Selasa, 17 Februari 2015

Melayang dan Kau Bikin Aku Terbang


Terkadang stress saat ngelirik dua rak buku yang udah full. Padahal sebagian buku masih berkeliaran di luar. Sebagian nangkring manis di rumah. Jadi koleksi yang ada saat ini murni buku baru. Buku lama bisa dihitung jari. Kenapa buku-buku bisa beranak pinak gitu? Ya, enggak lain dan enggak bukan gegara aku hobi berbelanja buku. Temenku sampai takjub. Edan katanya. Haha.

Berbeda lagi dengan kawan yang sama-sama maniak buku. Saat ada info diskon, bazar, pesta buku, pasti kami akan semangat janjian belanja. Iya, suwer ini janjian. Kalap berjamaah biar nggak nyesek. Kemarin kami pernah membuat perjanjian dodol. Perjanjian yang tercetus saat ada bazar di Gramedia Pandanaran. Kami hanya boleh berbelanja “seratus ribu rupiah” saja. Enggak boleh lebih! Yang melanggar kudu foto bersama hasil belanjaan.

Prakteknya? Kami kalap! Semua berbelanja berkali-kali lipat dari perjanjian. Dan yang pasti semua bolak balik ke bazar. Haha. Mumpung! Mumpung diskon gede, mumpung bukunya ciamik. Kalau nggak tahan godaan ya bakal kayak kami. Jebol dompet. Kalau dompet bisa ngomong mungkin akan bilang “aku lelah diajakin bolak-balik ke sini”. Abis itu puasa. Ngirit plus sesi penghematan untuk bazar selanjutnya *lho.
Saat mudik, aku pernah minta rak buku pada Emak. Selama ini buku-buku di rumah emang disimpan dalam lemari biasa. Bukan rak pada umumnya. Berhubung di desa, aku mendadak ide bikin rak buku dari bambu. Keren kan kayaknya? Memanfaatkan hasil alam yang ada. Ceileh mulia banget. Padahal bikinnya nggak semudah itu. Lha wong aku cuma ngebayangin kok.

Idealnya rak buku terbuat dari kayu yang berkualitas sih. Biar tahan lama dan nggak cepet jebol. Bete juga kalau mendadak rak berjamur, melengkung dan tiba-tiba jebol. Padahal aku sepenuh hati loh merawat rak buku. Serius. Aku menganggap rak buku sebagai rumah bagi buku-bukuku. Kalau ingin buku-buku itu kerasan ya harus disediakan rumah yang nyaman donk.
Raknya udah jebol, sebagian buku lagi dipinjem.
Kemarin pas nganter temen ke Hypermart aku kecantol beli rak buku. Apalagi kalau bukan gegara buku udah penuh, butuh rumah, dan yang pasti itu rak diskonan! Iya, dakuw miss modis. MODAL DISKON! Rak dua tingkat warna biru aku beli dengan harga 79.900 rupiah. Menurutku sih murah tapi pas sampai parkiran dikomen pak parkir kemahalan. Katanya ada toko yang menjual 30 ribu rupiah! Woalah aku gelem, Pak!

Horee...rak baru! :p
Entah dapat wangsit dari mana, mendadak aku kepikiran kalau buku bertambah, rak bertambah, otomatis memakan space rumah yang lumayan. Pikir punya pikir, searching sana sini, eh, ndilalah kok nemu rak buku melayang. Lho kok melayang? Ternyata melayang di sini maksudnya nempel di tembok. Jadi akan keliatan buku-buku pada nempel padahal sebenarnya disangga. Hmm...ide ciamik. Udah nggak makan tempat, bisa jadi hiasan dinding pula. Apalagi kalau di ruang tamu. Pasti keliatan cool dan pasti keren. Kebayang kan gimana terperanggahnya para tamu ngeliat hiasan dinding kita. Haha. Nah, apalagi kalau di kamar. Tiap mau bobok yang diliat buku-buku terus. Siapa tahu dapat inspirasi buat nulis buku. Hihi. Saking seringnya dipandang *duile. 

