Selasa, 01 Desember 2015

Mengapa Harus Kecebur di Event Obral Buku Akhir Tahun?

Mengapa Harus Kecebur di Event Obral Buku Akhir Tahun?

"Taroooo....lagi ada obral buku dengan harga fantastis. Merapat yuukk, Ciiin"

Di siang bolong. Di tengah cuaca Semarang yang sedang hot. Disaat saya lagi enggak ada konek-koneknya dengan kerjaan. Ditambah badan dan hati lagi butuh dopping sebanyak mungkin. Partner ngerumpi sampai bibir jontor kirim alamat sebuah online shop terkemuka via whatsapp. Dari nadanya sih sudah tercium bahwa dia pasti tergoda. Berhubung enggak mau meratapi dompet sendirian, dia menyeret saya ke jurang diskonan. Oke, fine! Mari belanja. Hahaha.

"Gilaaaaa! Ini mah namanya sale gila-gilaan. Duh, bahaya!"

"Hahahaha. Aku menahan diri buat enggak ngeklik masukin ke keranjang belanja tapi gagal. Hatiku tak kuat menahan godaan yang maha dahsyat ini"

"Tauk ah. Kamu tuh ya sukanya ngeracunin akuh!"

Nggak mau keseret sendiri, saya mencari korban selanjutnya. Enggak bakalan rela donk kalau dompet jebol sendiri. Masak iya mereka masih pada tebel abis gajian, saya udah kembang kempis. Hahaha. Harus berjiwa korsa. Akhinya tiga teman kantor berhasil saya racuni. Yes! *salto*

"Kamu tuh emang racun kok, Tar. Kemarin kan kita abis belanja di Gramed banyak banget," teman kantor protes.

Saya nyengir dan pasang wajah tanpa dosa seperti biasa.

Entah mengapa kebiasaan saya meracuni orang untuk membeli buku nggak pernah bisa dihilangkan. Saat ada info diskon baik itu pesta buku offline atau pun online menjadi momen saya untuk menghasut mereka dengan semangat 45. Walau banyak dari mereka yang enggak beli juga sih. Tetap internet banking saya yang jadi korban alias belanja sendiri. Hiks.

Akhir tahun ini saya mendapat berkah luar biasa. Ibaratnya mendapat durian runtuh. Banyak buku anak sedang obral gila-gilaan. Sebagai penggemar buku anak, tentu saya nggak ingin ketinggalan donk. Saya memanfaatkan momen yang jarang datang ini. Saya sering cuma bisa ngelap iler saat bertandang ke toko buku. Liat buku anak berjejer manis di rak rasanya hati tak tahan. Tangan udah sibuk membolak-balik baca sinopsis, ngelus-elus ilustrasinya, dan tentu mengkhayal. Tapi begitu liat harga langsung lesu. Mahal. Memang sih harga mahal diimbangi dengan cerita yang berkualitas serta ilustrasi cuakep bin ciamik. Bikin hati kebat kebit. Antara ingin ngangkut dan sadar antara keinginan dan kebutuhan. Hihi. Ujung-ujungnya sih cuma bisa numpang baca :D

Ilustrasi keren bikin klepek-klepek

Ilustrasinya....cakep!


Memanfaatkan momen obral akhir tahun begini, tentu saya tahu resikonya. Saldo rekening saya pasti berkurang drastis. Entah mengapa saya nggak pernah menyesal jika untuk buku. Hahaha. Investasi masa depan. Bukankah anak akan gemar membaca jika orang tuanya menerapkan kebiasaan tersebut pada diri sendiri terlebih dahulu? Kata yang sudah pernah jadi orang tua, anak-anak adalah peniru ulung. Dari sekadar melihat, mereka dengan mudah akan meniru kebiasaan itu. Saya berharap kebiasaan saya mencintai buku dan gemar membaca akan menurun pada anak-anak saya kelak. Aamiin :)

"Investasi itu nggak hanya harta tapi juga ilmu"


