Kamis, 20 Oktober 2016

Es Puter Cong Lik dan Roti Bakar Adem Ayem, Alternatif Kuliner Malam di Semarang

Es Puter Cong Lik dan Roti Bakar Adem Ayem, Alternatif Kuliner Malam di Semarang



 
"Masih kuat makan lagi nggak, Mbak?" tanya Mbak Putri pada saya dan beberapa teman saat kopdar malam itu. 

"Emang kenapa, Mbak?" jawab saya heran.

"Pindah tongkrongan yuk! Lanjutin ngobrol apa gitu tapi pindah tempat. Mau nggak?"

"Emang mau cari makanan apa?"

"Aku pengen roti bakar di depan rumah sakit Telogorejo deh. Pada mau nggak?"

"Boleeeh. Yukk. Kapan lagi bisa nongkrong sampai tengah malam. Hahaha."

Akhirnya saya, Mbak Putri, Mbak Kinan dan Bu Dokter Lulu melanjutkan kuliner malam. Setelah puas ngobrol ngalor ngidul di angkringan, kami memutuskan pindah tempat. Kebetulan saya memang belum pernah nongkrong di tempat yang diusulin Mbak Putri. Maklum yeee saya anak kost-kostan. Jarang keluar malam kecuali ada tamu dari luar kota. Lagipula kost saya berada di wilayah atas, jaraknya lumayanlah kalau mau jalan kaki. Hihihi.

Warung Adem Ayem

Warung ini berada di depan rumah sakit Telogorejo Semarang. Warung tenda yang tak seberapa luas ini terlihat ramai sekali. Padahal jam sudah menunjukkan pukul 22.30 WIB. Beberapa pembeli keluar masuk dan antre tempat. Saya sampai heran. Seberapa enak sih makanan di sini? Atau begitu kudetnya saya sehingga nggak tahu warung tersohor di kota Semarang?

"Warung ini sudah ada semenjak saya kecil, Mbak," ujar Mbak Putri sambil menunggu pesanan. 

Saya yang sedang asyik membolak-balik buku menu mengangguk-angguk. Berarti warung ini udah lama banget donk yaa. Duh, beneran saya yang kurang gaul kalau begini jadinya.

Aneka makanan seperti roti bakar, pisang bakar, jagung bakar, indomie, sosis dan kentang dengan berbagai macam variasinya dibandrol mulai dari harga Rp.8.000,00 hingga Rp.18.000,00.  Sedangkan untuk minuman seperti variasi susu, teh panas atau juice dijual dari harga Rp.2.500,00 hingga Rp.17.000,00

Pisang bakar. Endeuusss!

Urusan soal rasa bagi saya hanya ada enak dan nggak enak sih. Rasa pisang bakar yang saya pesan manisnya memang pas. Pisangnya matang dengan sempurna. Membakarnya juga bener-bener matang sehingga empuk di mulut.

Saya juga sempat nyicip jagung bakar punya Mbak Kinan. Jiwa ndeso saya terpanggil kalau melihat jagung bakar. Rasanya enaaakkkk bangeetttt. Matangnya bener-bener pas. Menteganya meresap ke setiap butir jagung. Kadang ada lho jagung bakar yang rasanya masih setengah mateng. Huhuhu. Sebel kalau nemu penjual kayak gini :(

Roti bakar menjadi menu andalan di warung ini. Hanya saja saya tak begitu suka dengan roti bakar. Perut saya yang cukup penuh malam itu membuat saya ogah-ogahan nyicip roti bakar pesenan Mbak Putri. Kapan-kapan saya harus kembali lagi ke sini untuk menuntaskan rasa penasaran roti bakarnya.

Saking terkenal enaknya saya bahkan ketemu wakil gubernur makan di sini. Hanya saja saya telat sadarnya. Beliau sudah berpindah tempat lesehan dan teman saya baru bilang. Hihihi.


Es Puter Cong Lik

"Pengin nyobain es puter di sebrang itu deh, Mbak. Temenin ke sana yuk!" ajak saya pada Mbak Kinan.

