Minggu, 14 Juni 2015

Sunrise, Pelipur Terampuh

Sebagian orang selalu bilang menikmati sunrise dan sunset adalah dua hal yang menyenangkan. Saya menyukai keduanya. Memang sih nggak maniak banget sampai harus pergi ke suatu tempat yang jauh gitu. Tapi kalau lagi ke suatu tempat pasti kudu liat sunrise dan sunset. Entah itu dari jendela kek,  balkon kek atau bahkan kamar hotel. Nah, bingung kan? :D

Bagi saya kala menikmati sunrise dan sunset menjadi moment yang syahdu. Mengagumi ciptaan Tuhan yang luar biasa indah. Entah mengapa saya selalu mellow. Pikiran saya menerawang jauh entah sampai mana. Semuanya menyeruak satu per satu. Tak bisa saya bendung atau bahkan saya stop saat itu. Ingat kampung halaman, ingat bapak emak, ingat sahabat di tanah sana, ingat  mereka yang tak bisa saya rengkuh dalam satu waktu. Lewat sunrise dan sunset saya sering bergumam dan melantunkan doa, semoga mereka tak pernah luput dari dekapan Tuhan. 

Dua tahun merantau di Semarang membuat saya mulai paham seluk beluk kota ini. Walau nggak jarang sering nyasar! Hahaha. Saya enggak buta jalan atau arah sih tapi gampang lupa. Jadi akan paham suatu jalan jika saya sering melewati jalan tersebut. Enggak jarang loh saya bikin denah dan nyinyir tanya ke temen. Mereka sih udah maklum kalau teman yang satu ini agak pendek daya ingatnya :p

Di kota ini saya menemukan tempat menikmati sunrise dan sunset favorit. Pertama, kantor saya! Yap. Ajaib banget kan kantor saya bisa dipakek menikmati dua moment kece itu? Sunrise bisa dinikmati dari depan kantor. Saya beberapa kali menemukan matahari terbit dengan anggun. Dia terbangun dari sela-sela pepohonan dan rumah penduduk. Terkadang bisa bundar sempurna. Subhanallah. Sedangkan sunset sendiri bisa dinikmati dari ruangan saya sendiri di lantai lima. Enggak jarang saya norak bergembira kala jam lima sore tiba. Apalagi kalau enggak nongkrongin sunset di jendela dekat pintu darurat. Hihi. Kalau sudah begitu semua beban dan rasa lelah lungsur seketika *duilee :D

Tempat favorit kedua adalah Kawasan Tugu Muda. Jangan bilang pernah ke Semarang tapi nggak tahu atau bahkan belum menginjakkan kaki di sini. Ini tempat paling ngehits di Semarang looooh. Nggak sah pokoknya kalau belom ke sini. Saya paling suka menikmati sunrise dibanding sunset jika di tempat ini. Mengapa? Ya apalagi kalau bukan macet. Padahal keduanya sangat cantik loh. Huhu. Cuma rasanya tuh beda gitu loh. Nggak bisa syahdu kalau sambil liat kendaraan berseliweran *halah.

Weekend menjadi hari istimewa jika tak ada acara penting. Usai subuh saya sering menyempatkan waktu datang ke Kawasan Tugu Muda. Menikmati udara yang masih fresh itu sungguh luar biasa. Apalagi sesekali bertegur sapa dengan para pedagang atau orang yang lagi jogging. Istimewa dan saya menyukainya. Beberapa gedung tua yang mengitari kawasan ini menambah rasa syahdu. 

Nggak jarang saya datang ke Kawasan Tugu Muda sekadar menikmati sunrise loh. Saat ada hal yang mengganjal hati dan sudah mentok, saya datang ke tempat ini. Sekadar nongkrong dan merenung. Melepas dan menguraikan beban pikiran. Ini tips ampuh disamping memotret. Serius!