Sebagian kecil koleksi buku anak :D
Ucap seseorang saat kami sedang makan siang. Saya setuju. Sewaktu kecil saya selalu dicekokin guru bahwa buku adalah gudang ilmu. Untuk mendapat ilmu tersebut saya harus rajin membaca. Dengan membaca akan membuka jendela dunia. Investasi ilmu tak hanya dari membaca ya, tapi juga dari belajar dari mana saja. Saya selalu berharap sedikit demi sedikit buku yang terkumpul kelak bisa bermanfaat untuk anak-anak dan lingkungan sekitar. Ya, sebuah mimpi besar masih saya semai. Mimpi yang harus terus saya pupuk sedikit demi sedikit. Doakan ya :)

Mengapa saya gemar dengan event obral akhir tahun?

Menambah investasi. Kakak maya saya yang sekarang menjadi kakak nyata, Dewi Rieka (www.dewirieka.com) menjadi kompor soal investasi buku. Gegara dia saya jadi gemar berburu buku obralan. Bahkan saya sempat ikut arisan buku anak loh. Pernah juga beli satu set buku anak second yang harganya cukup lumayan. Hahaha. Padahal nikah aja belum. Kalau protes kenapa ngomporin pasti jawabannya "investasi, Taro". Hihihi. Investasi ini tentu untuk anak-anak saya kelak donk ya. Sekarang nyicil sedikit demi sedikit.

Menekan pengeluaran. Gimana enggak irit alias bisa menekan pengeluaran sejauh mungkin, wong harga buku obralan memang jauh dari harga normal. Kemarin saya dapat paket cantik dari BIP. Satu buku anak full colour dibandrol rata-rata 46.250. Ini bukunya soft cover ya. Ada juga yang hard cover dibandrol 97.500 per buku. Untuk ukuran buku anak, bagi saya ini sangat murah. Kebetulan banget ada buku anak idaman yang sudah saya incar sejak lama. Rejeki. Saya langsung khilaf ngeborong beberapa paket. Ampun, Mak! :D


Harta karun dari BIP kemarin. Suka! :)

Stok untuk kado. Teman kantor saya sekarang banyak yang udah punya buntut. Saya kan kalau sama anak kecil suka nggak tegaan. Kalau lagi mereka ulang tahun suka bingung mau kasih kado apa. Baju takut nggak muat atau kegedean. Boneka sudah terlalu biasa. Mainan juga sudah biasa. Ya daripada bingung mending buku. Itung-itung mengenalkan anak-anak pada buku, kan? *duile mulianya :p 


Anak-anak dikado beginian pasti suka :)
Mencari buku idaman. Seringkali buku idaman saya tuh terbitan udah lama yang notabene susah dicari. Misalnya teman punya buku itu, pinjam ya bisa. Cuma terkadang pengen punya itu buku sampai kemimpi. Nah, kalau udah sampai kebawa mimpi gini biasanya saya beli sendiri. Hihihi. Plong gitu kalau udah nangkring di rak. Sewaktu obral banyak banget harta karun yang terpendam. Tinggal sabar memilih dan mencarinya :D


Buku idaman <3
Melatih kesabaran dan belajar bijak. Alasan ini agak-agak geje. Beli buku diskonan kenapa bisa melatih kesabaran dan belajar bijak? Hehehe. Gini loh, yang namanya buku diskonan pasti kan udah kecampur-campur. Harus meluangkan waktu, tenaga untuk mendapatkan buku yang bagus. Kalau tangan tak bisa berhenti memilih, sedangkan dompet sedang kembang kempis, harus rela memilah buku yang paling penting. Hihihi. Amit-amit kalau sampai saldo minus gegara abis ngeborong buku. Kekhilafan dan kekalapan saya jarang terjadi kok. Enggak tiap bulan juga beli buku. Biasanya saya mencadangkan dana untuk event obral. Walau kalap enggak nyesek banget lah :D

