Sabtu, 15 Oktober 2016

Pengalaman Liburan Bareng Aldebaran dan Nailah ke Malang


"Taro, ini Nailah malah mid semester tanggal segitu. Duh, gimana ya enaknya? Apa ikut susulan aja ya?" Tanya Mbak Dew khawatir. 

"Kasian kalau ikut susulan, Mak. Udah gapapa tiket direschedule aja deh. Kasian kalau abis liburan masih mikirin mid semester," jawab saya sok diplomatis.

"Iya, Taro, kasian kalau kudu mid abis liburan. Lagian ini kan liburan untuk mereka."

"Udah enggak apa-apa direschedule tiketnya. Paling cuma kepotong berapa persen doank kok."


Rencana jalan-jalan kami ke Malang ini tercetus ketika Alde ingin berkunjung ke museum angkut. Dia bahkan sudah semangat banget searching dan bertanya pada sang mama tentang museum tersebut. Yup, Alde memang pecinta museum. Kecintaannya tercermin ketika dia menyusuri lorong demi lorong museum, mengamati, membaca dan melihat satu per satu koleksi museum. Jika orang lain merasa horor (termasuk saya), ketika berlama-lama di museum, Alde tidak demikian. Dia begitu menikmati dan menghayati setiap jengkal museum. Rasa tahunya begitu besar. Kecintaan pada museum ini menurun dari kakek dan om dari sang mama. 

Museum di Malang memang tidak sebanyak di beberapa kota besar Indonesia. Tetapi Malang tetap menjadi pilihan kami. Sekalian menjajal jalan-jalan jauh tanpa didampingi suami Mbak Dew. Sebenarnya saya, Alde, Nai dan Mbak Dew sudah sering pergi bareng tapi untuk jarak dekat. Hehehe. Paling jauh Yogyakarta dan hanya berempat. 


Yay! Kami liburaaaaaaaaann :)))


Sejak awal saya sudah bolak balik tanya Mbak Dew, apakah benar akan menggunakan kereta ekonomi. Alasan saya sih karena ibu dan anak-anaknya ini belum pernah naik kereta ekonomi. Giliran pertamanya naik dan langsung jarak jauh. Khawatir jika selama perjalanan nanti mereka tidak nyaman. Secara ya, kereta ekonomi itu kan kursinya keras, tempat duduknya sempit dan jarak tempuh lebih lama. Khawatir donk kalau mereka malah jatuh sakit karena hal tersebut. Pengennya liburan tapi malah sakit. Nggak enak banget kan?


Saya bahkan juga membuatkan alternatif rute turun di Surabaya. Tapi tentu itu enggak efektif dan akan menambah biaya. Alhasil kami tetap memutuskan menggunakan kereta ekonomi dengan jarak tempuh kurang lebih 10 jam.


Suka banget sama foto ini :* 


Beruntungnya kami mendapatkan kereta malam. Jadi jarak tempuh yang lumayan panjang tidak begitu membosankan. Alde dan Nai kami rayu buat bobok gasik karena esoknya akan bermain sepuas mungkin. Kursi kami tidak berhadap-hadapan, jadi saya dan Mbak Dew bagi tugas. Dua bocah ini harus dikawal satu-satu. Saya dengan Nai, sedangkan Mbak Dew dengan Alde. Alhamdulillah mereka berdua nyaman dengan keretanya. Hihihi. Senang.

Jalan-jalan bersama bocah dengan jarak yang jauh harus diperhitungkan masak-masak. Tidak hanya urusan tiket tapi hal-hal kecil juga sangat menentukan suasana liburan. Ya walaupun nantinya liburan ini akan banyak menuruti keinginan sang anak tapi persiapan wajib hukumnya.