Punya rumah, cafe atau perpus kek gini gimana rasanya ya?
Kayaknya cocok banget ini rak buat perpus pribadi. Tinggal sedia kursi aja kalau mau ambil buku. Ngiler rak buku melayang nggak? Aku iya! Udah kebayang-bayang gimana serunya punya rumah dengan rak buku melayang. Mauk!


Salam,

@tarie_tar

30 komentar:

  1. Waah aku butuh rak buku melayang ini. Mengingat rak bukuku udah semaput juga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ayoo donk om beliii. Bolehlah sekalian aku dibeliin :)

      Hapus
  2. Iya, Taro, beli kayu aja buat di rumah Ibu. Kalo di rumah kontrakan mending yg biasa, kalo pindahan gak ribet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di rumah ibu mah minta aja. Hihihi. Enggak usah beli. Di kontrakan rempong kalau pindah lagi :)

      Hapus
  3. Kok senasib siih...? Rak bukuku juga udah gak sanggup nampung penghuni baru... Jadi buku-bukuku sebagian juga masih berantakan di mana-mana.. Rak buku melayang oke banget niiih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kadang kalau rajin tak tata. Cuma nek wis keluar malasnya jadi berantakan enggak ketulungan :D

      Hapus
  4. jadi pengen ih...punya rak buku melayang, buku-bukuku cuma ditumpuk-tumpuk aja...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem deh, Mbak. Bukuku sebagian besar cuma numpuk doank :(

      Hapus
  5. Aku udah liat rak-rak buku itu. Penuuuuuh buku :D
    Rak melayang cocok itu. Gak makan tempat. Malah jadi kayak dekor ruangan ya.
    Rak buku di rumahku juga melayang. Tapi ukurannya segede pintu rumah xixixixi. Dulu minta tukang jebol tembok, trus tembok yang bolong itu didesain jadi rak. Lumayan ga bikin lantai penuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau main ke jakarta aku tak liat yaaa. Sapa tau bisa jadi sumber inspirasi. Hahaha. Modifikasi rak di rumah :D

      Hapus
  6. rak yang bawah itu paling ajib deh udah gak perlu beli lukisan dinding :D

    BalasHapus
  7. Apik rak melayangnya, jadi pengen :) huhuuu pengenan..

    BalasHapus
  8. aduh cantiknya itu rak... aku juga pengen punya rak2 cantik begitu mba.. insya Alloh yaa ntar kalo udah kebanyakan duit kita bikin kayak begituan :D
    waktu masih di semarang, itu juga yg terjadi padaku tiap ada bazar buku. malahan sampe sekarang masih banyak buku2 yang masih tersegel, oleh2 kekalapan dulu. beruntung juga sih, jadi bisa buat bacaan sekarang. maklum deh sekarang mah udah di kampung, susah mau cari toko buku gede, kudu ke bandung aja. pan jauh juga -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ayoook beliiii beliiiii. Dakuw juga ngiler nih. Tapi nunggu sampe punya rumah donk yaa :D

      Hapus
  9. waahh bisa nii jadi tips kereeenn yang irit tempat yaaa.. TFS mbaaa... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngirit selalu jadi favorit emak-emak yaa :D

      Hapus
  10. Cakep rak bukunya, Tar. Unik lagi, yah. ira

    BalasHapus
  11. Baru tahu saya tentang rak melayang ini, bagus dan unik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli yukk. Di pasang di rumah oke punya nih :D

      Hapus
  12. Apiik rak bukune, aku bliin sisan yoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak beliin sisan tapi mbayare dua kali lipat yoo :D

      Hapus
  13. wah bener-bener jadi inspirasi ini :) mau beli beli beli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoookkk semangat buat beli yaaa, Zahraaaaa :D

      Hapus
  14. Wah, rak bukunya keren ini! jadi pengen juga beli rak buku seunik ini. Etapi, kalo bikin sendiri mungkin bisa juga yaaa? *Cari tukang ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seharusnya bisa, Mak. Aku juga kepikiran bikin daripada beli :D *iriters

      Hapus
  15. Raknya lucu ya Mak, tapi kalo masangnya kurang tinggi bisa ditarik anak-anak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Mak. Bener juga. Harus dipasang agak tinggi yaa :)

      Hapus