Terkadang saya datang ke sini memang niat memotret. Mengasah kemampuan jiwa fotografi gitu bahasa kerennya. Saya yang lagi hobi motret, sok-sokan belajar di tempat ini. Entah sejak kapan saya mencintai dunia memotret. Tapi bagi saya saat dapat gambar bagus itu kepuasan luar biasa. Lebih tepatnya sesuai feeling atau keinginan saya gituh. Tanpa paksaan. Apa adanya. Saya sakaw? Ah, mungkin bisa dibilang begitu :D

Memotret memberi kepuasan tersendiri. Ada perasaan lega. Bahkan ketika pikiran berkecamuk saya sering menyendiri dan asal jeprat-jepret. Saya lebih sering memotret mengikuti kata hati. Enggak menggunakan teknik memotret yang lebih sering bikin saya mlongo alias gagal paham itu. Hahaha. Tapi jangan dikira saya nggak mau belajar loh, ya. Saya sering kok ngepoin blog dan akun sosmed beberapa fotografer kondang. Ngileeeerrrr. Saya nggak menargetkan diri seperti mereka. Justru saya harus lebih baik dari mereka! Bener, kan? *bawa pom-pom

Memang sih kamera juga menentukan. Katanya sih semakin canggih akan kece hasil fotonya. Tapi bagi saya pribadi, kembali lagi bahwa memotret dengan hati hasilnya akan lebih "mengena". Apalagi jika digabungkan, kamera canggih plus motret dari hati. Siap-siap terpesona dengan hasilnya.









Biasanya saya bersepeda motor ria ke Kawasan Tugu Muda. Kadang enggak nahan sih sama dinginnya. Godaan kasur bantal guling lebih sering melambai mesra. Tetapi jika ingat betapa cantik dan syahdunya sunrise, semangat saya seketika meluap. Jalanan yang sepi membuat jarak bisa ditempuh 15 menit saja dari rumah. Deket banget, kan?

Saat hawa dingin menyapa dan menusuk pori-pori saya sering mengkhayal. Andaikan saya punya mobil tentu nggak harus menembus hawa dingin ini. Apalagi jika dingin kebangetan, jaket nggak nampol blas. Saya sering kebayang bisa nyetir gituh. Jadi pas mau kabur nikmati sunrise tinggal cuss. Menyetir pelan dengan jendela terbuka diiringi lagu masa kini pasti amboy rasanya. Angin pagi yang masih malu-malu menyapa kalem. Aaaaahhhhh....nikmaaatttt!

Beberapa waktu lalu sempat curhat ke temen kantor tentang kegundahan ini *cieh. Mereka emang udah nyuruh sejak lama buat belajar nyetir dan beli mobil. Lha tapi tapi tapi dakuw kan galau. Mobil apa toh yang cucok buat saya yang sering teledor ini? Beberapa temen langsung menyodorkan brosur donk. Udah nggak kalah saing sama sales, kan? Hahaha. Enggak enggak, kantorku sering didatangin para sales tiap Jum'at gitu. Dodolnya segala brosur sering disimpan. Ehh ternyata manfaat. Hihi.

AGYA!
Mobil idaman :)

Ini mobil rekomendasi mereka. Kebetulan bos dan rekan kerjaku juga beli ini. Pernah nyobain juga pas makan siang bareng. Duuuh, hati ini langsung termehek-mehek deh. Why? Nih penjabarannya...

1. Body mobil ini tuh imut, mungil gitu. Cucok buat aku yang suka nyelap nyelip kek mas pembalap. 

2. Pilihan warnanya banyaaaakkk. Apalagi ada warna favorit, BIRU! Paling naksir light blue-nya. Aku bangeettt! Kekinian banget deh pokoknya. Anggun mempesona.

3. Desain exterior dan interiornya lebih komplit. Ibarat lagi beli makan tuh porsinya lengkap. Tempat duduk dan bagasi luas, cocok deh buat saya yang hobi bawa barang banyak. Belum lagi passengger seatnya model terbaru. Jadi kalau bawa orang tuh nggak khawatir. Parnoan sih masalahnya. Mau buka jendela tinggal pencet, ndak perlu yang ditarik-tarik. Kaca spion juga elektrik, jadi ndak perlu buka tutup jendela. Membantu banget kan pas mau parkir? Nggak kalah penting sih AC dan audionya. Perjalanan akan semakin bersama dua pasangan kece ini. Muehehe.

4. Safety alias keamanan. Siapa sih yang mau pas lagi asyik berkendara tiba-tiba ada masalah? Nggak ada, kan? Nah, si mungil memberikan keamanan tersendiri. Apalagi untuk child seat. Nggak mau toh  si dedek rewel pas perjalanan?