Obral sering identik dengan barang bekas dan layak pakai. Padahal belum tentu loh. Diantara barang obralan seringkali masih tersegel rapi dan kondisi barang sangat mulus. Saya pernah terhipnotis oleh obral buku dari sebuah penerbit besar. Bukunya masih sangat layak. Apalagi jika menilik dari siapa penerbit buku tersebut. Tanpa ragu dan bimbang saya mengangkutnya. Setiap ada event obral buku saya selalu menyempatkan diri datang. Dari sana saya mendapat buku-buku ciamik dengan harga jauh di bawah harga normal. Walaupun dompet kosong tapi hati jadi sangat riang :)

Ssssttt...ini saya lagi nunggu paketan buku hasil kalap berjamaah dari sebuah toko buku online besar loh. Nggak sabar buat pamer :p

Kamu suka berburu buku obralan juga nggak? 


Salam,

@tarie_tarr

26 komentar:

  1. Jelas suka, kalap malah. Enuwei, ketiban durian runtuh ITU kayak gmn ? Sakit nggak? *dukeplsk kulit durian. Sama Taro, klo aku suka buku travelling, klo ada discount lupa sama dompet yg sedang asma :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha dompet bisa asma ya? Aku buku traveling juga suka. Ketiban durian runtuh jadi pusiang :D

      Hapus
  2. Buat kado. Akuh banget nih..mulia yang terselubung. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaa donk. Anak-anak happy kalau disodorin beginian :)

      Hapus
  3. Aku kok ga pernah tertarik beli buku obralan yak :p *amnesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius nggak pernah? *jeblosin ke toko buku*

      Hapus
  4. Balasan
    1. Toss dulu lah Mbak Tanti. Aku ngiri banget sama gambarmuuuuu

      Hapus
  5. Kalo yang ini aku juga pasti kalap!

    BalasHapus
  6. Wow, bukune apik2... Setuju, investasi ilmu juga sangat berguna... ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget lah mbak. Sampai bikin aku termehek-mehek :D

      Hapus
  7. Aku sukaaaaa banget. Apalagi klo pas pamwran buku. Pantang pulang sebelum dompet kosong hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha setuju banget! Pantang pulang sebelum dompet kosong. Taktiknya ATM ditinggal, bawa uang secukupnya :D

      Hapus
  8. Lucuk-lucuk ya Tar bukunya. EH Thifa ultah 12 Januari loh *kode*

    BalasHapus
    Balasan
    1. *enggak baca kode* :p

      Iyaa lucuk bingit. Aku aja ngiler, apalagi Thifa :D

      Hapus
  9. buku untuk kado, ide yang bagus tuh mbak...saya kadang bingung mau ngasih kado yang 'lain daripada yang lain'... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sama donk mbak. Aku tuh juga suka bingung mau ngasih kado apaan :D

      Hapus
  10. Obralan buku emang bikin ngiler berjamaah yak, meski kalap tapi aku juga tetap mementingkan yang paling diinginkan sih kalo buku. Eh tapi kemarin kalap di bookfair, ada bukunya bang Tere, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ayuk ngiler berjamaah, Mbak. Aku sih kadang rasa pengen mengalahkan segalanya :D

      Hapus
  11. Stok untuk kado... bener juga ya

    BalasHapus
  12. Saya seneng juga beli buku anak
    Pameran buku kemarin, medin sndiri yg sy suruh milih sendiri belinpake uang tabungannya sendiri yg baru dibongkar. Receh2 diselotip buay belanja buku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Medina keren sekali. udah nabung dan rajin beli buku. Ate jadi seneng deh. Yuk kita meet up :)

      Hapus
  13. Aku udah bisa nahan diri, caranya mbatin, "kalo beli buku lagi, mau ditaroh mana? rumah seuprit, rak buku dah penuh." berhasil lho

    BalasHapus
  14. Saya lagi puasa beli buku, karna mau kurangin dulu buku di rumah, suka menggebu gebu beli, padahal masih punya yang belum dibaca :(

    BalasHapus