"Malam-malam gini minum es, Mbak? Serius? Ntar pilek lho," tanya Mbak Kinan heran.

"Es puter ini jualannya cuma malam doank. Gapapa deh bismillah aja."


Sudah lama saya mendengar nama es puter ini disebut-sebut teman dan mereka menyarankan untuk dicicipi. Entah kenapa saya belum sempat juga datang ke tempat yang direkomendasikan tersebut. Padahal terkadang lewat juga ke tempat ini. 

Es puter Cong Lik ini telah ada semenjak tahun 1982. Dahulu es puternya dijual dengan berkeliling. Tidak menetap di warung seperti sekarang. Warung yang berada di Jalan KH. Ahmad Dahlan ini merupakan cabang kedua selain warung di Pasar Semawis, Pecinan. 

Pak Slamet sebagai pemilik warung dan generasi kedua tetap meneruskan resep secara turun temurun. Tanpa menggunakan pemanis buatan dan pengawet. Pak Slamet menggunakan buah-buahan asli. Jadi variasi rasanya tergantung buah apa yang ada di saat itu.

Es puter ini enaaaakkk!

Harga es puter Cong Lik dibandrol dari Rp.13.000,00 hingga Rp.20.000,00. Harga termahal disandang oleh es krim durian. Jika ingin rasa yang umum bisa memilih kelapa muda atau coklat.

Tersedia bangku yang cukup luas untuk menikmati es puter Cong Lik. Untuk menemani es puter, tersedia juga aneka cemilan ringan seperti emping melinjo, kacang goreng dan lunpia. Harganya enggak mahal kok. Cukup dari harga Rp.2.000,00 - Rp.7.000,00 per biji.

Jika tak ingin makan di tempat, es puter ini juga bisa dibungkus lho. Jadi tetap bisa dinikmati di jalan atau di rumah. Satu porsi es puter Cong Lik terdiri dari satu cup es krim, kelapa muda, kolang kaling, irisan roti dan mutiara.

"Pak, kenapa jualan es malah sore sampai malam hari? Bukannya orang nyari es itu siang?" tanya saya penasaran.

"Kalau siang terlalu panas, Mbak. Es krimnya cepat meleleh," jawab Pak Slamet sambil menyiapkan pesanan saya.

Es puter Cong Lik mulai berjualan dari jam 5 sore hingga 11 malam. Jadi jangan heran jika bertandang ke Semarang dan diajak ke tempat ini yaah. Hehehe. Menghabiskan sore atau malam dengan nongkrong di warung ini nggak ada salahnya.

Foto bareng pemilik warungnya, Pak Slamet :)

Warung Adem Ayem dan Es Puter Cong Lik berada di Jalan KH. Ahmad Dahlan Semarang atau di depan rumah sakit Telogorejo. Jika ingin menikmati kuliner lain, di sepanjang jalan ini terdapat berbagai macam warung. Tinggal pilih menurut selera. Rata-rata mereka berjualan dari sore hingga malam hari.

Ada yang akan berkunjung ke Semarang dalam waktu dekat dan ingin kuliner di malam hari? Boleh colek saya ya :)


Semarang, 20 Oktober 2016

@tarie_tarr 

  

6 komentar:

  1. Waktu di semarang aku jajan2 malem di depan BCA pusat

    BalasHapus
  2. Sipp deh mba rekomendasinya. Kapan2 ta colek yaaa. *COlek minta bayar ya*. Hihihii...

    BalasHapus
  3. Dari fotonya aja aku dah pingin :)

    BalasHapus
  4. Sudah lama banget nggak kuliner. Next klo Kenzie udah lbh bs diajak muter2, mau cobain ah... :D

    BalasHapus
  5. bikin mupeng ni mb tar..sbg pecinta es,kapan2 mesti coba ni..

    BalasHapus
  6. Roti bakarnya ya Allah...mau. Bikin ngiler euy. Pake isian apa aja aku suka. Eh ndelalah anakku yo suka Mbak. Patut dicoba nih kalau jelong2 ke sana.

    BalasHapus