Kamis, 19 November 2015

Kontrak Rumah Apa Ngekos?

Kontrak Rumah Apa Ngekos?

"Dua setengah tahun di kota ini saya udah empat kali pindah loh. Tiga kali ngekos dan yang akhirnya ngontrak.

Cerita saya bangga pada anak baru di kantor.

Dia melongo. 

"Hah? Empat kali? Ebuset udah mau saingan sama kucing kalau lahiran deh."

"Di sini kos-kosan mahal. Kamarnya sempit. Fasilitas belum komplit. Listrik juga masih harus bayar. Mending ngontrak kalau ada temannya."

"Emang pada pasang tarif berapa sih para pemilik kos-kosan?"

"Tiga ratus lima puluh ribu kamar kosong doank. Lima ratus ribu dapat tempat tidur dan lemari, kamar mandi luar dan listrik bayar sendiri. Tujuh ratus ribu ada tempat tidur, lemari, meja kursi, kamar mandi dalam, listrik dibatasi. Kalau mau mahal lagi ada yang sejuta lima ratus full fasilitas"

"Waksss? Mahalnyoooo!"

Bekerja di kantor pusat yang notabene ibukota provinsi emang bikin kebat-kebit kantong. Berbeda dengan kantor sebelumnya yang masih lingkup kabupaten. Dari segi biaya hidup jauh lebih murah. Kalau dulu lima ribu sudah bisa sarapan lentog seporsi, di sini cuma bisa gigit jari.

Sejak ada teman dari kantor lama yang pindah juga ke kantor pusat saya menawarkan untuk kontrak rumah bareng. Kebetulan ada teman yang baru kontrak tapi harus pindah ke ibukota. Sayang kalau nganggur. Setelah sebelumnya saya desperate nyari kos-kosan. Emang susah-susah gampang. Kalau kata teman itu kayak nyari jodoh. Saya setuju. Apalagi dulu di kantor lama saya dimanjakan dengan kos-kosan yang murah, fasilitas sangat memadai dan orang-orangnya asyik. Di sini bagai nyari jarum diantara tumpukan jerami.

"Beli rumah ajalah, Tar"

Salah satu saran saat saya cerita betapa susah dan mahalnya kos-kosan di sini. Bukan nggak mau beli rumah sih. Nganu, nunggu suami aja deh ya. Maksudnya beli bareng-bareng sama suami gitu. Hahaha. Alasan lain sih kemungkinan saya pindah kantor masih besar. Walau memang bisa jadi investasi sih...hehehe.

Ada beberapa hal yang memantapkan hati buat ngontrak rumah, selain harga kos-kosan selangit.

1. Bisa nampung banyak tamu. Sebenarnya ini sih yang juga jadi pertimbangan utama. Saat ngekos saya nggak bisa nampung tamu lebih dari satu orang. Bahkan ada mantan kos saya yang mengharuskan "bayar" 25 ribu semalam. Matre banget, kan? Saat sudah ngontrak rumah saya bebas mau ngajakin teman buat nginep berhari-hari. Misal ada ponakan liburan sekolah juga lebih bebas berlama-lama nginep. Belum lagi kalau orang tua datang sewaktu-waktu. Nggak khawatir bakal ditarik iuran 25 ribu kali berapa malam. Hihi.

2. Tidak terikat jam. Dulu saat masih ngekos, ada salah satu mantan kosan saya yang hanya punya 2 kunci gerbang. Anak-anak kos nggak boleh menggandakan. Kebayang nggak sih kalau lagi pulang malam? Apalagi saya kadang suka pergi sepulang kerja dan pulang agak larut. Kudu gedor-gedor atau nggak janjian dulu sama anak kosan. Nah, sejak kontrak rumah saya lebih bebas. Ada acara sampai malam nggak perlu bangunin teman. Masing-masing sudah pegang kunci sendiri-sendiri.  

3. Belajar mandiri. Walaupun ngekos juga mandiri tapi menurut saya kontrak rumah dituntut untuk jauh lebih mandiri. Mulai dari nyapu, ngepel, nguras bak mandi, pasang galon atau tabung kompor gas, beresin rumah, ngatur penempatan barang, dll. Huehuehue...cocok banget bagi ajang latian calon ibu rumah tangga :D

4. Punya tetangga beneran. Kalau ngekos biasanya disebut tetangga kamar atau tetangga kosan. Kalau kontrak bisa punya tetangga dengan aneka ragam. Mereka beneran tetangga yang kadang suka bergosip, bantuin benerin rumah, kirim makanan -ini yang penting, dan banyak cerita asyik lain. Banyak loh tetangga saya yang perhatian. Padahal saya termasuk jarang di rumah. Pergi pagi, pulang sore, masuk rumah, wiken keluyuran entah ke mana.

Mau kontrak atau ngekos tentu pilihan ya. Pasti ada plus minus dari beberapa sisi. Misalnya dulu saya berpendapat saat kontrak rumah temen nggak sebanyak ketika ngekos. Padahal temen kan bisa dicari di mana saja yak. Hehehe.

Jadi kamu yang bimbang mau kontrak rumah, mantapkan saja dulu. Selama harga cocok di kantong, ada partnernya, madep mantep saja.

Salam,

@tarie_tarr 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar