Rabu, 04 Februari 2015

Si Cungkring (Agak) Melek Fashion

“Tar, kamu nggak pantes deh pake baju ini. Terlalu kependekan di badan. Kamu jadi keliatan lebih cungkring”

Itulah celetukan seorang teman beberapa tahun lalu. Kala itu aku masih berstatus pegawai baru. Baru beberapa bulan resmi diangkat menjadi pegawai. Yang pasti baru pertama megang duit secara mandiri. Hahaha. Harap maklum donk kalau masih unyu dalam dunia fashion. Walau sampai sekarang juga masih unyu sih. Dandan dan gaya baju masih standar deh. Haha. Ngaku juga :p

Sejak saat itu aku mulai memilih dan memilah untuk urusan baju. Terutama atasan. Postur tubuhku yang kutilang alias kurus tinggi langsing memang susah-susah gampang. Kaki dan badanku relatif panjang. Jadi akan terlihat lucu kalau memakai atasan yang pendek di badan dengan celana panjang. Berbeda jika atasan tersebut berkolaborasi dengan rok. Lebih manusiawi dan cocok untuk postur tubuhku ini.  Atasan pendek di sini berarti kemeja yang panjang badannya hanya sampai pinggang atau bawahnya sedikit. Hmm...sering iri sih kalau liat temen-temen nggak begitu masalah dengan baju atasan. Mereka itu keliatannya cocok aja berpakaian apapun. Atau aku yang nggak pede saja, ya?

Lagi pake shirt dress tersayang :D
Pelan tapi pasti koleksi baju atasan yang pendek mulai aku singkirkan. Ada beberapa yang disimpan dan itu khusus berkolaborasi dengan rok. Lainnya mulai beralih ke atasan yang panjangnya selutut atau 5 cm di atasnya. Kecuali seragam yang memang sudah ada ketentuannya, tapi tetap aku akali dengan rok. Apalagi emak mulai bawel masalah penampilanku. Kata beliau aneh kalau aku pakai atasan pendek dan mepet. Kayak lepet.  Tau sendiri kan badanku cungkring kok dibilang lepet. Haha.

Shirt dress menjadi tempat pelarian yang paling tepat buatku. Modelnya yang cenderung panjang menjadi alasan utama. Seenggaknya dia bisa dipadu padankan dengan celana dan rok. Ini yang paling penting. Nggak rugi kan udah beli mahal-mahal. Padahal nyarinya juga yang diskonan sekian puluh persen.

Dari sekian koleksi yang ada, shirt dress dengan kerutan menjadi paling favorit. Bisa menipu tubuhku yang cungkring menjadi agak berisi. Setidaknya ini untuk selama pemakaian loh ya. Haha. Abis itu kembali lagi ke awal alias cungkring. Banyak untungnya loh pakai shirt dress. Untuk aku yang nggak doyan dingin, atasan model kayak gini menjadi penolong. Apalagi aku gampang terkena ngilu di dengkul jika berada di tempat yang dinginnya keterlaluan. Kalau pakai shirt dress hanya tinggal merapatkan kaki saja. Nggak perlu repot bawa kain buat nutupin dengkul.


Aku juga hobi mengoleksi shirt dress lengan pendek alias kutungan. Jika ingin memakainya tinggal dipadankan dengan manset atau cardigan. Terasa lebih keren dan elegan. Haha. Apalagi jika shirt dressnya warna basic. Ini lebih menguntungkan lagi. Bisa dipadankan dengan manset berwarna macem-macem dan jilbab tinggal mengikuti. Simpel kan? Nah, gimana aku udah lumayan melek fashion toh? Haha

Salam,

@tarie_tar

17 komentar:

  1. Aku juga suka dan punya beberapa. Kalau di sini aku sering beli ukuran anak-anak, Tar. Anak-anak di sini badannya bongsor-bongsor. hehehehe. Selain itu, baju anak-anak harganya juga lebih miring dibanding baju dewasa. *ngikik irit* ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah cocok itu, Mbak. Kalau segede aku gini ada ukuran anak-anak Jerman nggak ya? Hihihi :D

      Awas ngikik iritnyaa jangan sampe nyebar ke tetangga :)))

      Hapus
    2. Ada, Tar.. Anak2 remaja sini tingginya 160-170-an kok.. ira

      Hapus
  2. Cungkring??? Bentar ya, aku ngakak dulu *dicubit*

    Shirt dress birunya cakeeeep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kan emang akyu tuh cungkring loooohhh. Masak enggak sadar :p

      Hapus
  3. Mbak e fashionable bingiiiitttt.... aku loh sehari2 nggak bisa lepas dari jeans dan kaos. Maklum buruh ngamplas kiyeeee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku juga ngamplas kok, Mak. Walau gitu tetep donk pengen tampil feminim. Sesekaliiiiii. hahaa :D

      Hapus
  4. ho ohh sekarang jadi fashionista ikiii....dakuw pengen rajin pake longdress sekarang tapii masih ojekaan...gimana dong? hahaha macho women...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ora usah ngiri ngono toh yaaaa. Ben anake wedok tampil kece badai bak putri turun dari trans semarang loooh :p

      Hapus
  5. Memang harus pintar-pintar memilih baju yang sesuai tubuh. Saya gemuk, pengen terlihat kecil, bajunya yg gimana ya mak...?hehehe.
    salam kenal dan sukses selalu.
    Liswanti627.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi katanya sih asal warna enggak tabrakan, kalau bergaris yang ke bawah, dan yang pasti pede, Mak :D *tips abal2

      Hapus
  6. aku nggak punya yang shirt dres..tapi yang kaos ada hehehe
    salam kenal mak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sukak kaos juga sih, Mak. Tapi suka milih-milih :D

      Hapus
  7. aku pengen punya shirt dress -_-
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok beli, Mbak. Asik loooh dipakeknya :D

      Hapus
  8. Eh.. potoku tuuh.. *nggak fokus. .
    Taro, .. badan langsing kayak dikau sih cocok pake baju (nyaris) apa aja. Apalagi kaos-kaos ***** hihihi...

    BalasHapus
  9. Hahahaha ojo ngono toooh. Maap yeee potonya tak pajang. Pas ketok cuantik jeee. Jelas nek kaos kuwi wuenaaak :D

    BalasHapus