Kamis, 30 Juni 2016

Cetaphil Gentle Skin Cleanser, Teman Baru si Mbak Kantoran yang Antiribet

Cetaphil Gentle Skin Cleanser, Teman Baru si Mbak Kantoran yang Antiribet


"Kamu itu kalau mau dandan cantik lho, Tar. Coba deh dandan yang bener gitu. Terus perawatan sana biar jerawatnya ilang," ujar almarhumah manajer saya beberapa tahun lalu. Ketika saya masih berstatus pegawai paling unyu di kantor.

Saya cuma mengangguk tanda mengiyakan. Belum ada tanda-tanda alias keinginan menuruti saran sang almarhumah. Padahal saat itu saya udah punya gaji sendiri. Sombongnya sih mau beli make up dan perawatan wajah mampu lah ya. Hahaha :D

Entah mengapa saya sama sekali nggak ingin dandan. Apalagi perawatan. Padahal wajah saya mudah sekali berjerawat. Serius. Dandanan saya ya gitu-gitu aja. Nggak berkembang 
kayak teman-teman lain. Sampai suatu hari manajemen kantor mengadakan beauty class untuk seluruh karyawatinya. Kalau enggak gitu mana paham saya soal printilan make up yang masih suka ketuker. Padahal sampai sekarang saya juga nggak paham-paham betul. 

Termakan bujuk rayu teman kantor, akhirnya saya iseng ikut perawatan wajah di sebuah klinik kecantikan. Nggaya banget kan? Ndelalah kok cocok. Hampir tiga tahun saya melakukan perawatan. Setiap hari pula saya mencoba mempraktekkan petunjuk penggunaan produknya dengan baik dan benar. Faktanya masih ada beberapa yang suka lupa. Terutama penggunaan night cream yang masih suka kelewatan karena bablas ketiduran. Belum lagi jika saya harus dinas keluar kota. Entah mengapa selalu lupa bawa peralatan lenongnya. Saya enggak telaten soal beginian. 

Setelah pindah kantor saya memutuskan untuk berhenti melakukan perawatan. Takut ketergantungan tepatnya. Walau udah terlambat juga sih ya. Lha wong udah jalan hingga tiga tahun. Huhu. Berhenti total mulai dari penggunaan sabun muka, krim pagi malam dan facial. Alhamdulillah penyesuaian kulit wajah tidak begitu susah. Saya berpindah ke sebuah produk yang sering berseliweran di tivi-tivi. Kemakan iklan judulnya. Hahaha.

Hasilnya?

Hmmmm...standar. Takutnya kalau bilang cantik nanti dikira terlalu percaya diri. Kalau nggak bilang cantik terus siapa yang muji? Yang jelas lumayanlah. Standar dalam artian walau berhenti pakai produk perawatan klinik tersebut, tidak ada pengaruh besar. Alias semua aman.

Sejak memutuskan berhenti perawatan saya memang lebih selektif. Apalagi kulit saya sensitif banget. Cenderung lembab berminyak dan gampang berjerawat. Tapi ya udah tahu kondisi begitu, saya tetep malas melakukan ritual bersihin wajah. Sebut saja pakai pembersih dan penyegar, krim pagi dan malam, serta beberapa ritual lain. Paling banter cuma pakai sabun muka doank. Lainnya kebanyakan diskip. Hihihi. 


Pengalaman menggunakan Cetaphil Gentle Skin Cleanser


Cetaphil Gentle Skin Cleanser
Cetaphil Gentle Skin Cleanser dan kawan-kawannya :)

Saking selektifnya kemarin pas dapat kiriman Cetaphil Gentle Skin Cleanser agak deg-degan juga. Takut kalau nggak cocok di kulit wajah. Antara maju mundur sewaktu mau nyoba. Apalagi mengingat riwayat saya pernah perawatan, kulit saya sensitif dan cenderung lembab berjerawat. Takut donk ya kalau abis pakai mendadak muncul jerawat dan minyak di wajah kek di bakul gorengan pinggir jalan. Apalagi di lingkungan saya belum ada yang memakai produk ini.

Akhirnya saya dan teman kantor langsung nyobain pas mau sholat dhuhur. Itupun setelah bertanya ke simbah google tentang kandungan skin cleanser 125ml ini. Bismillah.

