Rabu, 09 Desember 2015

Lebih Enak Belanja Offline Atau Online Bagi Si Mbak Kantoran?


"Tar, coba gih kamu jualan," ujar atasan saya di suatu pagi yang cerah ceriah. Entah ada angin apa pagi itu kami berdiskusi soal wirausaha. Berat ya? Mungkin semacam refreshing diantara deretan angka yang seringkali keriting mata :p

"Aku nggak bisa jualan je, Mas. Nggak telaten sih orangnya. Moodnya masih naik turun. Kadang semangat, tapi lebih banyak enggaknya," curcol saya panjang lebar.

"Dicoba aja dulu. Perhatiin deh pangsa pasar di kantor kita bagus loh," boss masih kekeuh menyemangati.

"Iya sih bener. Cuma bingung mau jualan apaan"

Menjelang tiga tahun di kantor baru (seharusnya udah nggak disebut kantor baru :p) beberapa kebiasaan teman-teman sudah bisa teridentifikasi. Entah itu soal sikap individualis. Elu elu gue gue. Kerjaan elu bukan kerjaan gue. Atau ada genk di setiap divisi. Semua memberikan warna tersendiri. Setiap hal yang terjadi ada pembelajaran yang terselip. Ya, bekerja di kantor pusat yang notabene mengakomodir dua belas unit memang ngeri-ngeri sedap. Hihi. Tapi saya menemukan sesuatu yang menarik. Tentang jiwa wirausaha dan konsumtif.

Kantor tujuh lantai dengan kurang lebih 300 pegawai memang bisa jadi pasar empuk bagi mereka yang berjiwa pedagang. Jualan apa aja lebih banyak lakunya daripada enggak. Banyak loh teman-teman yang menggelar dagangan di kantor. Banyak juga pedagang dari luar yang datang. Biasanya mereka udah lolos kualifikasi dari bagian terkait sih. Semacam promo produk tiap jum'at gitu. Enggak salah juga saat atasan saya menyarankan saya jualan.  Ladang rejeki jelas-jelas terpampang di depan mata. Apalagi menjelang lebaran, tiba-tiba semua pegawai menawarkan aneka kue, jilbab, baju muslim, dan masih banyak yang lain. Atau mungkin kasian liat saya yang jadi korban belanja belanji. Hahaha. Padahal saya pernah loh beberapa kali ngejualin barang temen dan laku. Entah mengapa malas ngelanjutin :D

Selain banyaknya perdagangan offline di kantor, saya memperhatikan akhir-akhir ini beberapa teman gandrung belanja online. Tiap hari ada aja yang belanja. Entah itu mulai dari baju, sepatu, tas, jas hujan, helm, bahkan vacum cleaner. Saya sering banget meledek mereka sebagai mbak-mbak yang duitnya tanpa seri. Belanja berapapun tinggal transfer. Cukup pegang ATM atau internet banking.

Saya termasuk mbak-mbak yang jarang belanja online. Bisa dihitung jarilah. Mempunyai tubuh yang menipu membuat saya lebih nyaman ketika berbelanja offline. Semacam ngemall atau main dari toko ke toko. Terutama untuk masalah baju dan sepatu. Lebih sreg kalau ada adegan dicoba terlebih dahulu. Eman kan kalau udah belanja tapi nggak muat? Tetapi sayangnya saya nggak begitu demen ngemall. Gampang capek dan ngantuk. Kalaupun kepaksa pasti itu punya tujuan yang sudah pasti.  Kalau sekadar jalan-jalan dari outlet ke outlet sangat jarang saya lakukan.

Bagaimana jika ingin berbelanja tapi malas bergerak ke mall atau toko?

Pernah dengar kan bahwa semua hal saat di kantor lebih gampang menular? Saya mulai tergoda untuk mencoba belanja online. Enggak belanja sendiri juga sih. Paling nitip temen yang hobinya seluncuran di aneka online shop. Saya nggak telaten juga soal membanding-bandingkan harga. Hehehe. Jadi hanya liat barang, milih dan bayar. Soal urusan administrasi lain-lain saya serahkan ke teman. Untuk urusan ukuran sekarang saya punya strategi. Membeli barang satu ukuran lebih besar. Setidaknya bisa dikecilin jika kegedean.

Enak mana antara belanja offline dan online?

