Kamis, 05 Maret 2015

Musim Kado, Musim Kocek Tipis


Memasuki bulan ketiga di 2015 entah berapa undangan nikahan yang datang silih berganti. Persis hujan yang terus mengguyur tanpa ampun beberapa hari ini. Enggak tanggung-tanggung loh, seminggu bisa 3-4 undangan. Beuh, berasa banget kan? Berasa kalau isi dompet tahu-tahu udah tipis, padahal abis gajian. Kalau kocek bisa ngomong mungkin udah menjerit-jerit lebay. Apalagi kalau lagi cekak alias belum gajian. Lembar demi lembar yang masuk amplop pasti berujung adegan slow motion. Haha.

Itu baru undangan nikah loh. Belum undangan lain kayak sunatan, syukuran dan akekahan. Derasnya datangnya undangan sama persis kayak cepetnya duit keluar dompet. Musim nikahan gini pasti bebarengan sama lahiran. Enggak tahu kenapa. Pokoknya selalu begitu.

Aku termasuk orang paling malas kalau harus nyari kado.  Apalagi ada acara buat ngepasin barang sesuai kebutuhan atau style si pemilik acara. Harus inilah itulah. Eerrr....bukan aku banget deh. Itulah kenapa aku lebih suka cari barengan atau ngasih mentahan aja. Simpel. Enggak ribet.

Dari sekian acara, kado buat emak lahiran alias bayi menjadi hal tersulit. Emang sih sekarang banyak kado yang model paketan. Sepaket berisi macem-macem barang. Cuma aku tuh ya type orang yang mikirin “fungsi” dan “manfaat” jangka panjangnya. Jadi menurutku sayang aja gitu kalau dibeliin yang standar. Toh, kebanyakan orang ngasih kado yang sama. Harus berani tampil beda donk. Iya, nggak?

Pada tahu kan aku tuh pecinta buku? Enggak bisa jauh-jauh dari buku. Demikian pula kado bayi. Berbagai macam buku mulai dari buku bantal, cerita anak, buku MPASI, pendidikan anak pernah aku jadiin kado. Haha. Maniak apa norak? Menurutku itu paling gampang dibanding harus milih baju atau peralatan bayi loh. 

Beberapa waktu lalu anak temenku main ke kontrakan. Sewaktu mau pergi si emak nyuruh aku masangin skidder. Awalnya aku bingung, bahkan enggak tahu namanya apaan. Ndeso banget kan? Ternyata skidder adalah gabungan sepatu kaos kaki yang didesain untuk latihan bayi berjalan. Terbuat dari bahan yang lentur sehingga nggak sakit kalau dipakai. Alas kakinya juga terlapisi dengan sol karet yang anti slip, biar si bayi enggak kepleset kalau jalan. Simpel kan? Enggak ribet pakai sepatu dan kaos kaki kalau mau keluar jalan-jalan. Sekali pakai langsung beres.

Skidder ini cakep bingit :)
Setelah merenungi, tetiba kepikiran bakal menjadikan skidder ini sebagai barang alternatif untuk kado. Selain mudah didapat, harga terjangkau, bentuknya lucu-lucu, manfaatnya juga lebih besar. Enggak akan bikin kocek menangis darah gegara barang satu ini. Apa perlu mborong skidder buat persiapan kado calon ponakan-ponakan selanjutnya, ya? 

Salam,

@tarie_tar

16 komentar:

  1. Aku dulu pernah beliin adekku skidder juga Mak. Waktu liat di tokonya kok keren gt. (Baru tau namanya skidder pas baca di sini xixixixi)
    Boleh ditiru ini idenya yaa. Pas ini, kebetulan besok sy mau jenguk temen baru lahiran hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku ini bermanfaat banget, Mak. Kalau baju dan perlengkapan bayi udah biasa. Mari ngado yang luar biasa *halah

      Hapus
  2. Anakku waktu umur setahunan suka kupakein skidder.. Solnya yang karet itu kan keset, jadi gak gampang kepleset... Udah gitu, modelnya kan lentur, jadi praktis buat diselipin dalam tas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas intinya skidder ki ngirit. Harga murah, nyaman dan irit tempat :D

      Hapus
  3. Aim juga suka pakai skidder, nggak mlesetin trus modelnya variatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bener banget, Mas. Lucu banget gambar-gambarnyaa. Gemes

      Hapus
  4. Lembar demi lembar kumasukkan dengan berujung slow motion. *ngikik* Anakku umut 8 tahun mbak. waktu kecil, tak pasangin skidder, mesti dilepas. sukanya tanpa alas kaki. Alhamdullilah sudah jalan umur 11 bulan. InsyaAllah kalau di kasih, Semoga adiknya suka pakai skidder, aman dan nggak kepleset. No worry :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi aamiin. Lucu dan lebih ada manfaat jangka panjang aja sih :)

      Awas loh ngikiknya pelan-pelang, ntar ketauan tetangga :D

      Hapus
  5. Yaaa ampunnnn untung yaaa melek online, baru tahu sepatu baby R namanya skidder.. Hihihihihi... TFS mbaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha awalnya aku juga nggak tahu, Mbak. Sempet tanya beberapa kali juga :p

      Hapus
  6. Ternyata sepatu bayi pun ada namanya ya >.< *barutahu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cek Yan pengen dikadoin Skidder juga? Mumpung Tari mau borong skidder lho :))

      Hapus
    2. Hahaha mau kagak Cek Yan? :p

      ntar tak paketin khusus loooooohhh :)

      Hapus
    3. Aku ikut urunan deh kalo Yayan mau dikadoin skidder. Mau yang gambar apa, Yan? :D

      Hapus
  7. Kalau di sini Tar, kasih kado mentahan itu sesuatu yang enggak banget. hehehe. Biasanya kalau diundang ultah, aku suka nanya dulu ke orang yang ngundang, pengen apa atau butuh apa. Mereka seh biasanya pengennya bukan kado mahal. Atau kalau sedikit mahal, aku suka patungan ama teman2. Memberikan kado yang diinginkan/dibutuhkan adalah sebuah bentuk perhatian. Itu kata mereka. hehehe. ira

    BalasHapus
  8. punya fahri juga udah lecek harus nyari skidder baru ini

    BalasHapus