Senin, 04 April 2016

Kebiasaan-kebiasaan Kecil Penghapus Kejenuhan Saat Ngeblog

Kebiasaan-kebiasaan Kecil Penghapus Kejenuhan Saat Ngeblog


"Makcyiiin, meet up yuuk! Kita nongki-nongki cantik. Kepala lagi full muatan nih," ajak saya pada sister tercinta.

"Yuk! Yuk! Nongki di mana kita? Abis bubaran kantor aku cus yaa," gayung bersambut.

"Tempat biasa aja gimana? Biar bisa ngobrol lama-lama plus melipir ke Gramed kalau udah bosen."

"Sip. Sekalian aku makan siang ya. Sampai jumpa nanti siang, Taro!"

"Yuhuuuu!"

Percakapan model begini sering banget terjadi antara saya dan Mbak Uniek. Saya lebih sreg memanggil beliau dengan Maknik. Singkat. Padat. Jelas. Nggak ngabisin karakter. Ngirit waktu buat ngetik pastinya. Hahaha. *dilempar amplas*

Saya dan Maknik memang sering meet up diluar acara blogger. Entah buat makan siang, tukeran buku, atau kegiatan nggak penting lain. Biasanya kami bertemu usai jam kantor atau weekend. Modusnya pasti sekalian kulineran. Hehehe.



"Maknik, perasaan kita tuh paling sering ketemunya dibanding yang lain," ujar saya suatu hari.

"Iyo yo. Opo kowe gak bosen ketemu aku terus, Taro?"

"Hahaha. Bosen sih enggak. Cuma nggak kuat kalau pikunnya kumat."

"Halah wong podo pikune wae loh kok ngajak padu."

Dari sekian banyak jadwal meet up, berbagai cerita bergulir menemani aneka hidangan. Entah tentang dunia blogging, kerjaan atau keluarga. Pokoknya selalu ada cerita baru, seru dan menyenangkan. 

Sebagai adik bungsu diantara teman-teman, saya sering mengalami kegalauan. Entah soal kerjaan, ngeblog atau perasaan. *uhuk!* Kadang emosi saya suka naik turun tanpa terkendali. Diantara sekian banyak teman, Maknik salah satu yang suka negur dengan blak-blakan. Awal-awal sempat kesel tapi kini mulai mengerti. Teguran itu sebagai tanda sayang seorang kakak pada adik ketemu gedhe. 

Meet up salah satu kebiasaan menghapus jenuh ngeblog
Ceritanya lagi nemu spot bagus buat poto :D


Kami berdua menyandang status sebagai "mbak kantoran" dan "blogger". Mungkin ini yang membuat kami doyan meet up? Entahlah. Saya selalu suka tiap kali Maknik cerita tentang pengalamannya berpuluh tahun sebagai tukang amplas. Menanyakan kabar keluarga kecilnya atau sekadar membahas hal nggak penting. Enaknya sih saya sering ditraktir. Hahaha. 

Rutinitas sebagai mbak kantoran plus blogger terkadang sering mengalami titik jenuh. Mau kerja malas. Mau ngeblog capek. Ujung-ujungnya kebanyakan main sosmed. Nyetatus. Komen sana sini. Ngelike foto dan status orang. Kalau dihitung sih ujung-ujungnya waktu buat mainan sosmed bisa dipakai nulis. Duh, sampai kapan mau berubah, Tar? *jewer*

Meet up sih salah satu cara paling manjur dan sering dipraktekkan. Pokoknya kalau udah ketemuan dan ngecipris macem-macem pasti pikiran plong. Entah gimana bisa semangat lagi. Hihi. Lalu gimana saat lagi suntuk dan butuh asupan semangat tapi nggak bisa ngobrol dengan teman?

Ada beberapa kebiasaan kecil yang saya terapkan saat jenuh ngeblog selain meet up. Mau tahu? 

1. Tidur. Saya termasuk golongan orang yang gampang tidur. Mau cuaca kayak gimana tidur. Mau perjalanan jauh dekat tidur. Naik apapun tidur kecuali sepeda motor dan becak. Bagi saya tidur obat mujarab. Enggak ada tandingannya. Saya bisa loh tidur beberapa kali saat -weekend. Tahu-tahu hari udah siang saja. Semga sih calon mertua nggak baca ini. Bisa dikepret :p

2.  Melamun. Kebiasaan ini aneh. Tapi sering saya lakukan. Entah kenapa usai melamun pasti ada ide buat nulis. Kalau nggak kebablasan tidur.