"Kok nggak ada bau dan busanya ya, Mbak? Biasanya kan skin cleanser lain ada bau wangi-wangi gitu," komentar pertama saya saat uji coba.

"Iyo ik, Tar. Rasanya juga lebih lembut di wajah. Enak begini," sahut teman saya yang sibuk di depan wastafel.

Beberapa saat setelah memakainya memang ada yang berbeda. Itu masih dalam hitungan jam lho. Kulit terasa lebih lembut dan ringan. Beneran kayak pantat bayi. Hihi. Lembut bikin pengen dielus-elus mulu. 



Cetaphil Gentle Skin Cleanser
Yuk pakai Cetaphil Gentle Skin Cleanser dulu biar fresh wajahnya :)

Lima hari setelahnya tiba-tiba tangan gatel pengin banget otak-atik komedo. Beneran rasanya kok komedo pada keluar. Akhirnya saya melakukan ritual pencet-pencet komedo. Subhanallah kok komedo gampang banget keluar. Pas dipencet-pencet enggak kerasa sakit sama sekali. Setelahnya juga nggak iritasi. Kemerahan sesaat doank. Abis itu hilang tak berbekas. Semakin mantap kalau Chetaphil cocok untuk saya ini.


Mengapa berani ngomong kalau Cetaphil Gentle Skin Cleanser cocok untuk Mbak Kantoran yang antiribet seperti saya?



Cetaphil Gentle Skin Cleanser
Cetaphil Gentle Skin Cleanser selalu ada di kantor
Pertama, bisa aplikasikan dengan maupun tanpa air. Cocok banget buat orang yang malas bersentuhan air jika sudah terlalu malam seperti saya. Cukup diaplikasikan dengan kapas beres. Nggak perlu repot harus nyari air terlebih dahulu.

Kedua, cocok untuk semua jenis kulit. Ini lho yang dicari. Biasanya kan suka dibeda-bedakan tuh kosmetik untuk kulit normal, berminyak, berjerawat atau kering. Sama Cetaphil perbedaan itu ditiadakan. Semua setara.

Ketiga, tidak menyebabkan iritasi. Sebagai pemilik kulit wajah yang cukup sensitif, iritasi seringkali datang saat nggak sengaja salah menggunakan suatu produk. Beberapa hari menggunakan Cetaphil iritasi nggak pernah lagi. Asyik banget kan wajah mulus tanpa iritasi?

Keempat, formulanya bebas sabun. Ini juga penting banget. Karena dengan bebas sabun berarti minim akan bahan kimia. Cetaphil berbahan purified water yang tentu sangat aman untuk wajah.

Kelima, bisa digunakan untuk wajah dan seluruh tubuh. Bagi orang yang malas ribet seperti saya, ini berasa nemu harta karun. Saat bepergian jauh saya seringkali galau saat packing. Ubo rampe mandi dan make up makan tempat banyak. Akibatnya beberapa barang terpaksa ditinggal. Kalau bawa Cetaphil kan nggak perlu ribet bawa sabun mandi segala. Ngirit tempat.

Keenam, mudah dibawa ke mana-mana. Sebagai embak kantoran yang kadang harus keluar kota, saya kudu selalu siap siaga. Dengan kemasan yang ramping, Cetaphil mudah untuk diselipkan di dalam tas. Kapanpun saya mau pakai tinggal ambil dan mengaplikasikan dengan kapas atau air.

Ketujuh, mudah di pakai kapanpun mau. Sebagai mbak kantoran dan pemalas soal beberes wajah, Cetaphil Gentle Skin Cleanser menjadi dewi penolong di saat urgent. Kadang kalau lembur malas banget buat cuci muka. Ada Cethapil tinggal oles-oles dan bersihin pakai kapas. Beres. Mau siang hari, sore atau malam saat lembur nggak perlu khawatir muka lecek deh. Kadang kalau nurutin kerjaan kan malas buat bergerak ke toilet buat cuci muka. Hihi.

Tujuh point di atas adalah alasan kenapa saya mulai jatuh cinta sama Cetaphil Gentle Skin Cleanser. Nggak salah kan ya? Biar makin sayang ada baiknya kenalan dulu donk ya. Tak kenal maka tak sayang *cieeeh

Ternyata eh ternyata Cetaphil Gentle Skin Cleanser ini sudah diproduksi sejak tahun 1947 lho. Wah sudah 69 tahun produk ini bertahan di pasaran ya! Bahkan setiap hari ada 1 botol yang terjual di setiap menitnya. Kereeeeen!

