Sabtu, 27 Juni 2015

Delapan Tips Saat Ambil Cuti

"Tar, catet gih ntar lebaran siapa aja yang cuti," kata atasanku siang itu.

"Wokey! Siap laksanakan!"

Buru-buru aku buka kalender bulan Juli. Baru nyadar ternyata libur lebaran tahun ini cukup pendek. Kantor kami mulai cuti tanggal 16 Juli dan masuk kembali tanggal 22 Juli. Memang sih secara kalender pas 6 hari, tapi bagi mereka yang asli luar provinsi atau bahkan luar pulau cukup kurang. Akan habis sendiri di perjalanan. Makanya kala Ramadhan tiba, booking cuti akan jadi agenda wajib orang kantor. Dan ternyata sekarang aku bukan salah satunya. Hahaha. Kalau mereka booking cuti, aku anti mainstream booking tiket kereta buat plesiran aja deh. 

Sebelum puasa kemarin udah ditanyain lebaran nanti cuti enggak. Sebagai orang yang anti mainstream so pasti aku enggak cuti. Selain ada urusan yang masih harus dibereskan, aku juga sok jadi pegawai teladan *preettt. Gini loh, rata-rata rekan kerjaku bukan orang Semarang. Kebanyakan dari mereka luar provinsi, bahkan banyak juga yang luar pulau. Kasihan kan kalau mereka nggak cuti? Ngalah dikit gitu. Walaupun aku nggak asli Semarang, setidaknya masih bisa ditempu 4-5 jam perjalanan kok. Masih diambang batas wajar perjalanan *halah. Muehehe *semoga bos baca ini, biar dinilai baik *eh :p

Nah, biar nggak tabrakan dan membebani yang jaga kandang alias stay di kantor, ada tips kalau mau cuti ala-ala si empu blog :

Kredit gambar dari femina.co.id

1. Booking jauh-jauh hari. Sebenernya ini berlaku juga untuk cuti hari biasa sih. Ada baiknya ngomong jauh-jauh hari kalau mau cuti. Jangan sampai ngomong dadakan mau cuti kecuali jika memang urgent. Atasan dan rekan kerja akan lebih care loh. Aku sih pernah 3 bulan sebelum cuti udah ngomong. Atau paling telat 2 minggu.

2. Beresin kerjaan. Walaupun berstatus cuti, terkadang masih ada sms, bbm, telpon atau whatsapp tanya masalah kerjaan. Nah, sebelum cuti ada baiknya semua tanggung jawab diselesaikan. Walaupun memang akan diback up tapi jangan terlalu membebani. Jika ada pekerjaan yang belum beres, berikan petunjuk yang jelas. Biar nggak salah kaprah.

3. Handphone posisi on. Nah, sebenernya ini agak dilema. Terkadang orang ambil cuti dengan berbagai alasan. Ada yang sebelum cuti bilang "kalau ada apa-apa on call ya", tapi nggak jarang "maaf kalau slow respon". Ada juga yang cuti emang nggak mau mikirin kerjaan. Ada baiknya HP selalu on, nggak pernah tahu kan kalau ada sesuatu yang penting dan mendadak? Mending slow respon kan daripada off sama sekali *pembelaan :p

4. Ceklist kerjaan. Bagiku ini cukup penting. Meninggalkan kerjaan dalam jangka waktu lama juga mengandung resiko. Meminimalisir itu, aku lebih suka ngasih ceklist apa-apa yang harus dikerjakan. Enggak lupa memberi password komputer, letak folder, juga file penting lainnya.

5. Tanya kondisi kantor. Menurutku ini juga penting loh. Walaupun cuti enggak ada salahnya tanya kondisi di kantor. Terlihat lebih peduli dan enggak melepas tanggung jawab begitu saja. Rekan kantor juga akan lebih senang. Tentu akan lebih gampang untuk cuti-cuti selanjutnya *modus :p

6. Perhatikan tanggal cuti. Sebagai orang yang kadang sok perfeksionis, terkadang mau cuti sering banget mikirin nanti kalau ditinggal gimana-gimana. Yah, walaupun ntar diback up tapi tanggung jawab tetep nggak lepas, kan? Usai cuti tetep aja kerjaan balik ke kita. Biasanya aku suka mempertimbangkan cuti dengan melihat tanggal deadline dan ritme. Enggak lucu aja kalau cuti pas kerjaan lagi crowded. Yang ada ntar ada wajah asem yang ditunjukin tiap pagi :D *eh. Kalau toh memang harus cuti pada tanggal deadline, usahakan beri instruksi yang jelas kepada pengampu kerjaan.