Keduanya punya point plus dan minus tersendiri sih. Belanja offline bisa sekalian refreshing, meregangkan otot kaki dan tangan yang mulai kaku, cuci mata liat aneka macam orang,  bisa mencari barang yang sesuai di hati, badan dan dompet, bisa sekalian kulineran bisa juga. Tapi di sisi lain belanja offline terkadang butuh waktu yang panjang, nggak bisa sejam dua jam. Apalagi jika disambung dengan makan. Udah berapa jam sendiri deh. Belum lagi kaki udah pegel kerena muter-muter.  Terus gampang lapar mata. Ini lucu, itu imut, mengamati, merenung dan ujung-ujungnya kebeli. Hiks.

Belum fasih dalam hal perbelanjaan online, saya memilih jalur aman saja. Belanja bareng temen. Ngirit ongkir. Belanja online juga bisa sebagai hiburan saat ngantuk atau jenuh sama kerjaan. Selain itu belanja online juga bisa ngirit waktu. Enggak perlu memakan jam kerja yang berlebihan. Bisa dilakukan saat jam makan siang sambil meregangkan otot. Kadang suka kebablasan kan jam istirahatnya gegara ngemall? :p

Pernah dikecewain sebuah online shop, saya sangat selektif memilih barang saat belanja online. Enggak mau donk uang yang dikeluarkan terbuang sia-sia. Saya lebih gemar berbelanja pada online shop yang memang sudah menjadi langganan anak-anak kantor. Setidaknya mereka telah mempunyai testimoni.

Akhir tahun begini kerjaan sedang menumpuk. Menggunakan waktu sebaik mungkin untuk menyelesaikan kerjaan jauh lebih bijak. Saya dan teman-teman sudah lama nggak nengok mall walau sekadar makan siang. Rasanya delapan jam di kantor tuh kurang banget. Masih banyak PR yang harus dikerjakan. Menghindari dampak tekanan yang berujung stress, beberapa diantara kami menjadikan belanja online sebagai alternatif hiburan. Apalagi Desember ada program kece badai dari online shop. "Hari Belanja Online Nasional". Di mana ada diskon gede-gedean yang siap bikin saldo ATM kembang kempis. Beberapa teman saya bahkan udah punya whislist. Enggak mau ketinggalan moment terbaik akhir tahun deh. Semua terasa menyenangkan jika seimbang bukan? Kerjaaan beres dan tingkat stress bisa dihindari. 



Mau dapat diskon gede-gedean juga? Kunjungi aneka online shop pilihanmu! Eiittss harus bijak juga yaa. Jangan gegara banyak diskon terus jadi khilaf belanja belanji :) :)

Salam,

@tarie_tarr 


23 komentar:

  1. Aku juga sekarang suka belanja online. Wis ah mau intip diskon harbolnas sik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kok masih gimana gitu ya soal belanja online. Sering ngabisin waktu. Wkwkwk

      Hapus
  2. Aku selama ini kalo belanja online tuh beli buku ama perlengkapan anak. Kalo baju kayaknya belum pernah deh.. Takut ga muat ukurannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dululah. Aku takut kalau kegedean. Kebalikan kita :D

      Hapus
  3. Diskon gede-gedean? *mata belok*
    Serbuuuuuu

    BalasHapus
  4. Kloooo discount gini bisa kalap. Belanjaaas online apapun ok. Tapi baju aku nggak visa, takutnya nggak must :)

    BalasHapus
  5. Siapin ATM yak, tapi stalking dulu ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha pakai inet banking atau sms banking aja, Mbak. Biar belanja langsung bayar :D

      Hapus
  6. Aku jarang belanja onlen. Kalau belanja daring sukanya beli buku. Sesekali alat elektronik. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Podo kok, Mbak. Aku juga jarang banget belanja online

      Hapus
  7. wah pengen belanja apa di akhir tahun gini malah bungung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi enggak ada yang perlu dibeli yak. Sama aku juga kebingungan sendiri :D

      Hapus
  8. Alhamdulillah... masih bisa menahan diri dan emosi jiwa di Harbolnas hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha aku juga bisa, Mbak. Setelah melakukan perlawanan dengan keras *halah

      Hapus
  9. Onlineshop hadiir...
    *tunjuk tangan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha hallow, Mbak. Gimana mau ngasih diskonan ke aku? *eh

      Hapus
  10. dua-duanya tetap enak kok nek ono duite

    BalasHapus