Minggu, 29 Maret 2015

Nyicip Cafe Jadul Kota Lama

Onbitjkoek
"Nanti kita di sana main ke mana aja? Terus mau kulineran apaan? Nginep di mana?"

Kalimat itu selalu datang kalau aku usul jalan-jalan. Entah itu berniat menguji coba mentalku *ceile, atau emang beneran nggak tahu. Secara ya sekarang tinggal tanya si ayang gugel udah beres. Mungkin emang butuh sebuah kepastian *halah.

Apa yang dituju jika berkunjung ke suatu tempat? Tempat wisata sih udah lazim, eh wajib dink. Kuliner juga sudah pasti nggak kalah ketinggalan. Beberapa kali jalan-jalan dengan orang berbeda selalu punya keunikan tersendiri. Ada yang hobi main ke mall, nongkrong di cafe, bahkan ke mana-mana diantar. Kalau sebagai tamu sih aku manut, enak donk dijamu maksimal *eh. Nah, masalahnya kalau beneran temen jalan tapi nggak mau diajakin susah? Akk..nyemplung ke selokan sebelah aja dah *nyebur.
Sebagai penggemar makanan dan minuman tradisional so pasti kuliner menjadi agenda pertama kalau jalan-jalan. Searching apa aja makanan khas tempat yang akan dikunjungi. Pokoknya dibela-belain sampai ketemu dan puas makannya. Haha.

Tinggal dua tahun di Semarang beneran ngasih kesempatan kuliner yang memanjakan lidah. Apalagi ada teman yang mau diajakin blusukan. Cocok banget dah. Enggak tanggung-tanggung berat badan juga naik drastis. Terima kasih!

Semarang, kota yang memiliki kontur naik turun ini memang menyimpan wisata kuliner yang menggoyang lidah. Mulai dari makanan berat sampai ringan komplit. Dari yang dijual di cafe sampai angkringan ada. Kalau nongkrong ngemil makanan khas Belanda sambil memandang aneka barang jadul gimana?

Lucuk pintu masuknya
Yuhu, ada tempat nongkrong paling asik di Kota Lama Semarang. Noeri's Cafe. Sebuah cafe tempo dulu yang terletak di Jalan Nuri No. 6 Semarang. Cafe ini berada di kawasan pergudangan Pabrik Rokok Prahoe Lajar atau di belakang Gereja Blenduk. Dulunya tempat ini bekas gudang lho. Berkat beberapa orang yang peduli kawasan Kota Lama, berdirilah cafe yang cozy ini.


Nongkrong doloh lah
Cafe dua lantai dengan menu khas cemilan jadul emang bikin penasaran. Gimana enggak wong namanya aja susah banget dieja, fotonya bikin ngiler, eh harga nggak bikin kantong bolong. Mau nongkrong berjam-jam juga nggak bakal diusir. Haha. Makanan berat dan snack di sini dibandrol mulai 15 ribu rupiah. Sedangkan untuk minuman dari 10 ribu. Harga dan porsi yang disajikan nggak bakalan bikin nyesel. Porsinya guedheeeee..


Cemilan seperti bokke poetjes, onbitjkoek, loenpia kwiek menjadi favoritku. Rasanya emang nendang sampai nggak mau pulang. Pernah juga sih nongkrong dari belum buka sampai abis Dhuhur. Pada tanya aku ngapain?

Foto-foto donk! Yup. Pendiri tempat ini dulunya memang seorang kolektor barang antik. Sebut saja kamera dari jaman jadul. Lalu ada sepeda ontel, radio, sangkar burung, becak, minatur vespa, dan aneka barang unik lain. Bakal nyesel gulung-gulung kalau ke sini nggak pake acara foto. 
Sebagian koleksi barang antik
Sejak berdiri tahun 2013 cafe ini sangat diminati pengunjung. Usai keliling Kota Lama nggak ada salahnya loh mampir ke sini. Apalagi cuaca Semarang juga lagi hot hot pop. Haha. Leyeh-leyeh sambil menikmati suasana jadul. Duh, sedapnyaaaa...

Ini ruang belakang tampak dari lantai 2

Ini yang di lantai 2
Ssstttt...kalau mau ke sini ajakin aku lagi yaaaa.


Salam,

@tarie_tar





6 komentar:

  1. mba taroo aku mupeng... sekarang disini mah ga nemu tempat kayak beginian lagi. hukhuk :(

    BalasHapus
  2. asli desain nya kereeen .... ratarata kan jaman sekarang hengot pasti pengen sambil fotofoto gitu terus latarnya keren gitu .. haha

    BalasHapus
  3. sukaa..mau balik lagi makan ikaan...

    BalasHapus
  4. masih dengan nama tempo doele. Biasanya resto gini lumayan bikin dompet menipis. hehehe Lihat Onbitjkoek hmmmmm liur menetes dengan derasnya :)

    BalasHapus
  5. Asyik tuh buat nongkrong bareng

    BalasHapus