Selasa, 10 Februari 2015

Satu Wishlist Unyu Bulan Maret

Satu Wishlist Unyu Bulan Maret

Terlahir sebagai pengidap alergi dingin, musim hujan menjadi tantangan tersendiri. Pernak pernik penghalau cuaca dingin sudah wajib hukumnya masuk ke tas. Belum lagi berbagai macam cemilan dan obat-obatan. Tiap ke kantor udah persis kek orang mau ngungsi deh. Udah pakai tas ransel yang gendut, masih ditambah tas tentengan berisi ransum. Aku pernah berikrar akan meniminaliskan bawaan, terutama tas tenteng. Tapi malah kemakan ikrar sendiri. Enggak bisa cuma bawa satu tas! Padahal aku enggak mau dapat julukan cewek rempong. Huhu. Etapi ransum di kala dingin itu perlu, rasa lapar lebih sering datang loh. Kasihan cacing di lambung, ntar pada berontak kek demo kasus KPK.

Memang sih alergiku akan muncul di saat cuaca benar-benar dingin. Semisal lagi naik gunung (iya, aku nggak rukun sama angin gunung tapi ngeyel tetep naik), kehujanan, terkena AC yang dinginnya kebangetan, naik motor terlalu pagi atau malam dan berada di bus atau kereta malam. Semua itu bikin alergi kambuh tapi enggak juga ada niatan untuk dihindari. Haha.

Berada di dalam ruangan 8 jam sehari, lima hari dalam seminggu, nggak membuat diri ini bisa bersahabat sama AC. Yes, entah kenapa aku selalu saja berantem sama dia. Enggak pernah rukun. Mungkin karena tingkat kekatrokan dan kendesoanku yang cukup akut. Haha. Apalagi di kantorku ada dua AC yang nyala tiap hari. Yang pertama AC central yang otomatis akan nyala sejak jam kantor mulai dan mati saat jam kantor selesai. Yang kedua AC biasa atau umum yang bisa dinyalakan sewaktu-waktu. Nah, kebayang kan kalau kedua AC nyala? Udah berasa di kutub, Bo’! Aku sering berjaket ria di ruangan gegara nggak kuat sama dinginnya.
Menghindari kambuhnya alergi di kantor, jaket menjadi teman setia selama ini. sudah bisa dipastiin dia akan setia menempel di kursi. Enggak bisa lepas gitu ceritanya. Terkadang kalau lupa nggak bawa jaket, aku akan nyomot jaket teman yang nganggur. Iya jaket temen-temenku kebanyakan nganggur di jam kerja. Mereka hanya pakai saat mengendarai sepeda motor saja. Enggak kayak aku yang selalu jadi manusia kutub. Jaketan mulu!

Semua koleksi jaket yang ada terbuat dari bahan yang tebal. Ya, iyalah tebal wong namanya juga jaket! *ditimpuk sendal. Jaket cukup memakan tempat, tapi kalau ditenteng juga agak rempong. Apalagi kalau masih ada tentengan lain. Tahu sendiri aku selalu berusaha memaksimalkan tentengan. Alhasil tas ransel selalu gendut.

Seiring berjalan waktu, aku mulai melirik cardigan sebagai pengganti jaket. Enggak berkhianat loh ya. Aku tetap cinta sama jaket kok. Hanya saja untuk beberapa kali waktu aku beralih ke cardigan. Selain model lebih simpel, cardigan mempunyai bahan yang lebih tipis. Ketika dipacking jauh lebih gampang dan nggak makan tempat. Ini yang penting.

Salah satu yang paling disayaaang :)
Bagiku cardigan sebagai sahabat kedua sih. Selain penghalau dingin, aku suka mempadu padankan cardigan dengan shirt dress atau kaos pendek. Beberapa kali aku berkostum shirt dress plus cardigan ke kantor. Selain berfungsi sebagai baju kerja juga penghalau dingin. Nah, jadi irit cucian, kan? Atau saat  acara di luar cardigan juga setia nempel. Udah ngalah-ngalahin perangko deh.

Koleksi cardiganku ada sekitar 7 biji. Ada warna abu-abu muda, abu-abu tua, coklat tanah, coklat susu, ungu muda, ungu tua dan orange. Dulu sih pernah punya warna  hitam tapi pas dilaundry malah ilang. Sediiiiih. Dari kesemua koleksi, hanya ada dua yang berukuran panjang. Dan yang pasti modelnya standar. Polos tanpa polesan apapun. Haha.
Cuma ini yang siap pemotretan, yang lain belom mandi :D

Iseng-iseng ngelirik koleksi cardigan teman kantor aku jadi ngiler. Tiap cardigan mempunyai model dan warna yang berbeda. Lucu-lucu khas anak muda gitu. Kalau ukuran tubuh kita sama aku udah minta tukeran deh. Nggak modal banget, ya? Berhubung ukuran tubuh kami berbeda jauh jadi harus rela berburu cardigan sendiri-sendiri. Dan tadaaaaa....kemarin saat kami iseng browsing nemu cardigan unyu! Namanya fringed cardigan. Cardigan dengan kombinasi rumbai di bagian bawah membuatnya semakin cantik dan unik. Dan yang pasti fringed cardigan rata-rata bermodel panjang dan lebar. Tahu sendiri kan kenapa aku milih model tersebut? Apalagi kalau bukan buat membantu menghalau dingin!


Doakan aku bisa ngembat itu fringed cardigan usai gajian yaa. Atau ada yang mau beliin? Kan membahagiakan hati orang itu ibadah. Aku pasti bahagia dan dengan senang hati menerima hadiah itu kok. Hahaha.  Kali ini bener-bener barang impiaaaann. Tak masukin ke kerangjang wishlist Maret deh yaaaaa :D :D


Salam,

@tarie_tar

14 komentar:

  1. Yoooo, semoga keturutan di bulan Maret. Biar anget.. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi otewe nihhh. Maret ujane lumayan juga :D

      Hapus
  2. iya ihh unyu bingit cardigannya mba.. aku juga mau dongs :D

    BalasHapus
  3. Cardiganku satu thok thil, Tarooo
    *sapa nanya, hahahahaa...
    Moga kamu bisa dapat cardigan impian yaaa <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Aku tuh suka gatel sama cardigan sih. Hahah. lapar mataaaaa :D

      Hapus
  4. Moga si fringed cardigan segera jadi hak milik yaaa... ;)

    BalasHapus
  5. sama, padahal tinggal di jakarta tapi butuh banget yang namanya cardigan atau jaket karena kerja di ruangan ber-ac. isha doain ya semoga kesampaian dapet si fringed nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Hihihi. Cardigan tuh ibarat sahabat setia *cieeeh :D

      Hapus
  6. Sama. Aku juga ga kuat dingin. Kemana-mana sering pakai cardigan, terlebih masuk ruangan ber-AC.
    Semoga impiannya terkabul ya Tar. Siapa tahu ada yang ngasih buat hadiah ultah :D

    Met ultah yaaa *kecup2 n peluk2*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Mbak. Hiks. Ntar aku ceritain di wasap deh :(

      Karena tingkat kendesoanku sangatlah parah hihihi :D

      Hapus
  7. Semoga dapet ya cardigannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih banyak doanya, Mbak :D

      Hapus