Cetaphil Gentle Skin Cleanser merupakan produk yang paling populer. Telah menerima berbagai penghargaan dan diakui oleh para ahli kecantikan serta kesehatan. Semakin yakin kalau produk ini aman untuk digunakan.

Cetaphil sendiri diproduksi oleh Galderma Company. Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang medis, terutama untuk masalah kulit. Produk Galderma telah menyebar luas hingga 80 negara lhooo. Jadi enggak perlu khawatir kalau lagi traveling ke luar negeri dan lupa bawa Cetaphil.

Masih penasaran sama Cetaphil Gentle Skin Cleanser? 

Jangan lupa untuk cobain yaaa! Si Mbak Kantoran yang antiribet aja berani nyobain. Masak kamu enggak?

Selamat ketagihan!


Salam,

@tarie_tarr

24 komentar:

  1. Ciyeee... Mbak kantoran wajahnya harus kinclong ya. Dan wajah kinclong itu memang sedap dilihat. Kuncinya adalah rajin dalam perawatannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah masalahnya aku malas banget soal perawatan, Mbak. Hihi. Coba gimana enggak gampang dihinggapi komedo dan jerawat kalau gini.

      Jelas donk! Mbak kantoran wajib tampil maksimal :D

      Hapus
  2. saya juga udah nyoba mbak...
    memang memuaskan banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti siap pakai Cetaphil selamanya nih? Hihihi. Aku sukanya tuh lembut dan mulus banget di kulit :)

      Hapus
  3. wah wah wah... ntar ketemu Taro bisa bisa aku pangling, nih. Tambah kincling, sih... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ojo salah orang lho ya nanti :D

      Hapus
  4. Aku juga pakai buat bersihin komedo 😀
    Lagi nabung buat beli pelembab/moisturizernya.
    Good luck ya Taro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin. Makasih Mak Indjul :)

      Kok sehati sih, aku juga lagi mbatin pengen nyobain pelembabnya. Semoga segera bisa dibeli. Hihihi

      Hapus
  5. Kulit jadi lembut ya Tari. Aku juga merasakannya. Jadi pegang2 wajah terus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak megang kulit bayi ya, Mbak? Bawaannya pengen dielus-elus mulu. Hahaha

      Hapus
  6. Mana foto Si Mbak-Mbak kantorannya Tar? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling bawah itu foto si mbak kantoran lhooo. Salah satu diantaranya. Hahaha

      Hapus
  7. Dan aku jadi penasaran ama si cetaphil ini.. Mau coba nyari juga ah.. Kayaknya enak nih buat dibawa waktu traveling..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok banget dibawa traveling. Nggak makan tempat. Ayok kapan lagi. Hihi

      Hapus
  8. Aku dulu juga jerawatan, sampe dipaksa ke salon buat facial haha. Alhamdulillah sekarang nggak lagi, kalopun nongol ya paling satu-dua akibat stress, kebanyakan makan lemak atau apakah. Dibersihin pake sabun muka beberapa hari hilang.

    Tapi jadi penasaran sama cetaphil ini, dipake buat lakilaki oke dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jerawatnya parah yooo. Hahaha. Padahal difacial kan sakit banget.

      Cobain cetaphil deh, Om. Bisa dipakai buat cowok kok.

      Hapus
  9. Btw, nggak ada info harganya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owh iya hampir lupa. Bisa dibeli di apotek kok, Om. Kayak Century dan Guardian. Palembang ada kan? Harganya 125 ribu :)

      Hapus
  10. Cetaphil bikin pipi menulmemul.. Hihi 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaaa menulnya kayak apem ya, Mbak :)

      Hapus
  11. Aku juga nyoba Tar, dan sukses bikin aku nggak rela lihat cermin nganggur, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosssss! Aku juga eeeuyy. Wajah sekarang kerasa ringan banget :)

      Hapus
  12. Tadinya aku ga peduli soal perawatan kulit, tapi kayaknya harus mulai merawat deh sekarang ini. penting ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penting banget lah, Om. Apalagi Om Yop kan suka di luar. Ayoo mulai perawatan :)

      Hapus