3. Nyuci baju. Sejak kecil saya suka melakukan pekerjaan rumah tangga yang satu ini. Alasan terkuatnya sih bisa sekalian main air. Hahaha. Kesenangan itu berlanjut hingga sekarang. Urutan nyuci sampai menjemurnya selalu bisa merefresh otak. Apalagi kalau nemu duit di kantong. Alamaakkk kayak nemu harta karun. Hahaha.

4. Beres-beres rak buku. Saya termasuk lumayan doyan baca. Koleksi buku lumayanlah. Menata buku satu per satu menurut pengarang sangat menyenangkan. Selalu ingat bagaimana jalannya cerita dari buku-buku tersebut. Sering banget membaca ulang atau menemukan buku yang masih terbungkus rapi. Hahaha. Penimbun. Memandang buku yang tertata rapi selalu memberi suntikan semangat. Kalau mereka bisa nulis berarti saya juga bisa.

5. Ngobrol dengan selain blogger. Saya suka banget menerapkan ini bahkan disaat enggak jenuh ngeblog. Rasanya sangat seimbang saat bisa menempatkan diri pada posisinya. Teman kantor menjadi partner terbaik untuk sekadar cekakak cekikik. Melupakan hiruk pikuk dunia maya. 

Ngobrol dengan selain blogger menghapus kejenuhan ngeblog

6. Naik sepeda motor keliling kota. Biasanya saya melakukan ini usai jam kantor atau pas weekend. Tanpa tujuan. Pokoknya asal jalan. Bau knalpot, bunyi klakson, traffic light, anak jalanan, penjual koran menjadi obat ampuh. Menggiring saya untuk terus bersyukur.

7. Pergi ke pasar tradisional. Sudah tahu kan kalau saya gila banget dolan ke pasar? Yups. Bagi saya ini obat jenuh paling ampuh. Ketemu berbagai macam orang, melihat deretan dagangan, sayur mayur segar, juga update terkini soal harga pangan. Suwer ini menyenangkan!

8. Baca buku. Sebagai penimbun buku ulung, mau nggak mau saya kudu rajin membaca. Kalau nggak pasti ujung-ujungnya itu buku yang bersampul akan berpindah tangan. Seminggu sekali saya mencoba membiasakan diri untuk membaca. Jika sudah begini pasti bisa lupa mandi dan makan. Kalau tidur nggak pernah lupa. Soalnya sering baca dan ketiduran. Hihi.


Membaca menghapus kejenuhan ngeblog
Koleksi udah lama. Ceritanya lagi beres-beres :D

9. Searching tiket. Sebenarnya kegiatan ini sering saya lakukan setiap pagi sebelum jam kerja atau pas istirahat. Lama-lama nyandu. Saat jenuh, seacrhing tiket itu menjadi hal menyenangkan banget. Padahal enggak ada niat untuk pergi ke mana-mana.

10. Melafalkan afirmasi positif. Saya sering melakukan hal ini. Setiap pagi usai bangun tidur dan berangkat kerja. Memberi konsumsi pada otak tentang semua hal yang positif. Afirmasi ini hanya kalimat-kalimat sederhana ala saya. Segala sesuatu selalu datang dari diri sendiri. Dari apa yang kita pikirkan. Sekecil apapun itu. Jadi sekarang saya terus memompa diri agar jiwa dan pikiran saya dipenuhi hal-hal positif.

Tidak semua kebiasaan tersebut saya terapkan saat jenuh melanda. Jika salah satu atau beberapa diantara mereka sudah mampu mengembalikan semangat berarti cukup. Namun jika belum maka saya sepertinya sudah saatnya bepergian agak jauh dengan menggunakan kereta.

Punya kebiasaan kecil yang bisa menghapus jenuh saat  ngeblog seperti saya?


Salam,

@tarie_tarr

4 komentar:

  1. Banyak bener trik ngilangin jenuhnya mb Taro..hehe

    BalasHapus
  2. Berbagi tips nih aku juga kalau lagi jenuh atau lagi nggak pengen ngeblog palingan nonton film atau makan haha

    BalasHapus
  3. Taroo, jadi kenal dirimu dari postingan ini. Berarti sibuk terus ya tarie, hihihi.

    BalasHapus
  4. 1, 4, 6, 8, yess!
    Btw aku baru ngeh headernya ganti... cakep Tar..

    BalasHapus