Rabu, 06 April 2016

Pembaca Setia Mading Sekolah

Pembaca Setia Mading Sekolah


Sekarang suka nyesel kalau inget dulu nggak aktif di kegiatan sekolah. Beberapa kali ikut kegiatan pasti mandeg di tengah jalan. Kalau moodnya bagus abis ikutan lagi. Hahaha. Ada aja gitu alasannya. Belum ada niat yang sepenuh hati dan jiwa. Ujung-ujungnya suka kesel kenapa nggak diterusin. Atau suka terkagum-kagum sama anak lain yang aktif di berbagai kegiatan. Mading sekolah salah satu kegiatan yang saya kagumi.

Saya bukan anggota mading sekolah. Jadi saya nggak akan cerita soal gimana keseruan di sana. Saya selalu terpesona dengan tampilan mading sekolah yang berwarna-warni. Kreatif banget gitu. Belum lagi mereka punya jadwal tertentu untuk update. Selalu kebayang  mereka anak-anak kreatif dan banyak ide. Saya mengagumi mading sekolah semenjak hobi baca mulai menggila. Selalu haus informasi dan rasa ingin tahu begitu besar.  Selain perpustaakaan, mading sekolah juga jadi pelampiasan. Jam istirahat menjadi waktu paling favorit untuk sekedar cekakak cekikik baca mading. 


Bolehlah dibilang kalau saya pembaca setia mading sekolah. Jiwa penasaran saya akan terusik kala nama penulis mading tidak disebutkan dengan lengkap. Apalagi jika tulisan atau puisinya bagus. Pasti cari informasi sana sini deh. Kalau sekarang kegiatan ini disebut "kepo".

Madingnya hidup banget ya. Suka! (sumber gambar dari google)

Membaca mading sekolah selalu memberikan cara pandang dan sesuatu yang berbeda dari sudut pandang berbagai macam orang. Nggak mungkin toh yang baca mading saya doank. Mading itu sangat bermanfaat banget loh bagi saya. Mau tahu kenapa? Baca dulu alasan saya. Hihi.

1. Tempat mejeng buat cari kecengan. Walaupun orang tua melarang saya pacaran selama sekolah, nggak mungkin donk ya menutup mata. Alhamdulillah sih aman dari pacaran. Hahaha. Katanya kalau anak suka baca itu keliatan pinter. Siapa tahu dengan rajin membaca mading ada kakak kelas ganteng ngedeketin. Cetek sungguh cetek.

2. Tempat kepo. Saking asyik baca mading pasti menemukan hal-hal unik. Entah itu soal penulisnya, gaya bahasa atau hal nggak penting lain. Kalau penasaran sama tulisan seseorang pasti langsung dikepoin. Pengen tahu mana toh wajah penulisnya. Tentu selalu diiringi rasa penasaran sebesar gunung Galunggung. 

3. Hiburan. Saya memang suka menghabiskan jam istirahat di perpus sekolah. Apalagi jika uang jajan menipis. Lebih baik melipir cantik ke perpus. Kantin bisa dijumpai kapan-kapan lagi. Saya juga doyan nongkrong di perpusda. Selain bisa ngecengin anak sekolah lain, perpusda selalu punya koleksi buku terbaru. Nah, jika saya bosan dan malas main ke dua tempat tersebut, mading menjadi hiburan paling menyenangkan. Banyak tulisan yang bikin ngikik-ngikik dengan tampilan ala abege. Fresh pokoknya kalau abis baca mading.

4. Memupuk penasaran belajar menulis. Mungkin saya bisa menulis karena rajin membaca sejak kecil. Mungkin loh ya, mungkin. Kegemaran itu berlanjut hingga sekarang dan disalurkan dengan ngeblog. Saat baca mading saya selalu mbatin "kok bisa ya nulis kayak gini?". Mungkin dari rasa penasaran itu berujung keinginan untuk belajar menulis. Mungkin :D

Kamu termasuk golongan pembaca setia mading sekolah seperti saya? :)


Salam,

@tarie_tarr


6 komentar:

  1. hihi iyaa dulu mading selalu ditunggu apalagi ada bagian kirim2an salam wkwkwk sapa tahu ada salam dari gebetaaan :D

    BalasHapus
  2. Haha, bagian penasaran sama penulisnya emang bener sih. Biasanya udah keliatan karakter orangnya lewat tulisan. :D

    BalasHapus
  3. Kok seru ya madingnya...hihi

    BalasHapus
  4. Dulu waktu SMK saya rajin banget nulis puisi untuk di pasang di mading hehehe sampe orang2 bosen karena puisi saya selalu nangkring di mading haha

    BalasHapus
  5. dulu sempet ikt lomba mading bareng teman sekelas, trus berhasil juara 1 , senengnya minta ampun. Cuma itu sih yang aku ingat dari mading sekolah hahah

    BalasHapus
  6. hahaha yang tempat mejeng buat cari kecengan... wkwkwk, misi terselubung :)

    BalasHapus