebenarnya aku nggak ingin menganggap diri ini sebagai sosok yang memiliki “daya ingat lemah”. Memoriku justru terasah untuk hal-hal yang sensitif dan menyentuh hati *uhuk. Biasanya akan membekas lama dan aku bisa mengingat untuk jangka panjang. Hanya saja tingkat kelupaanku terkadang nggak bisa ditoleransi sama sekali.  Kalau sudah beneran lupa, walaupun udah disiapin secara detil dan jauh-jauh hari tetap saja akan lupa. Heran!

Pernah suatu kali lagi wawancara, mendadak blank kagak tahu harus ngomong apaan. Alhasil menggiring narasumber untuk cerita nyerocos tanpa henti. Padahal satu pun kagak ada  yang nyantol di otak reporter abal-abal. Hahaha. Beruntung wawancara via whatsapp, masih bisa diakalin dengan baca ulang semua obrolan. Kalau ada yang nggak paham langsung mengandalkan jurus pamungkas “bisa dijelaskan lebih detil” *dibalang sendal sama narsum.
Menyiasati penyakit kronis ini aku menerapkan beberapa hal. Baik di kantor maupun di rumah

Bawa notes. Inilah senjata andalanku ke manapun pergi. Notes segenggam tangan ini setia     nangkring di pouch tanpa protes. Walaupun sekarang jaman smartphone, aku lebih seneng   nyatet sesuatu secara manual alias pake pulpen. Ndeso yak? Ember 

Bikin to do list. Hal ini yang sudah aku terapkan di kantor. Biasanya sebelum jam pulang aku akan membuat to do list untuk hari berikutnya. Taruh di depan komputer atau di atas keyboard. Dijamin esok hari itu kertas akan tetep nangkring. Haha. Ini cukup membantu loh, setidaknya enggak bisa kabur dari kerjaan *eh
       
Catat semua akun penting di hape. Nah, untuk yang satu ini aku sengaja mencatatnya di hape. Kenapa? Katanya lebih suka nyatet di notes daripada smartphone? Alasannya sederhana, akun penting pasti sering diliat, nah kalau ditaruh di notes cepet lecek donk? :D
    
Cek ricek lebih dari sekali. Sebagai pelupa akut aku sering mengecek barang bawaan atau pesenan sebelum berangkat. Walau terkadang memang masih suka lupa. Hanya saja yang lupa ini nggak banyak. Paling cuma ngerasa “kok kayane ada yang kurang, ya” dan biasanya baru inget ketika sampai di lokasi tujuan. Glek! Garuk-garuk aspal aja deh.
  
Diucapkan berulang-ulang. Biasanya ini aku lakuin menjelang tidur sih. Setelah memastikan semua barang atau pesenan sudah oke. Usai melantunkan doa tidur, aku berusaha mengingat-ingat dan mencari apa yang kurang. Manjur ini. walau tetep ntar ada yang ketinggalan juga  
    
Monggo ditambahi...  

Memang sih orang pelupa sering mengecewakan orang lain. Tapi yakin nggak ada maksud sampai segitu. Saat lupa sudah nangkring, nggak ada lagi yang bisa ngalahin. Bahkan aku saat bener-bener blank, kagak ada sedikitpun yang nyantol. Nanti setelah beberapa jam baru keinget lagi. Sampai terkadang yang nunggu akan gemes sendiri. Haha. Ini terjadi kalau lagi ngerumpi entah tentang apa.

Lain halnya dengan akun sosmed, hampir semua bermasalah di email. Apalagi kalau bukan “lupa pasword”! Terkadang kalau udah mentok malah dibela-belain bikin email baru. Dan setelah beberapa lama baru keinget itu password. Gemes bin nyesek, kan?

Sampai saat ini dan tulisan ini dimuat aku nggak hapal loh nomer rekeningku sendiri! Lha wong suatu kali dihapalin kek jaman SD juga udah enggak inget lagi setelah beberapa saat. Daripada pusing mending masukin mereka ke kontak di hengpong tercintah. Kalau ada yang tanya tinggal kirim aja. Hahaha.


Salam,

@tarie_tar

10 komentar:

  1. Hehehehe.. jadi inget temenku.. pelupaaaa banget kalo ama password.. Sampe-sampe bolak-balik bikin akun gara-gara lupa password.. :D Parahnya bukan cuma passwordnya yang dia lupa, kadang sampe ID-nya juga dia lupa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku tuh kalau udah lupa kebangetaaan soalnyaaaa :D

      Hapus
  2. Cherebrovit membantu gak ya ? :0

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking akutnya mungkin gak bakal ngaruh, Mak :D

      Hapus
  3. akut banget tho mba, mbaa pelupanya :D
    eh aku juga pelupa sih.. tapi kayaknya gak seakut mba taro. hehehe *peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha yaa begitulah kenyataannya, Syifa :D

      Hapus
  4. toss aku juga pelupa akut bingits..so aku siap2 prepare notes kecil, utk nyatet hal penting :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Kemanapun pergi si notes nggak pernah ketinggalan deh :D

      Hapus
  5. Kayaknya ini penyakit berjamaah hahaàa
    Aku juga pelupa akut ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyakit yang susah ilang nih, Mbak :D

      Hapus