Kamis, 12 November 2015

Calon Pengidap Phobia Rumah Sakit?

Calon Pengidap Phobia Rumah Sakit?

“Mbak, kalau dibiarin dan nggak dilawan, nanti bisa jadi phobia, lho”, ujar Mbak Indri saat keluar dari rumah sakit.

Sore itu kami menjenguk ibunda Mbak Uniek (www.uniekkaswarganti.com) yang tengah menjalani operasi. Alhamdulillah nenek udah seger lagi. Senang melihat beliau bisa cerah ceria bercerita. Belum ada setengah jam, Mbak Indri (www.sauqiya.comsudah ngajakin pulang. Ngepasi banget tangan sudah mulai keringat dingin. Mata berkunang-kunang. Otak sudah nggak “ngeh” diajakin ngobrol. Badan udah goyang kanan goyang kiri. Bulu kuduk mulai meremang. Perut mual. Berusaha menjaga kondisi agar tak semakin memburuk aka semaput. Hingga terbersit niatan mau minta ijin duduk di kursi. Tapi kok para penjenguk mayoritas sudah sepuh. Antara sungkan dan kepepet, saya putuskan bersandar di tembok. Ternyata Mbak Indri   membaca gelagat itu.

“Mbak Ind, makasih ya udah ngajakin pulang. Tanganku udah keringat dingin”

“Iya, Mbak. Aku udah liat mbak nggak tenang. Takutnya kebablasan”

“Alhamdulillah. Udah ketar ketir banget. Badan rasanya mau merosot. Sekarang udah enakan”

Keluar dari rumah sakit, tubuh sudah mulai menghangat. Ada perasaan lega luar biasa. Rasanya plong bisa menghirup udara di luar. Kami lanjut membahas hal yang telah membelenggu saya selama bertahun-tahun via whatsapp. Kesimpulannya kondisi ini akan membawa saya ke ranah phobia jika tidak segera dilawan.  Walaupun bisa dihipnoterapi, tapi nggak enak juga mengidap phobia rumah sakit. 

“Phobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada sesuatu hal atau fenomena. Bagi sebagian orang, perasaan takut seorang pengidap phobia sulit dimengerti” –wikipedia-

“Phobia adalah sebuah perasaan takut yang begitu menguasai diri, dan pada saat itu tidak ada usaha perlindungan terhadap diri sendiri” –www.vemale.com-

Sejak kecil saya memang tak pernah berkunjung ke rumah sakit, walaupun hanya menjenguk. Kedua orang tua saya nggak pernah mengijinkan. Alasan beliau selalu sama “anak kecil tak boleh ke rumah sakit”. Alhamdulillah saya kecil juga tak pernah opname. Daya tahan tubuh saya bolehlah dibilang bagus. Saya jarang flu, batuk, pilek, mirgrain, sakit kepala seperti orang kebanyakan. Hanya satu yang menjadi catatan, ketika sakit sudah pasti dalam jangka panjang. Bisa seminggu lebih. Proses recovery juga terbilang cukup lama.

Mencegah hal-hal tidak diinginkan saat menjenguk orang sakit, ada beberapa hal yang wajib saya lakukan :

Pastikan kondisi tubuh sedang fit. Bagi saya ini berpengaruh besar. Ketika sedang tidak fit, saya memilih tidak ikut menjenguk, cukup nitip salam aja. Jadi bukan tanpa alasan jika saya nggak menjenguk orang sakit ya. Masak nanti saya malah ikutan opname? :p

Cari tempat duduk. Ini trik yang saya pegang sampai sekarang. Setiap menjenguk orang sakit, tempat duduk menjadi incaran utama ketika masuk kamar. Kalau terpaksa nggak ada tempat duduk, paling banter bersandar di tembok. Enggak betah berdiri lama-lama. Susahnya kalau lagi rame-rame menjenguk, bisa nggak kebagian tempat duduk. Hiks.

Ngobrol ringan. Biasanya sungkan ngajakin orang sakit ngobrol. Nanti dikira enggak pengertian. Hehe. Saya lebih enak ngobrol sama yang jagain deh. Atau sesama penjenguk. Setidaknya mengurangi rasa lemas yang kerapkali hadir tanpa diminta.

Bawa minuman atau permen
Walaupun agak sungkan mau minum atau makan, sesekali jika terpaksa tetap saya lakukan. Minimal tangan dan mulut melakukan aktivitas. Setidaknya makanan atau minuman tersebut memberi rangsangan untuk otak agar tetap terjaga. Kalau mbak Indri sih tiap pergi ke manapun bawa tumbler isi teh panas. Biar bisa sewaktu-waktu diminum. Mending jaga-jaga kan daripada terjadi hal yang tak diinginkan? :)

Sebagai calon phobia rumah sakit, acapkali saya merasa geregetan sama diri sendiri. Kadang nggak ada tenaga untuk melawan alarm tubuh kala di rumah sakit. Semuanya serba cepat tanpa terduga. Pernah loh saya udah duduk manis, tiba-tiba saya pusing luar bisa. Kenapa? Karena saya mengamati infus di lengan si sakit. Ngeri sendiri. Plus nggak tahan sama bau cairan infus. Saya masih terheran-heran saat dulu berani menjalani operasi. Ajaib. Hihi.

Pernah ngalamin hal seperti saya? Jika iya saya ucapkan selamat bergabung di genk calon phobia rumah sakit! Cheers!

Salam,

@tarie_tar

6 komentar:

  1. Tari,,, coba kalo pas phobia nya kumat tenang, tarik nafas dalam-dalam,, pada saat kamu tarik nafas, rasakan tiap sel tubuh kamu,, jangan mikir apa-apa, jangan bikin perlawanan sama tubuh,, cukup amati reaksi tubuh sambil atur pola nafas. Good luck!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak tipsnya, mbak. Aku masih gagal kemarin pas nyoba saat ambil darah :(

      Hapus
  2. hampir sama gejalanya dengan aku nih non, lihat suntikan, aroma rumahsakit yang kental antiseptik...apalagi darah,,udah deh kepala cenut-cenut ngliyeng en kringet dingin. Phobia juga ya namanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe bisa jadi, mbak. kalau nggak dilawan bisa gitu. Aku juga bisa gegoleran kalau ke rumah sakit. Ndak kuat :(

      Hapus
  3. Smg g smp phobia yaa...
    Ada teknik terapi yg bisa dgunakan untuk rilex.
    Kpn2 diobrolin lg yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin. Yuk kapan ngobrol cantik nih? Kangen medina eeeuyyy ^^

      Hapus