7. Beritahu alasan cuti. Bagi sebagian orang kadang alasan tuh nggak penting. Atau dengan alasan yang agak "mengada-ada" juga ada. Aku sih fleksibel aja. Lihat situasi dan kondisi. Kalau nggak memungkinkan, yaa, mending bolos aja *ups :p Tapi kalau nggak mau ketahuan ngeles, mending nggak usah upload segala aktivitas di media sosial. Amaaaaaaann suraman :p

8. Bawa oleh-oleh. Nah, ini juga agak dilema loh. Tapi bagiku ini hal penting dan nggak penting yang harus dipenuhi. Yah, walaupun kadang hati kecil ini memberontak melihat isi dompet dan tas yang mepet. Sebisa mungkin tetep njejelin oleh-oleh buat orang kantor. Sekadar sebagai rasa ucapan terima kasih aja sih. Menurut mereka juga lebih gampang dan longgar jika ada rencana cuti *modus lagi. Kalau toh nggak bisa bawa banyak, bisa sekotak kerupuk, kue atau souvenir seperti gantungan kunci dan magnet kulkas. Gitu aja mereka udah seneng looooh.

Nah, ada tambahan lagi? Kalau aku lebih suka menerapkan kedelapan tips ala-ala ini. Lebih nendang dan gampang buat ngajuin cuti selanjutnya. Gimana cuti lebaran udah diapprove? Kalau belum mungkin bisa dirayu dan disiapin sesajen buat bosnya *uppss.


Salam,

@tarie_tar

18 komentar:

  1. Aku dong liburnya sampe tgl 27 ... mantab kan ;)

    BalasHapus
  2. Yang menyebalkan itu ketika mau cuti eh kena mutasi ke cabang baru di mana di cabang tersebut di tanggal yang sama nggak bisa ambil cuti. *pengalaman*

    Sejak kerja hingga resign, jatah cutiku full! saking nyebelinnya cuti aja kok susah. Sekalinya libur aku langsung berhenti aja sekalian :v :v :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. idiiiiiihh itu maaah menyebalkan. Hahaha. Sekalian dipuasin ya :)

      Hapus
  3. Mantep tips-nya, Tar..... ira

    BalasHapus
  4. Aku udah tahunan jadi PNS tapi baru sekali ambil cuti yaitu pas nikah, mau ambil cuti lagi agak males sebab bagian adminnya agak cerewet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha sesekali debat sama mereka seru loh, Mas :p

      Hapus
  5. Ingat waktu masih kerja dulu, kalau cuti panjangnya disetujui, kayaknya dunia ini milik saya saja..Iya cuti perlu perencanaan ya Mbak, agar pas masuk kantor lagi gak pusing barbie palanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sukanya merencanakan cuti, Mbak. Jadi yang ditinggal juga nggak kelabakan misal ada apa-apa :)

      Hapus
  6. seneng kalau kejepit-jepit biar jadi panjang jatah liburnya.. jadi kalau ambil cuti menyesuaikan yang kejepit-jepit, hehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Saya juga paling suka hal beginian :p
      Harpitnas!

      Hapus
  7. Aku gak cuti banyak kayaknya ntr mba Taro. Wong gak mudik :(
    Itu ya si oleh-oleh mesti banget dah kalo udah cuti panjang, oleh2 makanan kaya kue, kacang, keripik, dodol dll. Mesti banget itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyoook itu kayake agak sedikit memaksa diwajibkan je, Zahra. Hahaha.

      Hapus
  8. Di kantorku gak ada cuti personal, adanya cuti bersama Mbak. Aneh kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mosok nggak ada toh, Mbak? Ajaib nek gitu

      Hapus
  9. Nomer 7 dan delapan agak susaaaaah. HRD aku taunya aku jalan2 mulu sih padahal khan... jalan2 hahaha. Oleh2? nah...itu aktivitas nomer 1999, Tar hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha aku belom bisa move on dari oleh-oleh eeuuyy. Keknya perlu belajar banyak nih :D

      Hapus