Kamis, 07 April 2016

Kamu Pelupa? Hati-hati Lupa Bisa Menyebabkan Hal Memalukan

Kamu Pelupa? Hati-hati Lupa Bisa Menyebabkan Hal Memalukan


Ngomongin hal memalukan itu jadi pengen nyemplung ke empang terdekat. Sebagai orang yang pelupa cukup akut, saya gampang menciptakan hal memalukan. Serius. Kadang saya tuh heran sendiri. Apa-apa gampang lupa. Ujung-ujungnya nanti kelabakan sendiri. Banyak orang yang udah geleng-geleng dengan tingkat kelupaan saya. Butuh asupan gizi kayaknya :(

Membawa buku catatan ke manapun pergi sudah pernah saya lakukan. Bahkan sampai sekarang saya selalu nyelipin buku catatan dan pulpen. Di handphone juga ada fasilitas notes yang nggak kalah kece. Bisa diedit, dikasih alarm sesuka hati. Tapi serius, entah kenapa saya masih saja pelupa. Buku catatan sih memang bawa tapi sering keselip entah ke mana. Atau kalau nggak saya lupa ngasih nama catatan di notes handphone. Di kantor juga sering begitu. Jika ada catatan penting pasti saya tempel di monitor. Biar dibaca tiap pagi.

Tingkat kelupaan saya tidak hanya soal menaruh barang. Menghafal nama orang, nama jalan, rute seringkali menghampiri. Seolah-olah ada jeda kosong dan nggak ingat tentang apapun. Parahnya pernah kelupaan dan baru keinget esok harinya. Padahal itu sesuatu hal penting.

Sesekali boleh donk ya saya membocorkan hal-hal memalukan yang disebabkan lupa. Nih, monggo disimak yuk!





1. Salah manggil orang. Kejadian ini pagi-pagi di lift kantor. Saat itu berangkat satu lift dengan teman satu ruangan dan anak PKL (praktek kerja lapangan). Berbekal rasa tingkat percaya diri yang tinggi saya panggil anak PKL tersebut. 

"Hai, Mbak Ratna!" sapa saya sumringah.

Diam. Hening. Si anak PKL menatap saya takjub. Teman seruangan saya ngikik nggak berhenti. Saya baru ngeh beberapa saat kemudian. Alamaaaaaaaaakkk! Saya salah orang! Pantes kok nggak balas sapaan saya. Ternyata owh ternyata itu Ratna kawe sebelas. 

Kantor saya hanya mewajibkan pegawai berseragam hari Senin dan Kamis. Kejadian ini terjadi diluar dua hari tersebut. Pokoknya menurut mata saya mulai dari wajah, gaya berpakaian persis plek. Tetapi teman saya bilang si anak PKL nggak ada mirip-miripnya sama Mbak Ratna. Jadi mata siapa yang salah? Hiks. Masak wajah teman sendiri lupa :D

2. Hampir salah masuk mobil. Saat dinas dan harus ketemu dengan unit satu itu bikin pengin ngumpet. Maluuuuuuuuu! Saya ingat betul sore itu kami harus kembali ke Semarang usai berdinas ria. Keluar kantor dan sampai di parkiran saya langsung menuju sebuah mobil berwarna putih. Berhubung sangat lelah, saya buru-buru buka pintu. Berkali-kali dibuka nggak bisa. Saya sampai kesal sendiri. Tiba-tiba teman nyeletuk di belakang.

"Tar, kamu mau ke mana? Mobil kita yang ini, lho," teman saya menunjuk salah satu mobil.

"Eh? Iya dink ya,"

"Taroooooo...kamu itu loh lucu banget! Kok bisa-bisanya salah mobil," teman yang lain gemas.

Muka saya udah kaya kepiting rebus. Malunya nggak ketulungan. Parahnya lagi saya kenal dengan pemilik mobil yang kebetulan juga mau pulang. Huhuhu. Sampai sekarang masih suka diledek-ledekin soal ini. Mau tahu kenapa saya bisa salah mobil? Nggak lain dan nggak bukan adalah warna mobil sama-sama putih! Namanya juga mobil kantor. Kebanyakan seragam warnanya alias sama.

3. Salah ambil sepeda motor di parkiran. Entah berapa kali kejadian ini terjadi di tempat yang berbeda-beda. Sepeda motor Vario hitam saya suka banget bikin saya malu. Kemarin sewaktu di ATM saya dengan santai melenggang ke sebuah sepeda motor Vario.

"Lho kok motornya agak gede gini ya?" batin saya. Saya masih takjub memandangi si sepeda motor hingga beberapa lama.

"Eh! Ini kan bukan motorku! Sepeda motorku kan yang sebelah," jerit saya dalam hati.

Untung yaa nggak ada si pemilik sepeda motor. Kalau ada gimana nggak malu kelimpungan? 

Masih ada beberapa hal memalukan lain yang ingin dituliskan. Tapi apa daya saya lupa mau menuliskan apa. Beneran lupa. Huhuhu. Kalau ada obat untuk ngurangin lupa boleh direkomendasikan ya. Biar berkurang pelupanya. Tentu biar nggak menanggung malu.

Salam,

@tarie_tarr


2 komentar:

  1. Hahahah, lupa emang suka bikin malu :D

    BalasHapus
  2. Aku juga sering salah orang makanya sekarang cuek ajalah kalo gak nyapa duluan. Daripada malu.

    BalasHapus