Selasa, 10 November 2015

Phobia Jarum Suntik

Phobia Jarum Suntik

“Tar, nggak nyobain donor darah?” sapa temen kantorku dengan tatapan jail. 

“Donor perasaan boleh tak? Nih, aku serahkan seluruh perasaanku padamu” kataku sambil mendelik.

Dia ngakak! Sebagai teman dekat, dia tahu bahwa saya nggak akan bisa donor darah. Boro-boro donor darah, baru liat dokter dan perawatnya saja saya sudah begidik ngeri. Jika sebagian orang berlomba-lomba untuk ikutan donor darah, saya hanya bisa meringis dengan tampang paling ngenes. Umur sudah seperempat abad tapi masih takut donor? Iya, itu saya! *ngacung tinggi naik kursi*  Siapa sih yang nggak ingin darahnya bermanfaat untuk orang lain? Apalagi dijelaskan juga bahwa donor darah sangat bermanfaat untuk kesehatan. Sayangnya sampai saat ini saya belum berani donor darah. Nggak heran saya terkagum-kagum pada mereka yang gemar donor darah tiga bulan sekali. Pernah loh saya iseng mau ikut donor darah di kantor, baru sampai depan pintu sudah merinding dan lemes. Alhasil tensi drop dan gagal donor. Tapi tetep dapet indomie rebus sama gudibeg. Horeeee! *lhoooooo
Kenapa saya takut donor?

Jawabannya tak lain dan tak bukan karena saya takut jarum suntik! Katanya sih jarum buat donor darah itu gede luar biasa. Huehehe makin kederlah saya. Boleh tertawa atau tersenyum geli. Nyatanya saya memang takut sama jarum sampai sekarang. Prestasi saya melawan jarum saat nyicipin rasanya opname tahun lalu. Mengandalkan sisa keberanian dan percaya sama suster. Hiks. Walau ada suster saat nyuntik obat saya mewek sambil nutup muka pakai selimut. Sakitttt dan saat dibilangin muka susternya jutek luar biasa.

Trypanophobia, yaitu phobia akan jarum suntik.

Gambar dari sini :)
Mungkin phobia rumah sakit (baru calon sih) yang saya alami berawal dari phobia akan jarum suntik. Memang dulu saya selalu beranggapan bahwa jarum suntik selalu gampang ditemui di rumah sakit. Dan baru menyadarinya akhir-akhir ini. Telat banget ya? Emang. Ingatan saya melayang saat kecil. Dulu saya paling susah disuruh suntik saat sakit. Bakal ada adegan drama lima episode deh. Entah itu nangis, kabur ke rumah saudara atau pura-pura sembuh. Hahaha.

Ada hal yang membuat saya geli sendiri. Pernah suatu kali saat sakit saya dipaksa untuk ke mantri langganan. Iya, saya nggak pernah dibawa ke dokter anak. Orang desa mah tahunya mantri suntik. Hihi. Selesai disuntik saya langsung pingsan doooonnkkk. Cobaaakkk apa nggak panik orang tua saya. Bahkan pas opname tahun lalu si suster langsung memberi ultimatum saat pasang infus "mau nurut sama suster atau infusnya nggak dipasang-pasang?"

Glek! Saya cuma bisa pasrah tangan saya ditujes-tujes jarum infus yang notabene segede gaban itu.

Susah juga loh menjadi seorang phobia jarum suntik. Gimana enggak coba, wong jika nanti nikah juga katanya diimunisasi. Duh, mas aja ya yang imunisasi *kemudian ada yang nanya masnya itu siapa. Terus sebagai cewek kan In shaa Allah jadi ibu ya? Aamiin. Nah, itu kan bakal melahirkan juga di rumah sakit.  Sudah pasti akan disuntik dan diinfus. Huhuhu. Coba gimana coba kalau malah phobia sama rumah sakit dan jarum suntik?

Sebagai orang yang phobia jarum suntik saya juga nggak berani ngecek golongan darah loh. Suwer ini. Padahal ya katanya salah satu jari kita cuma dicoblos sama jarum yang segede jarum jahit. Terus rasa sakitnya cuma kayak digigit semut merah. Yatapiiiiiiii...itu kan juga jaruuuuummmm. Hingga pada akhirnya saya baru tahu golongan darah saat opname tahun lalu. Muehehehe.

Saya jadi menerawang, mungkin faktor jarum suntik ini yang membuat saya nggak bercita-cita jadi dokter, bidan atau perawat. Hihihi. Ngeriii liat jarum suntik tiap hari :D

Salam,

@tarie_tar

13 komentar:

  1. *kirimin hadiah jarum suntik yang banyak ahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaakkkk....mending aku sing ngirimin lunpia deeeh. Hahaha ampuuuun

      Hapus
  2. Tosss!
    Aku loh mbak, setahun lalu (21 tahun) nangis sesenggukan di pintu labor Rumah Sakit pas mau diambil darah dikiiiiiiittt. *maluuuu
    tapi ya gimana, emang takut kok :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeeee ada kawannyaaa *jingkrak2*

      Kalau aku mungkin udah pingsan duluan, Mbak :)

      Hapus
  3. Podo, Tossss aku kemringet dingin kalau mau disuntik. tangan dan badan basah sebelum disuntik. Pernah, dokter di India ketawain aku gegara takut disuntik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhoooo podo ta jebule? Wkwkwk gak nyangka aku :D

      Aku mesti drama sek nek arep disuntik owg :D

      Hapus
  4. Semoga gak phobia jalan2, Tar... :) ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahah nek iki oralah, Mbak. Mangkat yuuukkkk

      Hapus
  5. Eh terus entar gimana kalo mau disuntik sama benda yang lain *abaikan *cumabecanda *salimsungkem
    xixixixixiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha mbak Mimi...bisa aja, Tari ini masih belum nyampe tangannya :D *jadi inget soal satu ini dulu phobia juga, ampe berminggu2..hahaha salam kenal mba ^_^

      Hapus
    2. Hahahaha hadeeeh ngobrolin apaaan siih. Aku masih dibawah umur :p

      Hapus
  6. saya sampe uzur begini juga ngerasa dheg2an ama jarum suntik asli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos dulu laaah. Aku sih so pasti bakal panas dingin liat jarum suntik :D

      Hapus