5. Irit bahan bakar. Ini juga enggak kalah penting loh. Menyangkut harkat martabat si dompet soalnya.

6. Si mungil ini handal buat menanjak ria. Tahu sendiri tow Semarang berkontur pegunungan? Enggak bakalan khawatir deh diajakin nanjak.

7. HARGA TERJANGKAU! Paling penting selain semua spesifikasi si mungil. Harga yang miring sungguh bikin hati gundah gulana. Antara pengen lari ke dealer atau nunggu gratisan *emang ada?

Sepertinya hubungan saya dan si mungil harus segera diperjelas. Biar saya nggak galau gundah gulana berkepanjangan. Efeknya saya tiap pagi bakal ngacir ke Kawasan Tugu Muda buat merenung. Selain motret juga mikirin "kapan secepatnya bisa ngantongin si mungil" *berasa mobil mainan

Apalagi beberapa teman rutin berkunjung ke Semarang. Rasanya kasihan gitu kalau saya ajakin naik motor di tengah cuaca Semarang yang lagi nggak ramah alias hot. Andaikan ada si mungil pasti udah tak ajakin keliling Semarang usai Subuh. Berburu sunrise, sarapan, lalu menclok ke tempat wisata satu per satu. Enggak takut item dyeeeehhh...

Yasudah mari berburu sunrise lagiiii...


Salam,

@tarie_tar

28 komentar:

  1. Syahdu yaa menikmati sunset dan sunrise yaa, apalagi berdua dengan si uhuk hihihi, tulisan dan fotomu kece banget taroo, moga menang aamiin :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk! *melu batuk keras* :p

      Aamiin aamiin aamiin. Semoga yak, Mbak Dew. Doaiiin hihihi

      Hapus
  2. Moga nanti waktu aku ke Semarang udah bisa diajakin keliling pake Agya baru.. uhuk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin aamiin *khusyuk :D

      Kalau ndak ada Agya tetep keliling kok, pakek angkot

      Hapus
  3. Ajakin aku kesituuuuu.. Oaaoaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya mau ke Jateng. Mampirr yaaaa. Nanti aku ajakiiiin wissss :)

      Hapus
  4. Sukses lombanhya, mbak. 😍😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih banyak, Mama Noofa :*

      Hapus
  5. Kapan ya bisa ke Semarang menikmati kuliner dan sunsetnya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoookkk ke Semarang! Nanti kita kopdar IIDN loohh. Siap menyambut pokoke :)

      Hapus
  6. Kopdar IIDN n Gandjel Rel liat sunset po? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha opo wis podo tangi? Wkwkwkwk rak njamiiin :p

      Hapus
  7. Ftonya dramatis, keren Mbak. Moga terwujud impian mobil Agya-nya, aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga semesta ikut mengamini juga :)
      Halah itu poto ala-ala kok, mas :D

      Hapus
  8. Cakep yaaa lawang sewu kalo dari kejauhan hehehe
    Dan agya lagi ngehitz banget buat para blogger :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok main ke Semarang toh, Mas :)

      Yoi lagi ngehits dan dakuw termasuk di dalamnya :p

      Hapus
  9. Pengennnn ke Semarang. Makan soto.

    BalasHapus
  10. Belajar nyetir dulu mbaknya, habis itu kredit :)

    BalasHapus
  11. Paling seneng tuh liat sunset pas lagi di Lawang Sewu mbak, baguuuuuus banget
    Eh ama di Pantai Maron juga ding, tapi sayang jalannya gak bagus ahahaha

    BalasHapus
  12. Aaaaaah.... aku terpesona! *penikmat sunset*

    BalasHapus
  13. HArus Explore Semaranag... Semoga menang lomba ya...... Aamiin :)

    BalasHapus
  14. motret tugu muda pas sunset yang ga macet ada ga waktunya ya mbak? pas lebaran kali ya. :-)

    BalasHapus
  15. motret tugu muda pas sunset yang ga macet ada ga waktunya ya mbak? pas lebaran kali ya. :-)

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. Hehehe masih belajar. Terima kasih yaaa :))

      Hapus
  17. sunset memang ngga pernah bikin boseeen..apalagi kalau temen ngeliat sunset canggih begitu hehehe

    BalasHapus