Pengalaman pertama kali liburan jarak jauh dengan bocah-bocah membuat saya menarik satu kesimpulan. Liburan dengan bocah itu harus fun! Nggak boleh maksa kita harus ke mana sesuai itinerary. Ntar bocahnya ngambek malah berabe. Selain itu juga harus menyiapkan ubo rampe sebagai berikut : 

1. Jadwal libur sekolah

Saat akan menentukan liburan dengan anak, jadwal liburan sekolah harus menjadi perhatian utama. Jangan sampai kayak saya dan Mbak Dew yak, baru tahu akan mid semester beberapa minggu sebelum berangkat. Hehehe. Kasihan anaknya kalau harus ikutan mid semester. Usai senang-senang, masih harus mikir lagi. Lebih baik tanya sekolahnya langsung. Mbak Dew sih udah beberapa kali tanya tapi jadwal midnya belum pasti. Mid semester kan memang tergantung sekolah masing-masing.

2. Destinasi wisata

Saya dan Mbak Dew sudah membuat itinerary sederhana sebelum berangkat. Tapi kami berdua sepakat dari awal bahwa tidak mengejar jumlah tempat yang harus kami kunjungi. Anak-anak Mbak Dew cinta museum dan kebun binatang. Jadi kami sepakat lagi bahwa nanti akan lebih memilih kedua tempat tersebut. 

Krucils kesayangan Ate Taro :*

3. Kondisi anak

Perhatikan kondisi anak saat akan bepergian. Apakah anaknya sedang batuk, pilek atau kondisi kurang sehat lain. Jika memang kondisinya tidak memungkinkan lebih baik menunda perjalanan. Bepergian dengan anak sakit itu agak-agak bikin khawatir.

Anak-anak kadang lebih gampang ngambek dan bosan jika sudah capek. Saya dan Mbak Dew lebih memilih stop perjalanan dan mengikuti keinginan dua krucils. Liburan tetap harus menyenangkan. Tempat yang dituju tak harus banyak tapi wajib berkesan bagi anak. 

4. Barang perlengkapan anak

Nah, ini lho yang sering bikin bawaan jadi buanyak. Kemarin Mbak Dew bawa koper buat ngangkut baju mereka bertiga dan tetek bengek lainnya. Mbak Dew enggak mau donk anak-anak bosan di perjalanan atau saat beristirahat. Selain baju, masih ada buku, mainan, obat-obatan yang harus diselipkan di koper. Hehe. Udah kayak mau mudik lebaran pokoknya. 

Obat-obatan harus selalu ada ketika bepergian. Apalagi anak-anak kadang mudah capek. Belum lagi kondisi yang bisa sesuka hati naik turun. Bisa jadi kemarin cerah ceria abis mainan, eh, keesokan harinya malah demam. Jangan sampai kita baru kelimpungan mencari obat dan lain sebagainya saat anak sudah jatuh sakit.


Gunakan sesuai dosis :)

Demam pada anak bisa melanda kapan dan di manapun. Tanpa permisi terlebih dahulu. Salah satu obat-obatan yang wajib tersedia saat bepergian untuk mengantisipasi hal tersebut adalah tempra

Syrup untuk anak-anak ini mengandung paracetamol yang bekerja sebagai antipiretika pada pusat pengaturan suhu di otak dan anageltika dengan meningkatkan ambang rasa sakit.

Rasa syrup dengan variasi buah anggur tentu lebih menarik untuk anak-anak. Belum lagi gambarnya juga lucu menggemaskan. anak-anak akan lebih mudah dibujuk minum obat. Pengalaman saya kecil membuktikan bahwa minum obat bagi anak-anak itu bukan hal menyenangkan. Dulu saya harus dibujuk rayu dengan sekuat tenaga dan hati hanya untuk minum obat. 


Kemasannya lucuk yak ?


Kemasan tempra yang ringkas dan praktis membuatnya lebih mudah untuk dibawa ke mana-mana. Gelas takar yang tersedia di tutup bot juga memudahkan saat harus meminum obat. Nggak perlu repot-repot bawa atau cari sendok terlebih dahulu. Menggunakan gelas takar tentu akan lebih mudah seberapa dosis yang harus diberikan kepada anak. Alasan yang pertama dan utama mengapa harus sedia obat ini adalah tempra cepat menurunkan demam. Tempra tidak hanya digunakan saat anak demam saja lho. Aman diberikan saat anak-anak dilanda rasa sakit, nyeri ringan, sakit kepala dan sakit gigi.

Pengalaman bepergian jarak jauh dengan Mbak Dew dan kedua krucilnya membuat saya mulai peka soal tetek bengek printilan anak-anak. Ternyata buanyak, Sodara. Jadi punya bayangan jika kelak akan liburan dengan anak saya. Hehehe.


Yuk cobain liburan bersama ponakan atau anaknya tetangga. Rasakan sensasi nagih dan serunya :D


"Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho"

21 komentar:

  1. Tempra ini legend...dari jaman kita kecil masih aja jadi andalan

    BalasHapus
  2. Membayangkan paru mengasuh Alde dan nai. Aura keibuannya pasti langsung keluar. Suh asik bener nih jalan-jalan nggak ngajak-ngajak kita :)

    BalasHapus
  3. Iya Alde seneng banget di museum. Jadi ingat waktu dolan ke museum Ronggowarsito. Alde nggak mau diajak pulang. Ngedeprok aja di lantai, hahaha.

    BalasHapus
  4. Memang bepergian jauh dg anak2 harus benar2 dipersiapkan sebaik-baiknya ya..
    Sukses di lombanya ya Taro..

    BalasHapus
  5. Noofa juga cuma cocok sama tempra drop rasa anggur. Parcet terbaik tuk anakku

    BalasHapus
  6. Wah ate taro emang keren, gampang bersahabat sm krucils2. Tempra mmg pilihan yg tepat yaa mb..mesti d bawa kalau perjalanan jauh

    BalasHapus
  7. Teruus kapan dong Rara bisa jalan-jalan sama onty Taro? haha
    Rara udah siap tempra kok, kalo tiba-tiba panas

    BalasHapus
  8. Seruuu ya jalan jalan bareng bocah. Ga perlu khawatir anak sakit karena ada tempra :)

    BalasHapus
  9. Iya banget. Selain semua perbekalan, obat demam ini gak boleh lupa. Cuaca sekarang unpredictable. Pengalaman dulu bawa anak liburan. Padahal cuma staycation di hotel. Eh demam. Mungkin karena masuk angin. Jadinya cari apotek deh buat cari obat. Sehat-sehat selalu. :)

    BalasHapus
  10. Iya nih...syiraz juga mau donk diajak jalan2. Tempra dari jaman dulu ttp eksis ya

    BalasHapus
  11. Saya juga berencana nih pengen ke Museum Angkut kapan-kapan hehehe...

    Seru ya, liburan bareng anak-anak, yang pasti, tetap sehat selalu yaaa ^^

    BalasHapus
  12. Ini obat andalanku kalau pas pergi2 keluar kota buat antisipasi anak demam nih. Pokoknya bikin tenang klo sdh bawa tempra

    BalasHapus
  13. enak ik .. jalan-jalan terus :D

    BalasHapus
  14. Hihi ingat jalan-jalan itu jadi kangen yaa mbolang lagi atee, pakai acara pindah hotel pulaa, nyeberang jalan gede dan diare huhu, legenda dehh..kemana lagi yaa, Rembang! Wkwk

    BalasHapus
  15. Kapan2 mo ajakin tante taro ajalan2 juga ah lumayan bisa jagain nadia emaknya ngurua debay. Mau ya tante :*

    BalasHapus
  16. Wuih Ate Taro memang manteps... udah terbukti daya asuhnya :)) Seneng ya Nai dan Alde jalan2 bareng mama dan Ate Taro.

    BalasHapus
  17. Kalau adiknya Ifa udah lahir, tante ikut jalan-jalan sama kita ya, temenin Ifa lari-larian hehee... :)

    BalasHapus
  18. Tante Taroooo, ajakin Raya jalan-jalan duoooong... Nanti mamih titipin tempra deh, beneran hihihi XD

    BalasHapus
  19. Seru sekali jalan-jalan sama Tante Taro... ajak hasna jalan-jalan Nte... hihi

    BalasHapus
  20. Aku juga mau jalan2 lagi sama tante taroooo, ihihihi..

    BalasHapus
  21. Aku pemakai tempraaa *ngacuungg*

    BalasHapus